Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Cara Menangani Rumah Dipecah Masuk

Cerpen sebelumnya:
Makcik tua berkulit biru bermata sepet sebelah bundar sebelah dengan rambut kerinting berbentuk faux mohawk curi telur saya.
Cerpen selanjutnya:
Cara Melepaskan Diri Daripada Nahas Jalan Raya

Yusalman geleng kepala. Hati sakit, kepala semak, telinga pedih. Entah apa salahnya. Kerja bagus, duit banyak, hati budi okey. Apa yang kurang? Mungkin bini kut. Bukan tak ada, tapi ada yang kurang pada bini Yusalman.

 

Temah masih bercakap betul-betul depan muka suaminya. Lebih kepada membebel sebenarnya. Temah 'bersyarah' seolah-olah apa yang terjadi adalah salah Yusalman. Jarinya semua dituding ke arah Yusalman. Ini semua sebab Yusalman, itu semua sebab Yusalman. Semak kepala Yusalman.

 

"Mah dah cakap, rumah kita ni kena ada dawai kawat. Letak anjing depan tu. Lepas tu, upah pengawal. Tak adalah orang berani nak masuk. Tapi abang degil. Kata ini membazir, itu membazir. Sekarang ni, barang-barang kemas Mah dah hilang. Abang nak tanggung?"

 

Yusalman hanya tunduk diam. Memang dia akan tanggung pun kalau semua barang-barang bininya dirembat penyamun. Sudah pada mulanya pun dia yang belikan barang-barang itu semua. Lepas hilang, dia juga yang menggantinya.

 

"Abang tak risau ke? Setiap bulan rumah kita kena pecah. Macam kita ni majikan penyamun pula. Setiap bulan 'bayar gaji'. Dah 12 kali tau. Tapi abang langsung tak nak ikut cakap Mah."

 

Setelah habis air liurnya kering, Temah tinggalkan Yusalman sendirian di sofa. Hatinya makin panas apabila melihat suaminya hanya diam tidak berkata-kata.

 

"Baik Mah mati sajalah, bang! Biar Mah jadi hantu dan cekik penyamun tu kalau dia nak rompak! Kalau harapkan abang, memang tak boleh harap!" Suara Temah sempat bergema dalam rumah yang hampir licin itu sebelum hilang bayangnya dari pandangan Yusalman.

 

Yusalman mula berfikir. Tanpa suara Temah, otaknya mula tenang. Apabila otak tenang, barulah ada ruang untuk idea beranak-pinak.

 

Hmm... betul kata Mah tu, fikir Yusalman lantas bangun dari sofa menuju ke bilik.

 

* * *

 

Bulan baharu mula masuk. Yusalman berdebar-debar. Bila-bila masa saja penyamun itu akan 'tuntut gaji'. Dia harap sangat rancangan Temah kali ini berjaya menggagalkan rancangan pencuri itu.

 

Tepat pukul enam petang, Yusalman tiba di rumahnya. Beg bimbit dia pegang dengan erat. Hatinya bertambah laju berdegup apabila melihat pintu rumahnya dikopak orang.

 

Perlahan-lahan Yusalman masuk rumah dan memeriksa semua perkakas rumahnya. Masih ada. Langsung tidak diusik.

 

Yusalman tersengih sendiri. Dia tahu rancangan bininya memang terbaik. Menyesal dia tidak dengar dari dulu. Tidak perlulah dia bertukar ganti barang yang dirembat sejak 12 bulan yang lalu.

 

"Mah, kau memang bijak. Lepas ni, dah tak ada penyamun akan pecah masuk rumah kita," kata Yusalman sambil mendongak. Mayat Temah yang tergantung di kipas siling benar-benar menakutkan penyamun yang pecah masuk tadi.

 

Cerpen sebelumnya:
Makcik tua berkulit biru bermata sepet sebelah bundar sebelah dengan rambut kerinting berbentuk faux mohawk curi telur saya.
Cerpen selanjutnya:
Cara Melepaskan Diri Daripada Nahas Jalan Raya

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.7
3 Penilai

Info penulis

Dihsar Ludba Haqifa

Penulis di bawah amatur. Cerewet dalam memilih bahan bacaan. Cepat bosan dengan sesuatu benda. Dibenci kerana mempunyai \muka sombong\... lalu memilih untuk menulis saja untuk mengelakkan jumlah orang membenci. Hasil karya: Alahai Jijah!, Beruno, Kerana Basikal Biru, Jangan Tinggal Fargo! Antologi Cerpen: Kisah Cinta Seribu Wajah
DLHaqifa | Jadikan DLHaqifa rakan anda | Hantar Mesej kepada DLHaqifa

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya DLHaqifa
Bila Kau Ada Seorang Ibu | 18936 bacaan
Berkawan dengan Seorang yang Hidup dalam Penafian Umpama Digigit Charlie; Tak Sakit tapi Berbekas | 3178 bacaan
Takut Bah Tau! | 2523 bacaan
Rindu yang Tak Menggelikan | 2202 bacaan
Menipu adalah Satu Benda yang Manis | 2312 bacaan
Hormat | 3364 bacaan
Sebab Tu Aku Sayang Ali - Pengakuan Seorang Lelaki | 2599 bacaan
Suara dari Hutan | 2356 bacaan
Aku Sakit Hati | 4987 bacaan
Kisah Benar Pertama Aku Cerita | 6135 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

16 Komen dalam karya Cara Menangani Rumah Dipecah Masuk
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik