Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Jenaka

Sebatang lolipop berwarna warni dan sekeping surat dilipat kemas.

Cerpen sebelumnya:
Dia, Bidadari Perjalanan
Cerpen selanjutnya:
maulud nabi

Suasana dalam bilik bacaan itu suram, ditambah dengan wajah wajah muram si ibu dan si anak yang tenang mendengar bicara peguam tentang wasiat si ayah yang baru sahaja meninggal dunia akibat penyakit kanser. Peguam itu mengeluarkan sampul besar bersaiz A4 daripada beg hitamnya yang berisi sebatang lolipop berwarna warni dan sekeping surat dilipat kemas. Kata peguam, peninggalan si ayah untuk si ibu cuma lah sebatang lolipop berwarna warni, manakala si anak tidak akan mewarisi apa apa pun melainkan sekeping surat yang ditulis sendiri oleh si ayah. Si anak tadi bingkas bangun daripada tempat duduknya, tidak berpuas hati dengan kata kata peguam itu, lalu merampas surat peninggalan si ayah tersebut. 


 
"Wahai anak ku,

Sebenarnya 10 tahun lepas aku pernah memberikan ibu kau satu lolipop beracun ketika sedang makan dalam sebuah restoran untuk menamatkan riwayatnya agar aku boleh berbahagia dengan calon pilihan aku sendiri. Cuma aku tak sangka ibu kau begitu bermurah hati mendermakan lolipop itu pada seorang kanak kanak berbaju lusuh yang bertandang dari meja ke meja menjual tisu. Lalu aku rampas kembali lolipop itu daripada tangan kanak kanak itu sebelum semua orang dalam restoran memandang aku dengan tajam. Seorang lelaki hampir hampir bangun dan menghempuk kepala aku dengan sebuah kerusi besi tapi sempat dihalang teman wanitanya yang awal awal lagi telah pun membaling tulang ayam kepada aku sebagai tanda protes. Demi menyelamatkan nyawa aku, kanak kanak itu aku peluk lalu aku umumkan pada khalayak yang mulai hari tu kanak kanak itu akan aku bela nasibnya. 

Dan begitulah ceritanya bagaimana aku terpaksa menjadikan kau anak angkat ku dan menyebabkan kau tidak layak untuk menerima walau satu sen pun harta hartaku. Sekian ayah akhiri surat ini dengan sedikit ketawa ringkas, kah kah kah!


Fakyu,
Ayah angkatmu" 

Cerpen sebelumnya:
Dia, Bidadari Perjalanan
Cerpen selanjutnya:
maulud nabi

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.7
10 Penilai

Info penulis
Kapasitor rocks!
zombie | Jadikan zombie rakan anda | Hantar Mesej kepada zombie

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya zombie
Bukan paling cantik dalam dunia, tapi cantik. | 3440 bacaan
Boboi, bawa nasi lemak bilis telur dan nugget kegemaran si buah hati. | 2481 bacaan
Siri bercakap dengan maggi. | 66 bacaan
Bunohan: Anok Pok Mat ujong kampong mapuh keno tikam. | 2061 bacaan
Jam 11 malam, ada makcik ketuk tingkap bilik datang jual karipap gemuk gemuk. | 3936 bacaan
Stupid Q-pid, dewa cinta berkain pelikat, bagi waranti 5 tahun tapi tak ingat. | 2334 bacaan
Gadis yang menyayangi aku seperti mana dia menyayangi Padang Besar. | 2109 bacaan
Makcik tua berkulit biru bermata sepet sebelah bundar sebelah dengan rambut kerinting berbentuk faux mohawk curi telur saya. | 3329 bacaan
Beruang Tedi Maisarah | 2177 bacaan
Pari pari susu pekat manis. | 2845 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

11 Komen dalam karya Sebatang lolipop berwarna warni dan sekeping surat dilipat kemas.
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor


Kapasitor Bookstore

Aku Budak Setan Nazihah: Versi Sopan

Kehidupan alam persekolahan penuh dengan pelbagai cerita suka dan duka. Selami kehidupan seorang jejaka kacak ...
Price: Percuma


Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik