Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Si Paris : Intelektual besar tungau

Cerpen sebelumnya:
Amukan Mak Cik Norm - Episod menentang konspirasi
Cerpen selanjutnya:
PCB# 4 : Aku, Firdaus dan Batu Seremban

Malam yang dingin, sunyi.Aku ambil peluang untuk berehat diatas katil. Dilantai bilik, ada Si Paris sedang bereksperimentasi dengan satu 'benda' pelik.

"Wah..wah..kau hebat"

Si Paris angkat dan lambung-lambung 'benda' tersebut ke atas, sampai melekat pada lampu kalimantang.  Ikut lumrah dan resmi graviti, 'benda' tersebut jatuh kembali. Menyerah secara 'total' kepada Si Paris.

Ditarik-tariknya badan 'benda' itu. Elastik dan melekit-lekit buat Si Paris jadi kagum. Dibaling-balingnya ke dinding dan melekat.

"Wah..wah..kau macam getah!"

Si Paris begitu bangga dengan permainan terkininya itu. Aku diam sahaja, bergolek atas katil. Malas untuk aku memperbetulkan intelektual budak 'besar tungau' ini. Ini lebih elok sebenarnya, biar dia kaji sendiri.

Si Paris cuba cium 'benda' itu. "Bluuueeekk, bau kau masam!"

Diambilnya secawan air kosong yang terletak diatas meja belajar lalu direndam benda tersebut berkali-kali. Si Paris banyak lakukan pengulangan dalam setiap tindak-tanduknya. Selesai merendam, dilapkan 'benda' tersebut dengan hujung seluar pendek yang dipakainya.

"Hahaha, kini kau telah berbau wangi.."  gelak bangga Si Paris.

Pertama kali aku datang, aku sangkakan bahawa sehelai kain kuning bergambar ikon masakini 'SpongeBob' adalah kain buruk. Jenuh mendengar bebelan ibunya(adik aku), setelah Si Paris merajuk tak mahu makan dek kerana seluar pendeknya itu aku jadikan kain buruk untuk mengelap kuah megi yang tumpah.

'Benda' itu, yang kita tahu sudah longlai tak bernyawa berada dalam pegangan Si Paris. Dia cuba untuk memasukkannya kedalam kocek seluar pendeknya, namun Si Paris batalkan sahaja rancangan itu. Seluar pendeknya tiada kocek. Jenis seluar pendek yang mati hidup balik sekalipun, kita akan terasa geli untuk pegang. Jenis seluar pendek yang kita takkan tahu bila kali terakhir ianya dibasuh.

Kita pergi semula pada pengenalan,

Si Paris sedang khusyuk membaca komik sambil berbaring  telentang dilantai bilik. Aku atas katil, bergolek. Sepatutnya ikut arahan asal, Si Paris harus menelaah buku pelajaran. Dasar degil yang diwarisinya turun temurun, Si Paris khayal sambil membayangkan dirinya menjadi hero dalam siri komik tersebut.
"Hahaha, akulah perwira gagah" katanya sambil menyelak komik berkenaan.

Kaki Si Paris bergoyang-goyang, menandakan dia sedang alpa dalam dunianya sendiri. Dia ini jenis bila berbaring tak perlukan bantal.
"Belakang kepala dia macam ada bonjolan pelik" bicara ayahnya(adik ipar aku) sedikit masa dahulu.

Tiba-tiba Si Paris merasakan sesuatu menjalar di jari kaki kanannya. Dia berkerut sebentar tanpa rasa ada mahu untuk menoleh melihat 'benda' yang menjalar itu.

Gaya pejuang.
Jari jemari kaki Si Paris bingkas bertindak melawan 'benda' itu.Ini seakan pertarungan sengit, dengan banyak penyesalan dari benak 'benda' itu, aku rasa. Pertarungan yang berakhir dengan kekalahan pada 'benda' itu. Ada nyawa yang telah melayang.

Si Paris tetap tekun menghabiskan pembacaannya sambil jari kaki mengentel 'benda' tersebut yang sudah longlai, mati. Selesai membaca, Si Paris duduk bersila sambil meletakkan 'benda' itu diatas tapak tangannya.
"Kan aku dah kata, aku ini kuat." ego seorang budak 'besar tungau'.

Penamat;
Si Paris terus leka dengan permainannya itu.
"Esok kau ikut aku pergi sekolah tau?" terkulai 'benda' elastik itu ditelapak tangan Si Paris.
Aku perhatikan dengan penuh minat tanpa masuk campur.Hendak ditegur, tapi minda aku berkata "Tunggu sampai dia cuba kulum 'benda' itu"
Kemuncak itu tak sampai kerana ibu Si Paris (adik aku) terpacul dihadapan pintu.
Aku cepat-cepat tutup mata, dengan harapan untuk berpura-pura tidur.Tak mahu disangka cuba berkomplot dengan aktiviti Si Paris.

"Kau, kalau nak merasa tidur luar rumah mainlah lama-lama dengan bangkai cicak tu." kata ibunya(adik aku).

Cerpen sebelumnya:
Amukan Mak Cik Norm - Episod menentang konspirasi
Cerpen selanjutnya:
PCB# 4 : Aku, Firdaus dan Batu Seremban

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.3
4 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9332 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2487 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2856 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2869 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3959 bacaan
Dia suka pada Milah | 20463 bacaan
Khayalan bernombor | 3059 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3423 bacaan
Pra Ramadhan : Alam aku | 2993 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5758 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

8 Komen dalam karya Si Paris : Intelektual besar tungau
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik