Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Aksi

Engkau yang terpuruk dalam koma

Cerpen sebelumnya:
si bodoh dan si bangang 1
Cerpen selanjutnya:
sibodoh dan sibangang 2

Petang itu seusai kerja, engkau hantar teks dekat suami. Engkau beritahu yang engkau akan pulang lewat sebab ada mesyuarat. Engkau pesan suruh suami hantar dan ambil anak lelaki dan perempuan engkau yang bersekolah rendah itu tuisyen.  Engkau pesan lagi jangan lupa belikan makan malam untuk diaorang. Lepas lima minit engkau capai tas tangan berambus keluar dari ofis menuju ke lot parkir. Engkau pecut kereta merebu masuk lebuhraya yang makin semak dengan kenderaan. Ada mesej hinggap dekat Blackberry engkau. Acuh tak acuh. Engkau semacam tahu siapa pengirimnya. Enjin kereta engkau menderu sebaik menerobos basemen hotel bertaraf 5 bintang itu. Engkau pilih parkir yang sedikit terpinggir. Engkau bunuh enjin dan keluar menuju ke pintu lift. Engkau tekan punat yang ada simbol anak panah ke atas. Sela 30 saat bibir lift terbelangah. Engkau masuk dan hilang. Sampai tingkat 6 lift melakukan tomakninah. Engkau dimuntahkan keluar. Engkau pun berjalan macam kucing betina sambil merinci nombor bilik sebelum berhenti didepan daun pintu yang tertera nombor 616. Engkau tidak terus buka. Engkau ambil masa untuk betulkan posisi buah dada engkau yang membuak dalam baju. Dan merapikan sekali rambut gondrong engkau yang blonde itu. Setelah semua lancar engkau pun selak daun pintu. Bau lavender melingkari ruangan bilik yang elegan lagi mewah. Engkau jadi horny. Engkau hempaskan tubuh atas katil air yang terbentang. Dada engkau rasa berombak-ombak. Dalam enak itu muncul lembaga lelaki berkepala sulah dengan perut mancung berbalut towel coat keluar dari bilik mandi. Engkau langsung tidak terkejut malah tersenyum senang. Lelaki itu pun balas senyum engkau sambil mengelus kumisnya yang tirus. Dia mendekati engkau. Mendaratkan punggungnya ditubir katil. Tangannya yang pendek berbulu itu membelai kaki engkau yang mulus. Engkau pun balas dengan mengusap tangan. Dia kemudian mencium kaki engkau. Makin lama makin rakus. Geselan kumisnya dikulit engkau melahirkan sensasi yang mengetarkan. Engkau mengeliat sambil mendesah kelazatan. Dia jadi terangsang. Tangannya kian berleluasa menggodam setiap inci tubuh engkau. Tidak ada lagi yang sulit dan rahsia. Engkau jadi makin tak keruan. Tergesa-gesa engkau meleraikan semua benang ditubuh engkau. Dia juga tidak mahu kalah. Kini engkau dan dia sudah bertogel. Dia langsung menerkam engkau yang pasrah. Engkau dan dia bergomol buas. Masing-masing rusuh memenuhi keinginan terbawah. Sekonyong-konyong terdengar bunyi ledakan dahsyat. Bergegar hingga meruntuhkan dinding bilik. Engkau tahu ini bukan efek orgasme bila engkau dan dia terpelanting sebelum jatuh terperosok bawah puing-puing konkrit. Gelap. Buka-buka mata engkau sudah terkulai atas katil putih dalam bilik yang diselubung bau raksi kimiawi. Ada banyak mesin sofistikated dekat tepi katil. Engkau ingin bangun tapi tubuh engkau tak ada respon. Engkau ikthtiar pula untuk gerakkan tangan tapi sia-sia. Engkau cuba menjerit namun kotak suara engkau bungkam. Baru engkau sedar, engkau terpuruk dalam koma. Mata engkau  bergerak-gerak perhati sekeliling. LCD tv yang tergantung depan engkau sedang menyiarkan berita serangan pengganas dihotel terkemuka di ibukota. Mata engkau tertancap pada imej korban teror yang tertera pada skrin. Engkau cam benar susuk itu. Seorang ahli parlimen yang sebelum ini sering membikin  roma pubik engkau berdiri. Mata engkau jadi berkaca-kaca. Bukan kerana sedih tapi aib. Engkau tahu pasti banyak spekulasi yang tersebar diluar sana. Dan engkau pun tahu dinegara ini cerita-cerita dalam kain memang cepat laku. Engkau rasa menyesal dan malu. Sekarang mana engkau hendak letak muka? Suami engkau datang ziarah bersama anak-anak. Mereka pandang engkau yang bernafas celah corong oksigen. Anak-anak engkau terpinga-pinga. Suami engkau menggeleng-gelengkan kepala. Engkau rasa jijik dengan diri sendiri. Kalau boleh sekarang kau mahu bunuh diri. Tapi apakan daya engkau tak berdaya. Air mata engkau meleleh galak. Lebih galak dari chedet waktu gertak hendak letak jawatan. Kemudian engkau dengar anak perempuan engkau bertanya : Ayah, kenapa dengan ibu?

Cerpen sebelumnya:
si bodoh dan si bangang 1
Cerpen selanjutnya:
sibodoh dan sibangang 2

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
2 Penilai

Info penulis

ganjil

Formula ganjil yang diperkaya dengan DHA. Kini dengan perisa tiruan!
ganjil | Jadikan ganjil rakan anda | Hantar Mesej kepada ganjil

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ganjil
Tragedi Luvia | 2136 bacaan
Awak yang selalu saya rindu | 2197 bacaan
Buat lu yang selalu mekar mewangi dalam relung hati gua | 2005 bacaan
Puisi terakhir buat gadis leukimia yang mongel | 3062 bacaan
Dilusi cendawan konkrit tengah-tengah playground | 2471 bacaan
Bila lunar bicara sendiri | 2177 bacaan
Lelaki yang mencetuskan bau citrus | 3415 bacaan
Momen magik dekat kolong bawah jambatan | 2937 bacaan
Bainun kini gadis manis 17 | 3338 bacaan
Bilik kosong yang pintunya rona merah berbentuk hati | 2611 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

1 Komen dalam karya Engkau yang terpuruk dalam koma
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik