sekadar cetusan

  • 4
  • gelap
  • 9 years ago
  • 3,083
  • FREE

 

aku ingin menulis. tapi cerita apa. adakah cukup hanya sekadar bacaan yang biasa-biasa sahaja.
"Arhh...lantaklah...!!!...biarkan sahaja mereka itu membacanya...!!!"
tidak. aku masih waras. prinsip yang aku dokong harus dipertahankan.
"Tidakkah engkau sendiri keliru dengan kemahuanmu...?"
 tidak. aku tidak pernah keliru dengan kemahuanku. aku cuma tidak tahu bagaimana ceritaku harus disampaikan.
"Bukankah engkau selalu memilih untuk diam..?!!!"..."Bukan itu yang selalu engkau banggakan...?!!!"
cukuplah. aku tak ingin berperang dengan mu.

dengan alasan kita adalah manusia, sudah menjadi kebiasaan, hati sentiasa menjadi keutamaan, dan akal sentiasa terkemudian. Dan kerana alasan yang sama, kita selalu menginginkan sesuatu yang baik dan indah tanpa perlu membayar dengan harga yang 'mahal'. sedarkah kita, dengan menggunakan hati untuk berfikir dan membuat keputusan, kita sebenarnya sentiasa dalam kebodohan dan kerugian.

aku tahu apa yang patut aku tahu

aku menilai bukan untuk menghukum

aku menegur bukan kerana aku pandai

aku marah bukan kerana aku benci

aku berdiam bukan kerana aku jahil

adakah dengan menunjukkan kepandaian diri sendiri itu mampu menjadikan diri kita sempurna, sehingga disangkakan orang disekeliling mu adalah tidak berupaya dari segi pemikiran dan kelakuannya. tidakkah mereka sebenarnya sedang menilai diri kamu..?
aku berdiam bukan kerana aku jahil, tetapi bimbang diri menjadi riak dan takbur seperti mana layaknya pesan guruku.
"Andai sepatah kata itu boleh menjadikanmu riak dan takbur,...berdiamlah. beredarlah...seandainya itu yang terbaik"..."
"Sekiranya engkau berada dikalangan org yg beriman dan berilmu,...tunduklah...ambillah sebanyak mana ilmu yang engkau mahukan..."
 
"duduklah diam-diam engkau di situ. telah penat aku melayan kerenah mu, hati..." 

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Eksperimental

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) cerita yang lebih kepada luahan rasa. lebih sesuai diletak bahagian blog, namun tapi boleh saja diintepretasikan sebagai cerpen. personal literature.

    dari segi kandungan, jalan ceritanya tak jelas, tapi disisip pedoman-pedoman yang bagus.

    bila ada masa, rajinlah membetulkan tanda bacanya. sebagai menghormati pembaca

  • (Penulis)
    2) terima kasih abg caha....
  • 3) ???

    luahan rasa..

  • (Penulis)
    4) huhuhuhuhu.....
    maafkan aku yer...

Cerpen-cerpen lain nukilan gelap

Read all stories by gelap