Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

puding..puding..puding

Cerpen sebelumnya:
Kanvas Hidup
Cerpen selanjutnya:
Surat

'puding..puding..puding'

Dia terdengar jeritan itu berulang kali.


'Hoi, bila lagi?' jerit sang penjual ikan.

'Ala..nanti-nantilah'

Subuh mula menghilang. Ditangannya ada satu plastik hasil belian dipasar; Ikan cencaru (dan beberapa sayuran segar, termasuk karot dan kentang) , letak plastik dalam bakul motor.

Menderu laju motor yang ditunggangnya meninggalkan pasar.

'Balik mau goreng. Garing-garing.' sudah terbayang dalam fantasi minda.

Matahari mula tegak diatas kepala. Tatkala ini dua-tiga ekor jin tanah mula keluar berkeliaran untuk mencari makan.

Dia mula beralih ke dapur. Mahu panaskan kuali. Minyak masak mestilah dalam keadaan 'perfectos' jika mahu ikan goreng yang garing.

 

'puding..puding..puding'

Dia buka tingkap dapur.

'Allo, bila lagi?' jerit jiran belakang rumah

'Ala..nanti-nantilah'

 

Selesai menggoreng ikan. Nampak rangup. Dia lupa tanak nasi.

'Ala ratah sahaja'

Matahari mula hilang dibalik awan. Cuaca jadi redup.

 

'Macam hendak hujan' dia bilang sendirian.

Dia terus kebilik air, capai bakul kosong.

'Angkat kain jemuran sebelum hujan turun' dia congak mengikut kadar mendung.

 

'puding..puding..puding'

Leka dia mengumpul pakaian dijemuran.

 

'Awak, bila lagi?' sapa gadis sebelah rumah yang berkebetulan sedang ligat mengangkat kain dijemuran juga.

'Ala..nanti-nantilah'

 

Semua jerit tanya-tanya pasal benda yang sama.

'Miss-communicado yang sungguh incognito' katanya.

Dalam pada itu, hujan pun turun selebat-lebatnya.

Dia masuk kedalam rumah. Capai 'remote' televisyen. Petang begini enak kalau melayan drama sinetron (kalau ada lah, penulis sudah lama tidak menonton televisyen)

 

'Krringg!!!!!...Krringg!!!!..Krringg!!'

Telefon berbunyi.

 

'puding..puding..puding..'

 

Dia sahut panggilan, tapi sebelum itu,

'Sayang, bila lagi?' corong telefon berbunyi, kekasihnya telefon.

'Ala..nanti-nantilah'

 

Dia sambung semula aktiviti melayan drama televisyen. Senja bagai mahu beranjak kepada kegelapan yang mutlak.

Dia bangun lalu menuju kearah pintu.'Lihat, masih lagi hujan' katanya sendirian.

'Mana sinar bulan, mana limpahan bintang?' sambil dia pandang keluar rumah.

Dia terdengar pula satu seruan (dari pembesar suara) sayup-sayup dari luar rumah.

Mungkin ada esok lagi peluang untuknya berkata 'Ala, nanti-nantilah'?

'Ah, celaka sungguh aku kerana masih dalam kerugian'

 

Perlahan, dia bangun menuju kebilik air.

 

*****************************

 

Kelmarin dia sudah 'pasang hajat'. Hendak berubah, dari 'tak pernah' kepada niat untuk mengerjakannya.

'Perlahan-lahan, aku mampu berubah'

Habis canang 'satu kampung', untuk mereka mengingatkan dirinya yang selalu alpa.

 

Hari ini dia dapat 'satu' yang sepatutnya 'lima'. Yang wajib-Lima. Tak boleh kurang sepatutnya- kan?

'Ala, untuk permulaan'

 

'Puding, puding.. Bilalah mahu sempurna yang lima?' Arwah datuknya pernah bertanya.

Cerpen sebelumnya:
Kanvas Hidup
Cerpen selanjutnya:
Surat

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.4
5 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9359 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2499 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2874 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2886 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3982 bacaan
Dia suka pada Milah | 20700 bacaan
Khayalan bernombor | 3072 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3436 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 3005 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5782 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

14 Komen dalam karya puding..puding..puding
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik