Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Kalau Aku Tahu...

Cerpen sebelumnya:
Tak Sensitif
Cerpen selanjutnya:
Jadilah seperti Bunga

Baru kejap tadi, aku pergi makan malam dengan keluarga aku. Saat - saat aku dengan keluarga aku jejakkan kaki di restoran tu, aku ternampak sepasang kekasih yang umur lebih muda dari aku. Langkah mereka aku perhatikan ingin menuju tempat yang sama aku tuju, "Mungkin nak dinner jugak kot", aku fikir. Sampai saja di restoran tu, tinggal satu meja saja yang terduduk di situ tanpa ada pelanggan. Meja - meja yang lain ada yang ditempah dan ada yang diduduki orang lain. Sampai saja di meja tu, keluarga aku dan pasangan tadi bertembung.

"Eh, takpe lah dik, adik duduk je kat meja ni. Pakcik tunggu meja lain kosong", ayah aku memberi meja yang kosong tadi kat kekasih tadi.
"Eh, takyah lah pakcik, biar orang yang dah dekat masa dengan kubur je duduk dulu", lelaki tu bersuara. Aku tahu dia cuma bergurau, tapi gurauan dia agak kasar. Keluarga aku terdiam seperti ingin marah terus duduk di meja tu. Pasangan kekasih tu terus melangkah keluar, mungkin mencari tempat makan yang lain aku agak.

"Kurang ajar betul lah budak tadi tu", ayah aku tegas bersuara rasa tak puas hati. Aku hanya mendiamkan diri terfikir apa yang dikatakan lelaki tadi. Dia agak muda tapi kurang sopan, lagak dia seperti mat rempit yang selalu aku nampak. Aku bengang juga, nak je aku tumbuk muka dia. Dia sepatutnya hormatkan orang tua, lagi - lagi orang tua tu ayah aku. Sampai saja makanan yang kami order tadi, kami terus jamah. Lupakan apa yang dikatakan lelaki tadi.

Lepas saja makan aku terus keluar pergi hisap rokok. Sejak pagi tadi aku tak makan rasa puas bila dapat hisap rokok. Aku hisap dalam - dalam rokok aku tanpa membiarkan awan asap - asap rokok dibazirkan. Aku puaskan diri aku, membahayakan nyawa aku. Aku dah faham apa yang lelaki tu cakap tadi. Dia maksudkan keluarga aku semua lebih tua dari dia, akan mati dulu sebelum dia.

Habis saja merokok, aku terus masuk semula ke dalam, menghabiskan air Ice Lemon Tea yang aku order tadi. Aku dan keluarga aku terus balik ke rumah selepas makan malam tu. Dalam perjalanan pulang ke rumah, aku ternampak satu kemalangan melibatkan motor dengan kereta. Penunggang motor, dua - duanya mati. Aku tengok dari jauh dua badan yang kaku tu, rupanya pasangan yang aku bertembung di restoran tadi.

"Kalau aku tahu kau yang mati dulu, dah lama aku bagi kau duduk kat meja tu", aku berbisik seorang diri.

Cerpen sebelumnya:
Tak Sensitif
Cerpen selanjutnya:
Jadilah seperti Bunga

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.0
3 Penilai

Info penulis

DIN

ll1ll1ll | Jadikan ll1ll1ll rakan anda | Hantar Mesej kepada ll1ll1ll

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ll1ll1ll
Cerita Tanpa Tajuk #14 | 679 bacaan
Expectation, Reality. | 2849 bacaan
Ular Sawa Kuning | 4083 bacaan
Hanyut | 2153 bacaan
Seluar Koyak | 4276 bacaan
Untuk Kau Celaka | 2673 bacaan
Dunhill dan Cricket | 2251 bacaan
Bila Sampai Hari Ku | 2148 bacaan
Bagai Terkurung. | 2190 bacaan
Liku - Liku Kehidupan. | 3952 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya Kalau Aku Tahu...
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik