Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Putu Mayam

Cerpen sebelumnya:
Kepala Monitor Alpetoh
Cerpen selanjutnya:
Seluar Koyak


Sudah lama aku memerhatikan lelaki itu. Bukan sengaja mahu memerhati tetapi memang itu stesen terakhir aku.
Saban hari, aku melihat dia berdiri senget di tepi tiang Dengan motosikal beserta tong yang mempunyai tulisan 'Putu Mayam', lelaki berkulit hitam manis itu tetap setia dengan jualannya setiap petang.

Aku andaikan sahaja setiap petang. Selalu sangat aku pulang dari pejabat waktu matahari sudah memberi laluan kepada sang bulan.

Dia yang bersandar di tepi tiang stesen Putra setia menanti pelanggan tanpa jeritan tetapi ditemani dengan bunyi hon, menandakan jualannya masih bersisa. Lelaki itu bersandar seolah-olah malas. Riak wajahnya memaklumkan kepada seluruh dunia bahawa dia sudah bosan di situ, cepatlah bantu dia supaya dapat pulang ke rumah secepat mungkin. Ke pangkuan siapa, aku tidak tahu. Aku tidak pernah membeli jualannya. Sebaliknya, aku lebih senang duduk di bangku, hanya memerhati dia sambil menunggu bas.

Aku kagum sebenarnya. Kagum sangat dengan semangatnya. Aku cuma memerhatikan dia kurang lebih 15 minit tetapi mungkin dia sudah berdiri di situ berjam-jam lamanya. Lelaki muda yang memilih jalan untuk bersusah-payah sedangkan mungkin ramai lelaki sebayanya yang lebih senang berlibur dengan teman-teman 

Jauh betul aku mengelamun. Entah-entah dia cuma membantu keluarga menjual putu mayam, bukan punca rezeki utama.

Aku kagum dengan semangat dia. Bila aku pandang wajahnya, seolah-olah terpandang wajah emak yang lelah menguli tepung untuk dijadikan karipap. Teringat akan emak yang duduk bersila berjam-jam lamanya membuat inti karipap. Kemudian, menggoreng kuih pula. Itupun entah berapa jam. Aku cuma dapat menolong sekali-sekala. Itupun aku sudah mengeluh kerana bahang api. Berniaga bagi aku, memang cukup mencabar.

 Bagaimana kalau hari hujan? Bagaimana kalau jualannya tidak habis? Bagaimana kalau diademam? Mungkinkah rezekinya terjejas dengan teruk? Banyak betul persoalan di minda aku.

 Esok, aku mahu cuba putu mayam lelaki itu. 

                                                                            * * *

Hati aku berdebar-debar sepanjang perjalanan pulang dari tempat kerja. Aku berda semoga lelaki itu masih di situ dan jualannya masih berbaki. Teringin benar rasanya mahu mencuba putu mayam daripada si dia. Entahlah, perasaan aku hari ini seolah-olah ingin bertemu janji pula dengan dia.

Suaranya lembut, senyumnya manis. Emak selalu pesan ketika kami menolong dia berniaga ' mulut dan muka mesti manis kalau mahu tarik pelanggan. Hati mesti ikhlas'. Aku pasti dia juga mengambil falsafah yang sama.

' Kak?' manis wajahnya, lembut tuturnya.

' Dua ringgit ya?' terus sahaja aku menempah dengan suara sedikit tersengkang di kerongkong.

Gerak tangannya lincah menyusun putu mayam di atas plastik. Lincah tetapi tidak kelam-kabut. Cukup tersusun.

' Terima kasih ya, kak?'

Aku hanya tersenyum, melihat wajahnya, mungkin untuk kali terakhir. Tidak, tidak mungkin cinta ini akan berbalas.

Cerpen sebelumnya:
Kepala Monitor Alpetoh
Cerpen selanjutnya:
Seluar Koyak

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
6 Penilai

Info penulis

Siti Aishah Abdul Aziz

the one who loses her rose-tinted glasses, with the tendency to borrow others thinking caps. 
uculer | Jadikan uculer rakan anda | Hantar Mesej kepada uculer

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya uculer
Janji | 26421 bacaan
Ukur | 2293 bacaan
'Weih, tak mau lunch ke?' | 2090 bacaan
Satu nyamuk dalam kelambu | 2604 bacaan
Nama | 2177 bacaan
Sebuah buku, sekeping hati | 2318 bacaan
Dia: Di Tepi Lif | 2154 bacaan
Battered | 1117 bacaan
Periuk Belanga | 2438 bacaan
Hati | 480 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

15 Komen dalam karya Putu Mayam
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik