Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

Bisik

Cerpen sebelumnya:
Fabel tentang ayam
Cerpen selanjutnya:
Beruang Tedi Maisarah

Angka 3 terpampang di jam digital yang terletak di atas almari, bertentangan dengan katilku. Panas betul malam ni. Selimut yang membalut tubuh, aku alihkan ke tepi. Pandangan aku lontarkan ke luar tingkap. Pemandangan kota raya Kuala Lumpur terbentang luas di hadapan. Jalan-jalan di bawah masih sibuk dengan kereta. Masing-masing menjadi kelawar kala malam.

                Kata orang, jam tiga pagilah waktu di mana hantu-hantu dan jin-jin keluar berjimba. Tapi aku tidak takut akan mereka. Aku lebih takutkan angka tiga itu sendiri. Kerana pada waktu beginilah...

                “Jadi kau dah bangun,” satu suara yang dingin menyapa telingaku.

                “Haha. Kau masih terkejut mendengar suara aku? Bukankah sudah seminggu kita bergebang?” Badanku menggigil. Suara perempuan ini mungkin kedengaran merdu bagi sesetengah orang. Namun tidak bagi aku.

                “Kau sejuk? Kenapa kau menggigil?” suara itu membisik lagi.

                “A..aa.. ke.. keluar dari rumah aku!” aku menjerit walaupun aku tidak nampak kelibat perempuan itu.

                “Apa kata kau ya? Aku sudah beri masa pada kau ni,”

                “Err.. aku tak.. takkan! Aku takkan beri roh aku pada kau!” manik-manik peluh semakin galak keluar dari badan aku. Sumpah aku takut.

                “Janganlah begitu. Aku sudah lama tidak makan. Sangat lama. Jadi aku lapar. Tidak kesiankah kau pada aku?” suaranya mula memujuk. Dia sangat pandai memujuk. Aku. Aku rasa dia perlu diberi makan. Aku.. Aku akan berikan rohku ini. Ya.

                “Argh! Tidak! Jangan sesekali kau buat begitu lagi! Aku takkan berikan roh aku pada kauu! Argghhhhh!”

                Seraya dengan itu aku berlari pergi ke dapur. Dua bilah pisau pemotong daging aku ambil dan mencucuk-cucuk kedua belah telinga aku. Cucuk. Cucuk. Aku tak nak dengar suara kau lagi. Tak nak! Cucuk. Cucuk. Darah merah pekat mengalir jatuh turun membasahi baju aku.

                “Akhirnya. Aku dapat lari dari kau! Hahahahahaha!” aku terbaring lemah. Mataku separa terbuka. Aku senyum.

                “Kau tahukan yang kau tak boleh lari dari aku? Hahahaha,”

 

Cerpen sebelumnya:
Fabel tentang ayam
Cerpen selanjutnya:
Beruang Tedi Maisarah

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
Penilai

Info penulis

Arep Zul

Meluahkan rasa hati dalam bentuk satira. Kadang kala suspens :)
ArepZul | Jadikan ArepZul rakan anda | Hantar Mesej kepada ArepZul

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ArepZul
Elemen | 3086 bacaan
Hilang | 8169 bacaan
Pimpin | 2055 bacaan
Lacur | 13255 bacaan
Filem | 2309 bacaan
Serang | 1929 bacaan
Pontianak | 4571 bacaan
maulud nabi | 2686 bacaan
Raya Terakhir | 3191 bacaan
Tutup | 3939 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

3 Komen dalam karya Bisik
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik