Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

Tak Nak Change Ke?

Cerpen sebelumnya:
Mereka yang Dilupakan Manifesto
Cerpen selanjutnya:
Mail Mondok

Aisyah dan Laila pergi ke pasar untuk beli makan malam. Mereka terserempak dengan Anis.

Aisyah: Assalamualaikum Anis!

Anis: Waalaikumussalam warahmatullah! Eh, korang rupanya. Let me guess, malam ni tak masak kan?

Laila: Kitorang habis kelas lambat sikit la hari ni so rasa letih nak masak.

Aisyah: Anis, aku nak top up stock kurma aku ni. Nak angkat 2 kilo.

Anis: Baik bos! Jap ek. Mat, meh sini penimbang tu jap!

Anis bungkus 2 kilogram kurma untuk Aisyah. Aisyah hulurkan wang.

Laila: Anis, aku ni mengidam nasi lemak la. Tapi tak jumpa-jumpa lagi ni.

Anis: Ha, ko bernasib baik. Si Ahmad tu ada jual nasi lemak kat hujung sana tu.

Aisyah: Bila masa pulak Ahmad jadi penjual kat pasar malam ni?

Anis: Dia tengah cuti sebenarnya. Baru balik dari Australia minggu lepas. Kalau tak silap aku, dia tengah tolong ayah Samad tu. Alang-alang nak isi masa, dapat la upah sikit.

Aisyah: Cantek! Ko bertuah hari ni Laila. Hari tu aku nak masak nasi lemak ko mintak nasi goreng.

Laila: Sori la Aisyah, nasi lemak ko pedas sangat la.

Aisyah: Lembik la ko ni. OK la Anis, kitorang mintak diri dulu. Assalamualaikum!

Laila: Assalamualaikum Anis!

Anis: Waalaikumussalam warahmatullah! Kirim salam kat Ahmad ek.

Aisyah dan Laila berjalan menuju ke arah gerai di mana Ahmad sedang bekerja. Samad kelihatan sedang berehat dalam van di belakang gerai itu.

Laila: Aisyah, aku segan la ngan Ahmad tu.

Aisyah: Apsal plak ni?

Laila: Ko tengok la aku ni, aku tak bertudung. Ahmad tu kan jenis yang baik orangnya. Ko takpe la, tudung labuh.

Aisyah: Aik, tau pun segan. Ngan Allah tak segan plak ye?

Laila: Weh, cheap shot nampak!

Aisyah: Haha...aku teasing aja. Jangan risau la. Si Ahmad tu friendly orangnya. Rilek sudey! Persoalannya skang ialah: ko nak makan nasi lemak tak?

Laila: Ala, mesti la aku nak.

Tiba-tiba ada orang panggil Aisyah.

Susan: Aisyah!

Aisyah: Eh Susan, long time no see! Laila, ko gi beli nasi lemak ko tu. Aku nak gi jumpa kawan jap.

Aisyah pergi berjumpa dengan rakannya. Laila pula berjalan perlahan-lahan menuju gerai nasi lemak Samad. Berat langkahnya kerana dirinya terasa janggal dengan rambut yang terdedah.

Laila: Assalamualaikum!

Laila cuba untuk tidak bertentangan mata dengan Ahmad kerana segan. Dia menunggu-nunggu komen Ahmad tentang dirinya yang tidak bertudung itu.

Ahmad: Waalaikumussalam warahmatullah! Macam kenal je, Laila kan?

Laila: Iye.

Ahmad: Lama tak jumpa. Apa khabar?

Laila: Baik. Oh ye, Anis kirim salam.

Ahmad: Waalaikumussalam warahmatullah. Ha Laila, sila la pilih nak nasi lemak yang mana satu.

Laila mengangkat sebungkus nasi lemak dan menghulurkannya kepada Ahmad. Ahmad meletakkannya dalam plastik. Dalam hati Laila, dia masih menunggu Ahmad untuk komen tentang auratnya. Laila menghulurkan wang.

Ahmad: Terima kasih.

Laila beredar.

Ahmad: Eh Laila, tunggu jap!

Laila terhenti. Hatinya berdebar-debar. Mungkin saat yang dia tunggu telah tiba.

Ahmad: Tak nak change ke?

Mendengar kata-kata itu, Laila menjadi marah. Laila melangkah ke arah Ahmad.

Laila: Eh, ikut suka la bila aku nak change! Aku tau la tudung tu wajib, aku pun belajar Pendidikan Islam jugak la!

Ahmad tergamam. Dengan rasa bersalah, dia menyusun kata-katanya dengan berhati-hati. Dengan lafaz Bismillah dalam hatinya dia berkata...

Ahmad: [Nada lembut] Maafkan aku Laila. Maksud aku tadi ialah: ko nak duit baki (change) tak?

Laila: ...

Laila mengambil bakinya dan beredar.

Aisyah: Dah dapat nasi lemak ko?

Laila: Dah. Actually, aku dapat lebih dari tu.

 

ibnuazlan

Cerpen sebelumnya:
Mereka yang Dilupakan Manifesto
Cerpen selanjutnya:
Mail Mondok

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
5 Penilai

Info penulis

Muhammad

ibnuazlan | Jadikan ibnuazlan rakan anda | Hantar Mesej kepada ibnuazlan

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ibnuazlan
Tak Sensitif | 2061 bacaan
Jangan Membazir! | 2876 bacaan
Baik Bos! | 3983 bacaan
Bila Adik Besar Nanti | 3598 bacaan
Ramadhan Nak Abis Dah! | 2109 bacaan
Nak Date Boleh? | 2037 bacaan
Buang Baby | 2252 bacaan
Priority Fail | 95 bacaan
Tanggungjawab | 1949 bacaan
Respek | 1768 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya Tak Nak Change Ke?
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik