Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Kabus Dari Seberang

Cerpen sebelumnya:
Jangan Membazir!
Cerpen selanjutnya:
Cinta Pandang Pertama [ Euuuwww~~ =_=!]

Danau Toba, Image - Upenyu, Model - Mala

              
Kenangan indah di Medan masih segar di ingatanku. Namun senyuman Rinni adalah yang terindah dari segala keindahan yang ku temui di Medan. Manis senyumannya masih bermain-main di mataku, walapun pertemuan itu telah tiga tahun berlalu. Bahkan aku rasakan seolah-olah pertemuan itu bagaikan baru sehari berlalu.

 “Rinni Sayundra.”

Gadis manis berkulit putih berkerudung biru yang duduk di hadapanku itu menghulurkan tangan memperkenalkan dirinya. Nama yang begitu sesuai dengan dirinya. Manis dan mempersonakan. Aku renung wajahnya. Dia tersenyum memperlihatkan barisan gigi yang putih menghiasi wajah manisnya. Senyumannya seindah mawar pagi yang sedang berkembang. Wajahnya yang putih itu kemerah-merahan dibakar oleh sinar matahari petang di tengah kehijauan air Danau Toba yang terbentang luas. Feri pelancong berukuran hampir lima puluh meter yang kami naiki perlahan-lahan meninggalkan Pulau Samosir yang dilawati tadi menuju balik ke Parapat.

``Razman.” Balasku sambil menyambut huluran salamnya.

Angin panas yang bertiup agak keras tapi nyaman sesekali menampar wajahku. Pandangan mataku yang sedari tadi menikmati indah gadis itu segera ku alihkan ke arah Pulau Samosir yang kian jauh ditinggalkan. Pulau yang berada di tengah-tengah Danau Toba yang konon terjelma hasil kutukan para dewa masih kaya dengan tinggalan tradisi kaum Batak.

Sengaja aku memilih duduk di bahagian atas bumbung feri yang telah tersedia beberapa baris kerusi agar dapat aku menikmati keindahan keseluruhan Danau Toba ini sepuas-puasnya. Hanya aku dan Rinni berdua yang ada di situ. Suasana ketika itu agak mendamaikan walau hembusan angin terasa sedikit panas.

Keindahan dan kedamaian Danau Toba tidak dapat kuungkap dengan kata-kata. Saat paling indah tentunya ketika menyaksikan sang matahari yang mula terbenam di celah pergunungan lalu membiaskan cahayanya ke dalam tasik sambil kawanan burung pula riuh dengan kicauan, membuatkan hati terasa begitu damai di Danau Toba.

“Horas! Dari tadi saya lihat bapak Razman sendirian. Jadi bisa diajak ngobrol ya!”  Ujar Rinni memulakan bicara terlebih dahulu.

Angin kembali bertiup nakal. Rinni sedikit terbangun seraya memegang kerudung di kepalanya yang hampir terlepas diterbangkan angin. Terlihat rambut hitamnya yang separas bahu teralun-alun dibuai angin. Jari-jemarinya yang lentik bagaikan helaian daun serai itu segera memegang kemas kerudung birunya . Dia berpaling semula memandang kepadaku.

”Kenapa orang di sini menyebut perkataan Horas setiap kali bertemu?” Soalku meminta penjelasan dari Rinni.

”Horas itu sepertinya ucapan salam tiap kali bertemu. Jadi selepas ini kalau kamu ketemu sesiapa disini, sebutkan Horas, pasti kamu akan disapa mesra.” Jelas Rinni bersungguh.

Sesekali aku mencuri pandang ke wajah Rinni ketika dia memandang ke arah lain. Wajahnya tidak kelihatan seperti gadis-gadis Batak yang ku temui sejak tiba di Medan. Hidungnya sedikit mancung. Matanya galak dan bicaranya agak lembut. Dari apa yang aku tahu, gadis-gadis Batak perlakuan dan bicaranya selalunya agak sedikit kasar. Namun Rinni tidak demikian. Dia lebih mirip gadis dari kota besar seperti Jakarta.

“Kamu orang Medan, Rinni?” soalku.

‘’Enggak, aku dari Jakarta, datang ke mari untuk berlibur. Baru menamatkan pengajianku di Universitas Gajah Mada. Aku orang Sunda kelahiran Kota Hujan, Bogor.’’ Jawab Rinni dengan senyuman yang sememangnya tidak pernah lekang tersaji di wajahnya.

“Apa pekerjaan bapak. Bapak ini kelihatan ganteng sekali!’ Usik Rinni.

“Pegawai Polis.” Jawabku pendek.

“Bapak Polisi!  Pangkatnya apa ya? Inspektor barangkali.  Jadi datangnya berlibur  atau sedang mencari maling yang merampok di Malaysia.” Rinni mengusik ku lagi sambil tertawa. Gemersik  tawanya masih terngiang-ngiang di telingaku hingga kini.

“Panggil sahaja Razman, usah berbapak-bapak. Telah tiga hari saya di Kota Medan kerana menghadiri seminar kepolisian tentang jenayah perdagangan orang. Seminar itu tamat semalam. Jadi saya bercadang mahu menghabiskan cuti seminggu lagi di sini. Apatah lagi menurut ibu saya, arwah ayah berasal dari sini. Mencari susur galurku di sebelah ayah sudah tidak mungkin. Namun setidak-tidaknya saya telah kembali untuk memijak tanah kelahiran ayah.” Jawabku.

Mata nakalku menyurut sedikit demi sedikit tubuhnya, dari rambut ikalnya yang jatuh terhurai di dahi, sepasang matanya yang bundar, bibirnya yang semerah delima, turun ke leher jinjangnya dan ke arah dadanya yang bidang.

"`Kenapa sih, pandang saya sebegitu sekali!” Rinni tiba-tiba bersuara sambil tapak tangan kanannya dilambai-lambai kemukaku.

Aku tersipu sendiri. Imiginasi nakalku tentang gadis itu terpadam. Lelaki tetap juga lelaki, gagal mengawal diri bila berhadap gadis secantik ini. Segera aku alihkan pandangan ke arah beberapa ekor burung yang sedang terbang bebas melintasi Danau Toba menuju ke arah Pulau Samosir.

‘’Bapak sendirian?”

“Ya.”

“Kalau begitu, jadi pacarku aja untuk satu minggu ini. Aku juga sendirian. Mahu enggak?” Pelawa Rinni.

Aku tidak segera menerima pelawaan Rinni.  Deruan air Danau Toba yang menghempas dinding feri pelancong yang aku naiki ini kedengaran kuat. Cerita tentang gadis-gadis yang menawarkan diri dengan bayaran tertentu mula datang bermain di benakku. Apa mungin gadis ini salah seorang dirinya. Ah! Terlalu mudah aku menghukum.

“Kamu curiga tentang diri saya? Dalam fikiran kamu saya ini, perempuan yang menjual kehormatan. Begitu ya Inspektor Razman!” Ujar Rinni sinis.

Angin yang agak deras tiba-tiba berhembus. Kerudung biru yang dipakai Rinni terlepas dari kepalanya dan melayang terbang tepat ke mukaku. Ada haruman yang hadir bersama-sama kerudung biru itu. Kerudung biru itu segera ku hulurkan kembali kepada Rinni.

“Simpan saja kerudungku itu. Sebagai tanda persahabatan. Mungkin pada satu masa nanti ia akan bisa membalut lukamu.“

 

*****

Masa beralih pantas tanpa sedar. Telah lama tidak apa-apa berita dari Rinni. Kalau dulu aku dan Rinni sering berhubungan, kini hubungan itu telah  terhenti.  Rinni tidak lagi dapat ku hubungi, malah panggilan dari Rinni juga tidak ku terima. Segalanya terhenti tiba-tiba. Aku merasakan satu kehilangan, pada senyuman yang sentiasa ada di wajahnya, juga pada lunak suaranya bila berbicara. Kerinduan itu tiba-tiba datang menerjah bagai halilintar di musim kemarau

“Kamu pernah jatuh cinta Razman?“ Pertanyaan Rinni  sewaktu kami singgah di air terjun Sipiso-piso dalam perjalanan dari Parapat ke Berastagi.

Kami berdiri di tebing curam yang berpagar sambil memandang air terjun Sipiso-piso yang mengalir deras menerjah ke bumi., Jujuran berwarna putih di antara dataran subur yang ditanami tumbuh-tumbuhan dan deretan pergunungan di atasnya. Saat memandang ke kiri air terjun, akan menemukan panorama Danau Toba yang menawan, air danau yang tenang, yang sangat kontras dengan jujuran deras air terjun. Keindahaan ciptaan Tuhan yang begitu mengasyikan.

“Sekali, sewaktu menuntut di universiti. Aku dari keluarga miskin sedangkan dia dari keluarga orang berada. Tiba dipersimpang untuk memilih, aku ditinggalkan.” Jawabku sejujurnya.

“Pasti kamu benci pada kemiskinan. Aku juga terlahir dari sebuah keluarga miskin dan mahu segera keluar dari kemiskinan ini. Tidak pernah bercinta. Aku benci dengan kemiskinan ini. Aku punya cita-cita untuk merubah nasih keluargaku. Aku percaya, pendidikan tinggi mampu merubah nasib manusia. Tapi, bagaimana jika kemiskinan terus menghadang.  Jangankan untuk biaya kuliah, buat makan saja susah. Kedua orang tua ku menjual satu-satunya tanah milik keluarga yang ada semata-mata  untuk membiayai pengajianku, malah sampai sekarang masih lagi berhutang. “ Rinni mengeluh perlahan.

“Kemiskinan itu ujian dari Allah supaya kita bersabar dan istiqamah. Namun begitu kemiskinan juga bukan takdir Allah yang tak dapat diubah.” Balasku sambil merenung ke matanya yang mula kelihatan berkaca.

Aku dan Rinni kembali  mendiamkan diri, mata kami merenung tajam deruan air terjun Sipiso-piso yang jatuh nun jauh ke dasar. Seolah melihat bahawa kehidupan itu tidak ubah bagai air terjun yang jatuh ke tanah tanpa henti. Rembisan air terjun Sipiso-piso yang ditiup angin menampar lembut ke muka kami. Kedinginan airnya begitu terasa.

Aku terbayang wajah arwah ayah. Masih ada parut di belakang badan aku kerana dirotan ayah bila mengetahui aku curi-curi bekerja di sebuah kedai runcit selepas waktu sekolah. Kata ayah, walaupun kami hidup susah, dia mahu aku belajar hingga berjaya dan merubah nasib keluarga. Sebagai abang yang sulung, ayah mahu aku menjadi contoh kepada sembilan orang adik-adikku. Sedihnya di hujung pengajianku di universiti, ayah kembali ke ramatullah tanpa sempat menikmati kejayaanku.

“Wanita menjadi mangsa syaitan yang bernama kemiskinan. Wanita miskin dan bodoh dari daerah pendalaman diajak bekerja di kota dengan gaji tinggi, tetapi akhirnya selepas itu dijadikan pelacur. Diheret ke lembah hina sebagai pelayan nafsu lelaki. Dijual dari satu lelaki ke satu lelaki yang lain seumpama barang dagangan. Tak ada perempuan yang mau jadi pelacur! Tiada wanita yang rela untuk bergelumang dalam lembah hina ini. Kau pasti lebih tahu Razman.” Dengus Rinni bagai tersimpan dendam yang tak pernah padam.

Membaca akhbar-akhbar di Medan, sering sahaja ku temui berita tentang eksploitasi ke atas kaum wanita yang berpunca dari sebab kemiskinan. Keluarga yang miskin mendorong anak-anak dan perempuan mereka dipaksa bekerja mencari pendapatan tambahan keluarga sebagai cara untuk bertahan dalam kehidupan. Sememang tiada wanita yang ingin hidup di dalam dunia hina ciptaan lelaki durjana. Kemiskinan telah menghumban wanita kelembahan kehinaan. Kemiskinan menghasilkan penjenayah. Malah manusia menindas sesama manusia kerana kemiskinan. Manusia yang hilang pertimbangan agama dan akal akan melakukan apa saja untuk keluar dari garis kemiskinan. Jenayah menawarkan jalan keluar yang segera.

“Kalaulah satu hari nanti, andai aku terjerumus masuk ke dalam lembah hina ini, adakah kau akan datang menyelamatkan aku Razman?” Soal Rinni sambil matanya tepat memandangkan ke mataku seolah meminta jawapan pasti dariku.

Aku tidak sempat menjawab soalan Rinni bila beberapa orang kanak-kanak tiba-tiba datang menghampiri kami sambil menawarkan barangan jualan. Aku membeli sehelai baju Ulos, baju tradisi lelaki-lelaki Batak sebagai kenangan bahawa aku pernah ada di sini.

“Kamu suka puisi Rinni?” Soalku.

“Puisi hanya menawarkan secawan mimpi-mimpi penuh dusta, jalan mudah untuk menjauhkan manusia dari kenyataan.” Jawab Rinni tegas.

Mata Rinni kupandang tepat. Dalam kelembutan wajahnya, rupanya penuh dengan ketegasan yang sukar untuk dilembutkan. Mungkin sahaja kemiskinan itu mengajar manusia menjadi lebih tegas dengan kehidupan.

“Begitu sekali pandanganmu tentang puisi! Seorang penyair bisa berbicara tentang soal kemiskinan dengan begitu berkesan sekali. Kamu kenal WS Rendra, Rinni?  Rendra berada pada posisi pembelaan terhadap kaum miskin melalui puisi-puisinya. Ya, tentu saja semua seniman mencintai orang miskin. Demikian juga Chairil Anwar, Taufiq Ismail, Sapardi Djoko Damono, Sutardji Calzoum Bachri, Goenawan Mohamad, dan sebahagian besar yang lain. Tapi tema puisi mereka bukan tentang orang miskin.” Balasku.

“Bagiku puisi tidak mungkin dapat mengenyangkan perut-perut manusia kelaparan malahan perut-perut mereka yang menghasilkan puisi itu sendiri. Yukk.. bas ke Berastagi sedang menanti kita!” Pantas Rinni mematikan persoalan tentang puisi.

Di dalam bas menuju ke Bandar Berastagi,  aku hulurkan sekeping nota yang telah ku tuliskan puisi WS Rendra sambil meminta Rinni melagukannya. Rinni yang duduk di sebelahku perlahan-lahan melagukan puisi karya WS Renda bagaikan seorang ibu yang sedang menidurkan anak-anaknya.

        “Dengan latar belakang gubug-gubug karton, aku terkenang akan wajahmu.Di atas debu kemiskinan,aku berdiri menghadapmu.Usaplah wajahku, Widuri. Mimpi remajaku gugur,di atas padang pengangguran..”.

“Kamukah Arjunaku yang akan datang membawaku pergi jauh dari sini, Razman?” Sayup-sayup aku terdengar bisik perlahan Rinni di telinga saat-saat aku cuba melelapkan mata.

Suara merdu Rinni meresap lembut masuk ke hatiku hingga membuat aku lupa tentang indahnya pokok pain yang banyak tumbuh meliar, tentang selekoh tajam dan curang dalam yang terbentang di kiri dan kanan di sepanjang perjalanan ke Berastagi.

 

* * * *

 

Perpisahan ini pastinya bukan bererti berakhir hubungan aku dan Rinni. Aku yakin kami akan bersua kembali. Hanya waktu yang akan menentukan. Lambaian tangan Rinni saat perpisahan itu seolah-olah menjemput aku untuk mengunjungi kembali ke sana. Air mata yang mengalir di tebing pipinya adalah harapan yang telah diberikan kepadaku. Hatiku tidak henti-hentikan membisikan bahawa aku akan kembali.

“Malaysiamu itu bagaimana Razman? Menurut mereka yang pernah bekerja di sana, wang mudah diperolehi asalkan sangguh bekerja keras. Aku ingin sekali ke negaramu, mencuba mencari rezeki dan menemuimu.“ Ungkapan Rinni sewaktu menghantarku pulang di lapangan terbang Polinia.  Dinginnya suasana di balai berlepas lapangan terbang Polonia menambahkan lagi sayu di hatiku.

“Sebagaimana yang kau pernah dengar, begitulah adanya. Negaramu dan negaraku dari rumpun yang satu, berkongsi budaya dan bahasa yang sama.” Balasku.

Rinni, biarku ceritakan padamu tentang Kuala Lumpur. Kota ini ramah. Kota ini mudah menerima sesiapa sahaja yang ingin jadi penghuninya. Kita perlu tabah dan berani untuk menjadi penghuni kota ini.......
 









* Image - Upenyu
" Model - Mala, KK
* Puisi WS Rendra yang berjudul “Sajak Joki Tobing untuk Widuri”. 

 

Cerpen sebelumnya:
Jangan Membazir!
Cerpen selanjutnya:
Cinta Pandang Pertama [ Euuuwww~~ =_=!]

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
5.0
5 Penilai

Info penulis

Sang Penyu

turtle with zero brain
Upenyu | Jadikan Upenyu rakan anda | Hantar Mesej kepada Upenyu

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Upenyu
TANAH SUKU EKAR | 4500 bacaan
Bisik Angin Teluk Bidara | 3005 bacaan
Di Sayap Kupu-Kupu Terbang | 4542 bacaan
Cerpen Kontot: Rajuk | 2550 bacaan
Gerimis dan Pelangi | 2639 bacaan
Surat Cinta Threasia | 3471 bacaan
Syawal Terakhir | 3908 bacaan
Kerana Zuriat | 21189 bacaan
Perempuan Itu Memang Ingin Pulang | 3730 bacaan
Rintik hujan di Kundasang | 2432 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

10 Komen dalam karya Kabus Dari Seberang
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik