Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Aksi

Zehra

Cerpen sebelumnya:
Merdeka Cinta Kita
Cerpen selanjutnya:
PCB#4 Trek Sintetik Dan Reformasi Kesihatan Saya

Hasnol memegang tangan Zehra yang nampaknya sudah tak lagi bermaya. Pucat dan lemah. Nafasnya naik turun perlahan. Hasnol sudah tidak dapat menahan air matanya lagi. Setitis demi setitis air matanya mengalir dari pelupuk matanya yang kuyu.

“buat malu je, budak lelaki nangis...Nol, aku redha...”

“maafkan aku Zehra..aku..aku tak dapat buat apa – apa...aku ..”

Suara Hasnol tersekat di kerongkongannya. Dia menangis teresak-esak. Ini kali kedua dia menangis. Kali pertama sewaktu ibunya meninggal dunia, setahun yang lalu. Kanser.

“doktor minta maaf, ibu kamu hanya ada 4 hari saja untuk hidup...”

Hasnol masih tak dapat melupakan kata-kata hampir syirik yang diluahkan oleh sang doktor yang dianggapnya bertanggungjawab untuk mengubati ibunya. Tapi itu dulu, sekarang Hasnol sudah dapat menerima kenyataan. Dia mengerti yang takdir dan ketentuan Allah mengatasi segala-galanya. Kita sebagai hamba, hanya menumpang kasih sayang-Nya.

“tapi ..Zehra,..aku tak sengaja...”

“uhuk-uhuk! Aku redha...”

Zehra memuntahkan darah. Aneh. Darahnya berwarna jernih dan ada sedikit tompok kekuningan.

“pergilah...tinggalkan aku..”

Zehra menarik tangannya yang hampir membeku, lepas daripada genggaman Hasnol. Hasnol terpaksa akur dengan permintaan Zehra. Mungkin ini hajatnya yang terakhir.

Hasnol memandang tubuh layu Zehra buat kali yang terakhir.

“pergilah Nol...aku tak mau kau tengok aku...uhuk-uhuk ....mati..”

“Zehra!!!!”

...........

Zehra menghembuskan nafasnya yan terakhir tepat jam 3.43 pagi, setelah bergelut dengan maut selama seminggu. Kepalanya terputus, bercerai dari badan. Namun ajaibnya, Zehra dapat bertahan selama seminggu.

...........

“Nol....! tolong sapukan bangkai lipas yang kat bilik kamu tu...! dah bersemut dah tu!!”

Hasnol mengangkat mayat Zehra secara berhati-hati. Semut-semut yang menghurung terus mengejar dengan marah. Zehra dibuang ke dalam tong sampah.

“selamat tinggal Zehra..”

Cerpen sebelumnya:
Merdeka Cinta Kita
Cerpen selanjutnya:
PCB#4 Trek Sintetik Dan Reformasi Kesihatan Saya

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.9
8 Penilai

Info penulis

Kurusawa

Dijamin Kempling!
Kurusawa | Jadikan Kurusawa rakan anda | Hantar Mesej kepada Kurusawa

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Kurusawa
Beby | 3246 bacaan
Encik Subatron mahu ke pesta | 3150 bacaan
Min patah hati. | 2616 bacaan
Makcik Georgiana Datang! | 9687 bacaan
Misi penting | 9046 bacaan
Kejadian yang menghampakan pasukan MATTT | 9685 bacaan
Malaon nak ke Bazaar Ramadhan | 2478 bacaan
Mak! dah bulat! | 2948 bacaan
Ayat-ayat Ibu | 4563 bacaan
Kutu yang ingin berhijrah! | 2843 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

10 Komen dalam karya Zehra
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik