Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Pra Ramadhan : Alam aku

Cerpen sebelumnya:
Suatu Masa Dulu
Cerpen selanjutnya:
Merah darah rakyat.

Bila kita lihat sesuatu itu hanya dengan satu faktor; paparan.

Dengan setakat apa yang aku tulis, tak mungkin melangkaui imaginasi kamu.

 

Mudah kita mudahkan, yang jahat itu, kamu lihat sahaja.

 

Apatah lagi ianya hanyalah satu partikel kecil dalam ingatan ini-mudahan aku tak terlupa atau sampai satu masa kelak, aku boleh lupa jalan pulang, tersesat dalam transit.

 

Aku merasakan kadang-kala tak pernah cukup masa yang diberikan. Berkemungkinan tempoh masa yang hampir tamat, siapa tahu?

 

Maafkan jika ada yang terasa. Aku tak merasakan semua ini berkaitan dengan situasi semasa aku. Mungkin ada sedikit, mungkin ada banyak.

Kesannya aku terima, hadam atau sedikit sebanyak aku muntahkan kembali.

 

Disaat inilah aku menghabiskan banyak masa , menghisap rokok, melayan dan mengira setiap aksara memori indah/pahit.

Mungkin sudah sampai masa nya untuk aku tunduk sujud. Syukur atas nikmat yang diberikan.

 

Ini dunia aku, jalan aku, hentian transit aku.

 

Ramadhan pasti menjelma, aku masih dengan begini nakal. Tak pernah aku cukupkan sebulan. Atas sikap individu agaknya, bukan kerana kurang didikan agama. Arwah datuk selalu marah, aku tak endah.

Keluarga? Rakan atau masyarakat mahu ulang marah? Aku tunjuk jari tengah.

 

Tiap kali munculnya bulan ini, terjerit bait lagu "Pertama Ramadhan ini. Aku tidak berlapar lagi. Kerna mengingati Mu"

 

Mana pernah aku gagal mengingati Nya, walau dalam keadaan aku melakukan perbuatan jahat sekalipun. 


Mana satu yang harus aku ingati? baik atau buruk?


Saat aku kelaparan ditengah hari, masuk kedalam kedai makanan segera. Dua set ayam goreng?

Atau pada satu ketika menogok 100 plus tanpa segan silu di pekan yang sesak?

Atau dengan aktiviti yang melibatkan batin? hehe

(Jangan risau, tiada unsur sensual dalam cerita ini)


Aku teringat pada suatu hari, di bulan Ramadhan ketika duduk menghadap dermaga yang penuh sesak dengan himpunan kapal dagang. Sekumpulan pemuda dari Sarawak datang dan duduk bersama. Mereka adalah pekerja dermaga atau 'gang' untuk operasi kapal.


Aku hulurkan rokok pada mandur.

"Takpe bang, puasa hari ini."

"Bila kau convert?"

"Tahun lepas, bang..saya kan dah beritahu dulu?"

"Owh..tatto kau penuh satu badan, mana aku nak ingat."

"Tapi batang saya dah sunat bang.." 

"Sibuk dia canang , batang dia dah halal..hahaha" sampuk rakan disebelahnya.

Kami tergelak. Gurauan kami ganas, semua boleh terima. Keceluparan dan kelucahan yang membawa bahagia.

 

Saudara seislam akhirnya. Memang pernah dia khabarkan pada aku tentang hasratnya itu.

Tapi kalau bukan Muslim sekalipun, ada juga yang pernah mengaku aku saudara mereka.

 

Teringat aku pada Jeya yang menunjukkan penumbuknya pada seorang yang lorat ingin cari pasal dengan aku.

"Dey, itu kawan saya punya saudara..adik beradik..you usik, you siap!"

 

Simpulan yang mudah. Hidup mesti saling menghormati dan berbuat baik sesama manusia. Hati mesti mahu baik.


Aku sambung kembali,

"Habis, panas-panas nie, larat korang puasa eh?" tanya aku.
"Sudah biasalah, bang.." sambut yang seorang lagi.

"Kadang-kadang air suam pun jadi buat berbuka, bang..Tapi kompeni bagus, derang bagi rehat dengan makanan untuk berbuka juga" Tambah lagi seorang.


Aku tak sambung perbualan. Hanya nyalakan rokok yang melekat dibibir aku untuk sekian lamanya. Hembus pada persekitaran.


Antara sebab-sebab mereka tak dapat berbuka dengan sempurna adalah kerana dari aku juga.

Aku, yang memberi arahan, 'work through meal'.

Aku, yang menurut arahan yang semuanya mahu cepat.

Berapa kali agaknya dalam sebulan, mereka mungkin terpaksa mencaci aku dan kompeni.


Menyesal atau sedih? Tidaklah. Ini kerja aku, tugasan aku.

 

Aku sendiri pernah kata,

"Ya, aku ini beyond segala definisi untuk diperbaiki.
Hence,  Pergi mampus sama kau."


Apa apa pun,

Terima Kasih Tuhan..dan dunia..


 

xoxo

Cerpen sebelumnya:
Suatu Masa Dulu
Cerpen selanjutnya:
Merah darah rakyat.

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
4 Penilai

Info penulis

26life

Mengada-ngada, merengek dan menyusahkan
26life | Jadikan 26life rakan anda | Hantar Mesej kepada 26life

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya 26life
Si Paris bayar zakat | 9185 bacaan
Billy dan Serina jadi rakyat | 2444 bacaan
Berlumba ke Bulan | 2819 bacaan
Monolog orang yang ada rasa bersalah | 2816 bacaan
Dia, Bidadari Perjalanan | 3885 bacaan
Dia suka pada Milah | 20056 bacaan
Khayalan bernombor | 3019 bacaan
PCB #6 Retro: Ahli Band of Brothers | 3350 bacaan
Cerita Bergambar : Aku Pulang | 5692 bacaan
PCB#5: Kegembiraan untuk 45 minit | 3759 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

4 Komen dalam karya Pra Ramadhan : Alam aku
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik