Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

sekadar cetusan

Cerpen sebelumnya:
PCB#7: Han Solo, Luke Skywalker dan Air yang Menyembuhkan 1001 Penyakit
Cerpen selanjutnya:
Kanibal Malaya

aku ingin menulis. tapi cerita apa. adakah cukup hanya sekadar bacaan yang biasa-biasa sahaja.
"Arhh...lantaklah...!!!...biarkan sahaja mereka itu membacanya...!!!"
tidak. aku masih waras. prinsip yang aku dokong harus dipertahankan.
"Tidakkah engkau sendiri keliru dengan kemahuanmu...?"
 tidak. aku tidak pernah keliru dengan kemahuanku. aku cuma tidak tahu bagaimana ceritaku harus disampaikan.
"Bukankah engkau selalu memilih untuk diam..?!!!"..."Bukan itu yang selalu engkau banggakan...?!!!"
cukuplah. aku tak ingin berperang dengan mu.

dengan alasan kita adalah manusia, sudah menjadi kebiasaan, hati sentiasa menjadi keutamaan, dan akal sentiasa terkemudian. Dan kerana alasan yang sama, kita selalu menginginkan sesuatu yang baik dan indah tanpa perlu membayar dengan harga yang 'mahal'. sedarkah kita, dengan menggunakan hati untuk berfikir dan membuat keputusan, kita sebenarnya sentiasa dalam kebodohan dan kerugian.

aku tahu apa yang patut aku tahu

aku menilai bukan untuk menghukum

aku menegur bukan kerana aku pandai

aku marah bukan kerana aku benci

aku berdiam bukan kerana aku jahil

adakah dengan menunjukkan kepandaian diri sendiri itu mampu menjadikan diri kita sempurna, sehingga disangkakan orang disekeliling mu adalah tidak berupaya dari segi pemikiran dan kelakuannya. tidakkah mereka sebenarnya sedang menilai diri kamu..?
aku berdiam bukan kerana aku jahil, tetapi bimbang diri menjadi riak dan takbur seperti mana layaknya pesan guruku.
"Andai sepatah kata itu boleh menjadikanmu riak dan takbur,...berdiamlah. beredarlah...seandainya itu yang terbaik"..."
"Sekiranya engkau berada dikalangan org yg beriman dan berilmu,...tunduklah...ambillah sebanyak mana ilmu yang engkau mahukan..."
 
"duduklah diam-diam engkau di situ. telah penat aku melayan kerenah mu, hati..." 

Cerpen sebelumnya:
PCB#7: Han Solo, Luke Skywalker dan Air yang Menyembuhkan 1001 Penyakit
Cerpen selanjutnya:
Kanibal Malaya

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.0
1 Penilai

Info penulis

gelap

diam itu lebih baik...
gelap | Jadikan gelap rakan anda | Hantar Mesej kepada gelap

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya gelap
Perempuan Bersayap Hitam | 19821 bacaan
Cinta Satu Malam | 1867 bacaan
Hikayat Arjuna & Dara | 2608 bacaan
Cinta Dunia Akhirat | 2386 bacaan
Dendam Cinta Mamat | 3811 bacaan
Bilik | 2145 bacaan
Hati Untuk Disedekah | 2563 bacaan
Peti Simpanan Suara | 3023 bacaan
Diari Mentari Jingga | 1634 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

4 Komen dalam karya sekadar cetusan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor


Kapasitor Bookstore

The Beach House

Jack Mullen is a driven student of the law. His brother Peter is a servant ...
Price: RM 10.00


Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik