Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

Mandi Jodoh

Cerpen sebelumnya:
PCB#6 : Ramadhan di hati Borhan.
Cerpen selanjutnya:
Berkat Ibunda

Majalah Ratu yang baru dibelinya, diselak satu persatu.

      Mandi Bunga memang merupakan ritual orang Melayu tradisonal yang mempunyai unsur-unsur yang sudah bercampur-aduk antara kepercayaan Dinamisme, Hinduisme dan ‘Popular Islam’.

Artikel mengenai Mandi Bunga menarik perhatiannya. Murni kusyuk membaca setiap perenggan pada artikel itu, tiba-tiba...

PAP!! singgah tepukan kuat dari sahabatnya Lynda.


"Ya Allah terperanjat aku Lyn. Kau ni tak reti-reti bagi salam ke?", dengus Murni.

"Potong stim betul aku tengah membaca"


"Aku tengok kau ni leka benar membaca. Okay okay aku mula balik. Assalamualaikum Murnirah Rahmat", kata Lynda sambil tersengih, faham benar dengan perangai sahabat baiknya yang seorang ni. Kalau jumpa buku, tak pandang kiri kanan.


"Aku tengok dari semalam kau moody je Murni, kenapa? Ada masalah?", risik Lynda.


"Aku dah bosan. Aku dah fed-up. Aku dah letih. Mak aku, makcik-makcik aku, jiran tetangga, rakan sepejabat aku asyik sindir-sindir je", luah Murni.

"Apasal? Pasal jodoh? Tu la aku dah kata dengan kau suruh ikut aku hari tu taknak, degil. Sekarang dah jadi macam ni kau jugak yang kena kan?", Lynda meneka.


"Ha'ah tapi ala diorang tu saja psiko aku la. Aku steady je tapi mak aku tu beb terpengaruh", Murni mula menongkat dagu memandang Lynda.


"Yelah umur kita tahun depan dah 30. Kawan kita Syika tu dah nak masuk anak keempat tau. Kau jangankan anak, boifen pun takde macamana? Dengan si Miera dah melangkah bendul kau. Itulah dulu masa sekolah Zaidi tergila-gilakan kau, kau jual mahal tolak mentah-mentah. Sampai sekarang tengok kau solo. Dah memang  kali ni kau jangan berdalih. Ikut aku pergi tempat tu, paling koman kau ada usaha. Daripada kau duduk baca majalah ni ingat ada jodoh datang dari majalah?", Lynda mula memprovok Murni.


"Tengok lah. Bagi aku pikir dulu okay?", pinta Murni.

Perkara ni adalah perkara baru baginya. Lagipun dia yang dibesarkan di kota Metropolitan, tidak begitu mempercayai perkara-perkara ritual sebegitu.


******


Angka di jam tangan menunjukkan pukul 10 malam. Sudah hampir 45 minit mereka bertolak dari KL semata-mata untuk bertemu Tok Moh.


"Lambat lagi ke sampai?", tanya Murni.

Dia kelihatan resah sejak dari tadi. Sudah lah dia terpaksa berbohong kepada ibunya mengatakan dia menginap di rumah Lynda untuk menemani Lynda yang keseorangan malam itu. Semua rakan rumahnya pulang ke kampung.


"Sekejap lagi sampai la. Kau ni dari tadi macam cacing kepanasan. Kenapa kau takut? Rileks aku buat dulu takde apa-apa lah. Aku dapat si Syafiq pun lepas aku Mandi Bunga dengan Tok Moh tu tau. Masa tu mak cik aku yang temankan", Lynda cuba menenangkan rakannya itu yang kelihatan gelisah itu.


"Aku okay", balas Murni acuh tak acuh. Entah kenapa dia merasakan tindakannya kali ini seperti ada yang tidak kena.
Dari jauh kelihatan sebuah rumah usang di hujung jalan sana.

'Mungkin itu rumah Tok Moh', bisik hati Murni.


"Kita dah sampai. Jom lekas", Lynda menyentuh lembut bahu Murni.


Masuk sahaja ke dalam rumah papan itu. Asap berkepul-kepul memenuhi ruang tamu. Terlihat seorang lelaki tua berjanggut putih sedang membakar kemenyan lalu mulutnya kumat kamit membaca jampi serapah yang tidak diketahui maknanya.


"Assalamualaikum Tok Moh. Kenal saya lagi?", Lynda memulakan bicara.


"Kamu yang datang 3 bulan lepas bukan untuk Mandi Bunga? Nama kamu Rin...da. Mirinda?", teka Tok Moh.

Murni yang sejak dari awal diam, menahan gelak namun ucapan Tok Moh tadi mengeletek pangkal hatinya. Ketawanya berderai memecah keheningan malam di rumah usang itu. Mirinda tu kan jenama air berkarbonat. Buat lawak ke apa orang tua ni.


"Ouch!! Sakitlah Lynda", Murni terasa pinggangnya dicubit keras. Lynda mencebik.


"Saya Lyndarina lah Tok. Panggil Lynda anak sedara Mak Tam Gayah", kata Lynda cuba mengingatkan Tok Moh siapa dirinya.


"Kawan saya ni nak mandi bunga jugak. Maklumlah sampai sekarang takde boifen harap lepas Tok Moh mandikan bunga adalah sebarang dua kumbang nak hinggap dia", jeling Lynda pada Murni.


'Kurang asam punya kawan, siaplah kau balik nanti!', getus hati Murni.


"Oh anak ni. Namanya siapa?", tanya Tok Moh sambil matanya memandang tepat ke muka Murni.

"Saa....sa..saya Murnirah Tok", terketar-ketar Murni menjawab mungkin tidak selesa ditenung sebegitu rupa.

"Mari ikut Tok ke dalam, kamu Lyn duduk sini. Tentu kamu sudah tahu prosedur dia bagaimana kan? Nanti Tok hidangkan kamu air penyeri wajah. Tok tengok kamu dah hilang seri", kata Tok Moh kemudian berlalu pergi ke bilik rawatan.


Murni membuntuti Tok Moh ke bilik rawatan. Dia diberikan sehelai kain batik dan tuala. Kata Tok Moh, hanya kain batik itu yang disarungkan ke badannya untuk upacara Mandi Bunga. Ini membolehkan air mengalir rata keseluruh badan.
Pada mulanya Murni terasa ingin membatalkan niatnya untuk meneruskan upacara Mandi Bunga. Hanya berkemban kain batik dan dimandikan oleh seorang lelaki yang seusia bapanya, membuatkan dirinya malu. Tapi bila melihatkan kesungguhan Lynda mengajaknya ke tempat ini, dia jadi serba salah.

'Ah kali ni sahaja. Pertama dan terakhir', bisik hatinya.


Perlahan-lahan Murni memasuki bilik mandi yang terletak di sebelah dapur. Bau-bauan bunga-bunga menusuk hidungnya. Memang benar kata Lynda bilik mandi itu bukan bilik mandi sembarangan. Lantainya dipenuhi bunga-bunga mekar, sepertinya baru dipetik oleh Tok Moh. 
Di tengah bilik terdapat sebuah kerusi antik. Mungkin di situ Murni perlu duduk untuk dimandikan. Tok Moh leka meramas tujuh jenis bunga ke dalam tempayan di sebelah kerusi antik, sehinggakan dia tidak sedar Murni sudah terpacak di situ sedari tadi.

"Ehem..", Murni memberi signal.


"Oh kamu sudah ada. Mari duduk di kerusi ini. Sementara Tok sediakan air mandian kamu minum air ini. Air suam ni telah Tok jampi supaya kamu tak kedinginan ketika mandi", lalu dihulurkan cawan buatan kayu kepada Murni.


Belum sempat Murni menyuakan mulutnya ke cawan tersebut tiba-tiba dia bersin.
"Haachumm!!", bau wangi bunga bagai menjamah hidungnya. Tanpa sengaja air di dalam cawan tu tertumpah, nasib baik Murni sempat menstabilkan cawan itu di tangannya.

'Alamak matilah kalau Tok tahu yang air dah tertumpah', melihat-lihat kalau Tok Moh berpaling ke arahnya. Selamat.


"Dah minum airnya Murni? Kalau sudah sekarang duduk diam-diam. Tok akan mulakan upacara memandikan kamu", tangan Tok Moh kemudian memegang rambut Murni.


Murni membatu. Dalam hatinya berdoa semoga upacara ini lekas selesai.
Nada suara Tok Moh kedengaran naik turun. Mulutnya kumat kamit membaca jampi serapah sambil meludah ke kiri dan ke kanan. Tangan kanannya diletakkan di atas kepala Murni. Manakala tangan kirinya mencedok air yang penuh dengan bunga di dalam tempayan.

Murni akhirnya disiram bermula dari kepala hingga ke hujung jari kaki. Terasa kesejukan air embun yang ditadah oleh Tok Moh mula menyinggah hingga ke tulang sum sumnya. Rambut Murni yang separas bahu ditarik-tarik lembut oleh Tok Moh supaya air mengalir sempurna hingga ke akar rambut.
Rasanya sudah setengah tempayan air digunakan oleh Tok Moh. Badan Murni mula menggeletar. Bulu romanya naik tegak berdiri. Dia ingin saja menyuruh Tok Moh menamatkan upacara itu.

"Pejam mata kamu Murni", arah Tok Moh.


"Sekarang kamu sudah segar. Kamu ada rasa apa-apa?", tanyanya lagi.


Murni hanya menggeleng, tangannya sudah bersilang kerana menahan kesejukan yang menerpa.
Tiba-tiba sahaja Tok Moh mengubah kedudukannya di hadapan Murni. Tangannya juga beralih dari kepala ke bahu. Perlahan-lahan merayap ke bahagian hadapan badan Murni. Bagaikan tindakan refleks Murni menepis tangan Tok Moh dengan kasar. Dilihatnya Tok Moh berada dihadapannya tersenyum sinis memandangnya dari atas ke bawah. Jelik dia melihat pandangan itu.

"Kamu tidak minum air yang Tok bagi bukan?Jawab!!", lengan Murni dicengkam kasar. 


"Apa Tok Moh nak buat dengan saya? Nak ambil kesempatan ke atas saya?!!", jawab Murni dengan lantang. Seraya dengan itu, Murni menarik kembali tangannya dari cengkaman Tok Moh. Belum sempat dia melangkah ke pintu, tangannya di rentap lagi sekali. Kali ini lebih kuat. Malah pinggangnya dipeluk kemas dari belakang.

"Kamu hendak kemana Murni? Tok sudah lama menanti gadis suci seperti kamu. Dari mata kamu saja Tok sudah tahu. Ini salah satu ritual istimewa buat kamu sayang", bisik Tok Moh ke telinga Murni.


"Orang tua sudah gila!!!", jerit Murni lalu kakinya memijak kaki Tok Moh. Dengan kudrat yang tersisa Murni menyiku perut Tok Moh sekuat hati.


"ARghhhh!!!!!!!!!", Tok Moh menahan pedih di perut. Dia tidak tahu dia sedang berhadapan dengan gadis bertali pinggang hitam dari seni silat Kuntau.
Murni segera mencapai kayu di sudut bilik, lalu memukul belakang Tok Moh sudah terduduk.

PANGGG!!!


Akhirnya Tok Moh terkulai. Bunga-bungaan yang memenuhi bilik mandi itu kini dihiasi cecair merah. Murni menjadi panik. Dia mendekati Tok Moh. Jarinya disuakan ke hidung orang tua itu. Panas. Tok Moh masih bernafas. Murni segera keluar dari dan pergi mendapatkan pakaian dan beg tangannya di bilik rawatan.

Dengan kelam kabut Murni menyalin pakaian. Dia berlari mendapatkan Lynda di ruang tamu.


"Ya Allah!! Lyn!", dia melihat Lyn yang sudah tidak sedarkan diri.

Dalam keadaan terpaksa dan segala tenaga yang masih ada, Murni memapah Lyn memasuki kereta. Dia ingin keluar dari tempat itu. Cukuplah kali ni dia berbohong pada ibunya. Mungkin ini balasan Tuhan.
Murni memecut meninggalkan rumah papan yang usang. Dia berjanji inilah kali pertama dan terakhir dia ke tempat sebegitu. Serik. Dalam kesamaran malam, Murni berdoa di dalam hati semoga dia menemui jalan keluar dari tempat terpencil itu.

*******


"Ya Allah, jadikanlah hamba dikasihi pada hati-hati mereka yang beriman dan gembirakanlah hamba dengan kekayaan sehingga seratus dua puluh kebaikan. Allah adalah sebaik-baik pemelihara dan Dia amat mengasihi daripada segala-galanya. Amin yarabbal Alamin"


Usai solat subuh, Murni menyiapkan dirinya. Hari adalah hari istimewanya.


*Tut Tut SMS*


'Mesej dari siapa ya pagi-pagi ini', perasaan Murni ingin tahu. 


From : Mr Inspektor
Salam, Murni selamat hari lahir. Semoga panjang umur. Tgh hari ni saya belanja awak lunch boleh?

Murni teringat kembali pada malam kejadian, orang pertama yang dijumpai pada malam itu adalah Mr Inspektor. Mujur Mr Inspektor membantunya pada waktu itu. Kalau tidak tentu dia sesat kerana tidak jumpa jalan keluar.
Telefon bimbitnya digenggam kemas. 



"Mr Inspektor Zaidi", senyuman Murni semakin mekar.

Cerpen sebelumnya:
PCB#6 : Ramadhan di hati Borhan.
Cerpen selanjutnya:
Berkat Ibunda

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
5 Penilai

Info penulis

mentega terbang

menumpang teduh menjahit sayap di sini
sayapatah | Jadikan sayapatah rakan anda | Hantar Mesej kepada sayapatah

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya sayapatah
Mistikus ♥ Hari Lompat | 1962 bacaan
Dunia Kecil Si Putih | 3375 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

7 Komen dalam karya Mandi Jodoh
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik