Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Kedekut

Cerpen sebelumnya:
Seluar Koyak
Cerpen selanjutnya:
Hanyut

' Kau sayang dia?' ada satu suara berbisik saat aku tenung wajahnya. Aku tahu dia tak perasan. Asyik benar menilik buku di tangan.

 Kalau aku jawab soalan itu, mungkin dia akan kata aku gila. Dia tahu teman aku cuma dia di saat itu. Ah, biarlah aku bermonolog dengan diri sendiri sahaja. Seperti biasa.

 Sayang. Bukan susah sangat pun nak mengungkapkan kata sayang. Sayang pada kawan, emak, ayah, adik, kakak, basikal. Cakupannya terlalu meluas.

 Tetapi si dia ini. Si dia di depan mata. Pasti aku sayang benar pada dia. Dengan siapalah lagi tempat bermanja. Bukannya aku tiada ibu ayah tetapi di perantauan begini, jauh.

 Jangan cuba berkhutbah tentang kasih sayang pada Tuhan. Aku ini remaja. Sudah pasti ini adalah masa di mana aku lebih pentingkan kekasih.

 ' Awak?' suara serak-serak basah itu mengejutkan aku dari lamunan.

 ' Iya?' hampir sahaja lidah aku tersasul menambah sayang.

 ' Saya mahu yang inilah,' si manis itu memecah kesunyian yang entah berapa lama sudah wujud antara kami berdua.

 ' Betul mahu yang ini?' bukan aku tak dengar kata-katanya tadi, aku sengaja ingin bertanya. Sengaja ingin rasa berguna buat si dia.

 Dia yang manis, berbaju merah hari ini, mengangguk, tersenyum.

 Aku pegang buku braille di tangannya. Jangan tanya apa tajuknya, aku belum mahir 'membaca' braille. Mungkin tidak akan mahir.

 ' Mari,' aku pegang tongkat si gadis. Dia selesa begitu.

 Sayang, bukan aku tak sayang tetapi dia keras benar menolak. Bagi dia, dia tak sama taraf dengan aku yang elok penglihatan. Dia bimbang kalau-kalau perasaan aku hanya kasihan.

 Aku kesat air yang bertakung di kolam mata. Sampai hati si manis. Aku cuma ada enam bulan lagi sebelum penyakit ini membunuh aku. Kedekut benar dia, mahu simpan rasa sayang semata untuk diri sendiri.

Cerpen sebelumnya:
Seluar Koyak
Cerpen selanjutnya:
Hanyut

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
6 Penilai

Info penulis

Siti Aishah Abdul Aziz

the one who loses her rose-tinted glasses, with the tendency to borrow others thinking caps. 
uculer | Jadikan uculer rakan anda | Hantar Mesej kepada uculer

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya uculer
Janji | 32595 bacaan
Ukur | 2644 bacaan
'Weih, tak mau lunch ke?' | 2408 bacaan
Satu nyamuk dalam kelambu | 2939 bacaan
Nama | 2500 bacaan
Sebuah buku, sekeping hati | 2672 bacaan
Dia: Di Tepi Lif | 2504 bacaan
Battered | 1117 bacaan
Periuk Belanga | 2849 bacaan
Hati | 480 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

14 Komen dalam karya Kedekut
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik