Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Fantasi

Satu Perasaan Yang Tak Terungkapkan

Cerpen sebelumnya:
Dilusi cendawan konkrit tengah-tengah playground
Cerpen selanjutnya:
Melodi Cinta


Hari ini Yasmin pulang dari kolej dengan satu perasaan yang tak terungkapkan. Sudah lama dia mengimpikan perasaan ini singgah di hatinya. Akhirnya...akhirnya... Rasa mahu melompat bintang pun ada juga. Lagu Twist And Shout dendangan The Beatles tak boleh berhenti dari kepala otaknya. Bibirnya juga berkomplot menghasilkan satu senyuman paling menawan yang Yasmin pernah hasilkan di bibirnya.

Ah...hidup ini indah juga, ya, katanya di dalam hati.

Sambil-sambil dia menunggu bas yang akan datang setiap satu jam, Yasmin pun duduklah di perhentian bas dan cuba merenung masa depan. Namun dia gagal kerana dia merasakan selagi bas-bas di Malaysia selalu tiba setiap satu jam (kadang-kadang sampai dua jam), masa depannya susah mahu cerah. Yasmin tidak dapat pastikan apa kena-mengena kedatangan bas dengan masa depannya, tetapi nalurinya mengatakan kalau beginilah bas selalu datang lewat, kemungkinan besar masa depannya tidaklah sehebat Selena Gomez. Bahkan bukan sahaja masa depannya yang terjejas, kemungkinan besar boleh merebak ke masa depan penduduk Malaysia yang lain umumnya dan khasnya kepada penduduk Malaysia berumur sekitar 22 tahun ke bawah sepertinya.

Cuma hari ini Yasmin rasa mahu memaafkan kelewatan bas-bas seluruh Malaysia kerana seperti yang telah diberitakan pada awal cerita tadi, ada satu perasaan tak terungkapkan berlaku di dalam dirinya.

Sambil-sambil dia menunggu bas yang akan datang setiap satu jam, Yasmin pun duduklah di perhentian bas dan kali ini tidak cuba merenung masa depan. Di tangannya dia merenung empat keping kertas yang sangat berharga itu. Kertas-kertas itulah punca dia mengalami satu perasaan yang tak terungkapkan.



Baucar Buku 1Malaysia.


Syukur kepada Tuhan kerana mengurniakan negara Malaysia dengan sebuah pimpinan yang banyak berjasa, pemurah, baik hati, tabah lagi ikhlas membantu rakyat marhaen sepertinya. Semoga negara Malaysia yang sentiasa aman dan permai ini terus-menerus menerima pimpinan berjiwa rakyat sehingga ke akhir hayat.

Ah...Yasmin seperti berada di alam fantasi pula.

Satu perasaan yang tak terungkapkan.

Cerpen sebelumnya:
Dilusi cendawan konkrit tengah-tengah playground
Cerpen selanjutnya:
Melodi Cinta

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.8
5 Penilai

Info penulis

kamalia

Hopeless romantic tapi kemungkinan besar menghidap philophobia. Meminati karya-karya luar kotak tidak kira dari genre apa, sambil disulami elemen cinta atau satira (tidak kira puisi, cerpen, lukisan, novel atau apa saja). Karya yang hebat secara peribadi adalah yang mampu membuatku termenung beberapa ketika kerana begitu terkesan. Kalau mahu lebih dramatik, mampu merembeskan air mata dan terkedu selama beberapa minit.    
kamalia | Jadikan kamalia rakan anda | Hantar Mesej kepada kamalia

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya kamalia
Finola & Matteo (Pertemuan di Pesta Malam Zamboni) | 14263 bacaan
Sepucuk Surat Pada Musim Tengkujuh Untuk Sahabat Khayalanku | 4742 bacaan
PCB# 4 : Aku, Firdaus dan Batu Seremban | 4477 bacaan
Stesen Ajaib | 3249 bacaan
PCB# 3: Duniaku, Alice In Wonderland! | 5398 bacaan
PCB#2: Aku Hanyalah Sebuah Telefon Bimbit Kepunyaan Zaleha Yang Telah Mati Dipanah Kilat | 4668 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 2) | 3195 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 1) | 3227 bacaan
PCB#1: Surat Seorang Psikopat Yang Menyesal | 4163 bacaan
Kepada Michelle: Jika Aku Berpindah Saat Kau Kembali, Pohon Mangga Itu Telah Ku Lantik Sebagai Ganti Hatiku (Bah. 3) | 2897 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

8 Komen dalam karya Satu Perasaan Yang Tak Terungkapkan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik