Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

Juadah

Cerpen sebelumnya:
RAJUK SANG HATI
Cerpen selanjutnya:
Cinta Yang Terlewat

Engkau akhirnya lega kerana Syawal menjelma. Engkau mulai berniat mahu mengucapkan Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin. Di telefon mudah alih, engkau titipkan mesej 'forward' atau lebih dikenali mesej kopipes kepada hampir semua nombor yang terdapat di buku telefon mudah alih engkau. Di Facebook, engkau ucapkan di dinding sendiri dan di dinding manusia-manusia yang tedapat dalam senarai kawan di Facebook. Di Twitter, kamu berkicau-kicau mengatakan perkara yang sama dan me'retweet' kicauan manusia lain atas perihal yang sama.

Menjelang pagi Syawal, engkau turut menyertai solat berjemaah Hari Raya di masjid, perihal solat subuh atau solat-solat wajib yang rongak pada Ramadhan itu kira dipadamkan dengan beranggapan engkau sudah minta maaf dengan Sang Pencipta. Sekembalinya di rumah, engkau bersiap sedia menyiapkan juadah untuk rakan dan taulan yang datang bertandang sekejap lagi. Engkau pastikan kuih dan biskut yang molek untuk dihidangkan, biar nampak unggul walau hanyalah kuih dan biskut. Begitu jugalah rendang dan ketupat serta lain-lain mengikut hidangan tradisi di negeri masing-masing. Baju Melayu/Baju kurung yang bersarung di badan masih bau kedai, fesyen terbaru dengan songkok KLCC/tudung langsir dengan jenama yang bukan calang-calang harganya. 

Maka, tiba lah rakan dan taulan bertandang. Engkau bersalam-salaman, memeluk-meluk mereka,meminta maaf atas segala perihal kecelakaan yang dilakukan sebelumnya. Rakan yang ditikam dengan pisau, dipujuk ceria memulakan sekali episod baru persahabatan. Emak dan bapa yang ditengking laung dipohon ampun akan kesialan diri yang tidak mengenang perut yang mengandung dan sperma yang berjaya sampai ke ovum. Usai meminta maaf, engkau jemput mereka menikmati juadah bersama engkau, di hari baru dalam bulan suci kata engkau. 

Juadah dimakan dan dinikmati bersama. Ada yang makan gelojoh, ada yang menguyah pelan-pelan, ada yang menolak makan. Engkau makan sehingga perut kembung. Bulat. Lauk-pauk yang terhidang adalah daging-daging saudara seagama engkau sendiri. Engkau menjilat jari. Kenyang. Lauk-pauk itu punya ulat-ulat kecil yang menerobos isi daging. Engkau mengambil bahagian yang paling banyak. Kunyah hingga lunyai. Kenyang. Bersendawa. Kemudian engkau berkata, " Ah, sedapnya. " 

Cerpen sebelumnya:
RAJUK SANG HATI
Cerpen selanjutnya:
Cinta Yang Terlewat

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.3
4 Penilai

Info penulis

Conrad Weller

Seorang pentipu.
xConRadx | Jadikan xConRadx rakan anda | Hantar Mesej kepada xConRadx

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya xConRadx
Enam Satu Dua Tujuh | 2400 bacaan
Ayam Golek | 2536 bacaan
Perang Kontradiksi | 2575 bacaan
Damba | 2316 bacaan
Perjuangan | 2655 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

4 Komen dalam karya Juadah
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik