Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Fantasi

Terlerainya Ikatan Persahabatan 3 (last part)

Cerpen sebelumnya:
Terlerainya Ikatan Persahabatan 2
Cerpen selanjutnya:
Miss Wella? Probably? -1-

Atiqah tipu. Sebenarnya dia ingin menghubungi keluarga Shakira supaya dapat membantu. Segera ditekan butang search di N70 nya untuk mencari nombor yang boleh dihubungi. Satu demi satu dicubanya. Tapi hampa. Kesemua nombor itu tidak dapat dihubungi. Hanya peti suara yang menyambutnya. Damn it! Apasal la time ni tak dapat nak contact semua number ni! Aduhhhh! Dahla urgent ni.

Tiba-tiba Atiqah teringat untuk menghubungi abang Shakira. Dicapainya pula V360 nya. Maybe ada dalam ni. Mintak-mintak laaaa ada! Plisss… Gerutu Atiqah dalam hati. Ada! Bagus! Sekarang ni mintak-mintak la dapat contact. Fuhh! Dengan lafaz bismillah Atiqah mendail nombor itu.

Tuutt tuutt.

Mata Atiqah bercahaya. Dia bersyukur akhirnya ada juga nombor yang dapat dihubungi.

“Hello…”
“Hello. Ni abang Shakira kann?”
“Err… ya. Ni sape?”
“Tiqah.”
“Ooo ok. Ada apa Tiqah?”
“Umm… sekarang ni awak kat mana?” Plisss kata la kau kat rumah. Plisss.
“Kat luar. Kenapa ni Tiqah?” Shit! Balik cepatttttttt!
“Kira…”
“Kenapa dengan dia?” Suara Azim mula cemas.
“Tak tau. Tapi Tiqah rasa dia macam tengah tak betul.”
“Hah! Apa dia buat?!”
“Dia… dia nak bunuh diri!”
“Whatttt?!! Ok ok. Sekarang ni jugak saya balik rumah. Tiqah letak phone dulu ye.”
“Ok. Bye.”

Talian diputuskan. Atiqah tidak putus-putus berdoa agar Shakira tidak melakukan apa yang dikatakannya tadi.

--------

Keesokan harinya, Atiqah melakukan rutinnya sehari-hari. Dia masih teringat kisah malam tadi. Haihh… apa la nasib aku ni. Tapi takpe la kalau dia dah tanak kawan dengan aku pun. Aku tahu apa yang aku buat tu betul ke salah. Asalkan aku dah buat tanggungjawab aku.

Sedang Atiqah duduk-duduk, N70 nya berbunyi menandakan masuknya message. Dia buka untuk membacanya. Shakira.

‘Aku minta maaf tentang hal semalam. Aku tak dapat fikir kau buat semua ni untuk aku. Aku ingat jasa kau sebagai kawan aku. Thanks. Aku minta maaf.’

Pada mulanya Atiqah enggan membalas sms itu. Hatinya masih lagi terluka dengan kata-kata Shakira. Dia mengabaikan sms itu.

------

Menjelang petang, Atiqah baca semula sms itu. Tergerak hatinya untuk membalas. Tapi kali ini dia tegar untuk membuat keputusan yang satu. Biarpun keputusan ini nampak kejam, dia tetap tegar untuk melakukannya.

‘Aku maafkan kau. Tapi lepas ni aku harap kau buat hal kau dan aku buat hal aku. Aku dah tak sanggup nak dengar hinaan kau pada aku. Memang senang untuk meminta maaf. Tapi kali ni aku tak rasa kali ni aku dapat terima kau semula macam dulu. Dah banyak kali aku terasa hina pada pandangan mata kau. Kau cuma anggap aku sebagai pengacau dan penghancur hidup kau. So, kau jaga la diri kau elok-elok. Ingat pada Allah. Assalamualaikum.’

Memang pedih untuk membuat keputusan ini. Tapi apakan daya, Atiqah memang tidak mampu lagi untuk menerima Shakira semula. Dia tidak mahu perkara yang sama berulang untuk ke sekian kali. Biarlah semuanya berakhir di sini.

Cerpen sebelumnya:
Terlerainya Ikatan Persahabatan 2
Cerpen selanjutnya:
Miss Wella? Probably? -1-

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.3
4 Penilai

Info penulis

Siti Alifah binti Dzulkefli

Liku-liku hidup mematangkan fikiran dan menambah pengetahuan serta memberi segala macam pengalaman.
Kesuma | Jadikan Kesuma rakan anda | Hantar Mesej kepada Kesuma

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Kesuma
Terlerainya Ikatan Persahabatan 2 | 1880 bacaan
Terlerainya Ikatan Persahabatan 1 | 2171 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

13 Komen dalam karya Terlerainya Ikatan Persahabatan 3 (last part)
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik