Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Satira

Tutup

Cerpen sebelumnya:
Janin
Cerpen selanjutnya:
Raya Terakhir

Aku punya fetish yang aku kira pelik. Aku sering terangsang apabila melihat wanita-wanita memakai tudung yang berbonggol di belakang. Yang memakai baju ketat melekap di badan. Yang suka menunjukkan lengannya. Ahh. Tiap kali aku bayangkan seorang, tangan kananku pasti sibuk bergerak ke atas ke bawah.

                Aku suka melepak di hadapan pavilion. Banyak sungguh ragam anak muda yang aku kira bodoh ini. Ada yang memakai sweater kain tebal di kala panas terik. Ada yang berambut merah kuning dan hijau. Ada pula yang menggantungkan kamera SLR berjenama mahal tanpa mengambil gambar keliling.

                Tiba-tiba, aku tertangkap satu susuk yang amat memikat hati. Dia memakai selendang berwarna krim tipis yang dililit di kepalanya. Dia memakai baju kemeja lengan pendek, tucked-in, berwarna kuning cair. Aku dapat melihat tangannya yang sedikit berbulu. Aku menjilat bibir. Kakinya pula ditutup dengan sehelai kain dress tipis yang berwarna krim, padan dengan selendangnya. Sesekali angin kuat meniup dari arah belakangnya. Kainnya terbang melayang, melambai-lambai mengikut arah angin. Punggung cantik, bulat terpampang di hadapanku. Tidak memakai panties rupanya budak ni. Senjataku separa tegang minta diasah. Aku segera menghampirinya.

                “Hai awak,” aku tegur sambil membetulkan ‘parking’.

                “Huh? Kau sapa hah? Babi sungguh tegur orang tak tentu pasal. Pergi sanalah kemak!” orang di keliling mula memandang kami. Aku memegang kejap bahunya sehingga dia sukar bergerak. Aku mendekatkan mukaku ke telinganya lalu membisik.

                “Dan hendaknya mereka itu tidak menampak-nampakkan aurat dan perhiasannya kecuali terhadap suami atau ayahnya (an-Nur: 31)” lalu aku berlalu pergi meninggalkan dia terpinga-pinga. Nampak gayanya tangan kanan ni sibuklah malam nati. Aku senyum.

Cerpen sebelumnya:
Janin
Cerpen selanjutnya:
Raya Terakhir

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.4
5 Penilai

Info penulis

Arep Zul

Meluahkan rasa hati dalam bentuk satira. Kadang kala suspens :)
ArepZul | Jadikan ArepZul rakan anda | Hantar Mesej kepada ArepZul

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ArepZul
Elemen | 2520 bacaan
Hilang | 6720 bacaan
Pimpin | 1759 bacaan
Lacur | 12260 bacaan
Filem | 2004 bacaan
Serang | 1663 bacaan
Pontianak | 3999 bacaan
Bisik | 1949 bacaan
maulud nabi | 2408 bacaan
Raya Terakhir | 2764 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Tutup
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor


Kapasitor Bookstore

Rising Tides

Of the three brothers, it was Ethan who shared his father\s passion for the Maryland ...
Price: RM 8.00


Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik