Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Aksi

Pontianak

Cerpen sebelumnya:
Beruang Tedi Maisarah
Cerpen selanjutnya:
atas nama cinta

Langit di atas berwarna hitam pekat. Tiada satu bintang pun kelihatan. Mungkin mahu hujan. Aku dan 30 rakanku yang lain sedang meluncur laju, melepasi bangunan-bangunan konkrit kota raya Kuala Lumpur. Sesekali kami melintasi beberapa pejalan kaki. Namun, mereka tidak dapat melihat kami. Sebabnya? Kami laju. Ya. Sangat laju.

                Kami yang aku maksudkan ialah golongan pontianak-penghisap-darah yang terakhir dalam dunia. Hanya tinggal 31 orang sahaja dalam puak kami. Ramai antara kami yang terkorban dalam peperangan pontianak-serigala jadian. Sesungguhnya mereka lebih ramai.

                Dalam peperangan itu, ramai di antara kami yang kehilangan tenaga semasa berlawan. Jadi peperangan itu menjadi berat sebelah. Mengapa? Begini, kami perlu menghisap darah perawan yang masih dara, tiga kali seminggu demi untuk kekal bertenaga. Namun, tempat berlakunya peperangan itu adalah di New York. Sangat susah bagi kami untuk mencari perawan yang benar-benar dara. Oleh sebab itu ramai di antara kami yang mati kebuluran.

                Oh lupa pula mahu bercerita tentang fizikal kami. Di sini, aku mahu tekankan bahawa pontianak TIDAK akan bersinar apabila terkena cahaya matahari. Aku ulang, TIDAK akan. Sebaliknya, kami akan meletup, bertukar menjadi debu-debu halus yang terbang dibawa angin. Itu semua freemason punya kerja nak mengaburi pandangan mata manusia.

                Dan sekarang kami di sini. Kota raya Kuala Lumpur. Kata orang, Malaysia merupakan negara yang mengamalkan budaya ketimuran. Jadi sudah semestinya masih ramai lagi perawan-perawan yang dara untuk menjadi santapan kami. Namun malangnya, sudah tiga hari kami meneroka kota raya Kuala Lumpur ini, hanya sedikit sahaja bilangan gadis-gadis perawan yang menjadi santapan kami. Dua orang dari puak kami mati.

                Kami masih meluncur laju melintasi beberapa manusia yang masih belum tidur. Ada yang bekerja. Ada yang berhibur dan ada juga yang menjual raga. Destinasi kami kini hendak ke Putrajaya. Aku dengar bangunan-bangunan di sana bercirikan Islamik. Jadi sudah pastilah orang-orangnya muslim sejati dan menjaga aurat mahupun dara mereka. Bersiagalah Putrajaya. Puak pontianak-penghisap-darah akan melakukan invasi!

 

Cerpen sebelumnya:
Beruang Tedi Maisarah
Cerpen selanjutnya:
atas nama cinta

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
1 Penilai

Info penulis

Arep Zul

Meluahkan rasa hati dalam bentuk satira. Kadang kala suspens :)
ArepZul | Jadikan ArepZul rakan anda | Hantar Mesej kepada ArepZul

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ArepZul
Elemen | 3556 bacaan
Hilang | 9545 bacaan
Pimpin | 2343 bacaan
Lacur | 15140 bacaan
Filem | 2594 bacaan
Serang | 2172 bacaan
Bisik | 2554 bacaan
maulud nabi | 2976 bacaan
Raya Terakhir | 3600 bacaan
Tutup | 4417 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

2 Komen dalam karya Pontianak
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik