Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Suami Isteri

Lacur

Cerpen sebelumnya:
Cara Melepaskan Diri Daripada Nahas Jalan Raya
Cerpen selanjutnya:
Pimpin

“Air?” dia menghulurkan botol yang dipegangnya. Arak. Aku menggeleng.


“Nama aku Teha. Kau?”


“Sazali.”


“Kau buat apa kat sini ni?” aku mula menangis. Ibu.


“Eh, kau apahal menangis?” tanpa disuruh, aku bercerita kepadanya tentang ibu yang baru meninggal dunia.


Teha gelak. “Sebab tu je kau nak nangis? Dasar bapuk. Eh, bapuk dekat Haji Taib tu lagi jantan dari kau tahu. Kau tak tahu lagi cerita aku...” dia merenung ke hadapan. Dan mula bercerita.


Bapanya seorang kaki botol dan kaki judi. Satu hari, semasa dia di tingkatan tiga, bapanya pulang mengamuk. Bising-bising meminta duit. Ibunya melawan balik. Mereka bertengkar. Kerana bengang, bapanya meluru ke dapur mencapai pisau pemotong daging dan menghampiri ibunya. Ibunya menolak Teha masuk ke dalam bilik dan bilik itu dikunci dari luar. Tak lama selepas itu pintu biliknya terbuka. Dia meluru keluar menyangkakan ibunya yang membuka. Tetapi alangkah terkejutnya dia apabila melihat ruang tamunya dibasahi dengan darah, yang datangnya dari selonggok mayat ibunya yang sudah dikerat. Dia menangis semahu-mahunya. Dia tak sedar bapanya menghampiri dari belakang. Bapanya peluk dari belakang. Dia meronta-ronta mahu melepaskan diri, namun tak berdaya. Pada malam itu juga dia dirogol oleh bapanya di atas lantai yang merah dengan darah tu.


“Tapi, yang peliknya, aku tak rasa terseksa. Aku rasa best. Ghairah. Walaupun aku kena rogol, aku still rasa waktu tu lah waktu aku yang paling nikmat sekali. Sebab tu lah aku jadi pelacur,” dia meneguk habis araknya. Tak jauh dari kami, kelihatan seekor anjing kotor sedang mencari makanan di tong sampah yang berdekatan. Teha memecahkan muncung botol di dinding, tempat aku bersandar. Kemudian dia mengisi dengan air paip lalu meletakkan dekat dengan anjing tadi. Anjing tadi minum dengan lahap.


“Ustaz aku pernah cerita pasal pelacur yang masuk syurga sebab bagi anjing minum,” Kemudian, dia mula meneguk botol arak yang baru.

 

Cerpen sebelumnya:
Cara Melepaskan Diri Daripada Nahas Jalan Raya
Cerpen selanjutnya:
Pimpin

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.8
4 Penilai

Info penulis

Arep Zul

Meluahkan rasa hati dalam bentuk satira. Kadang kala suspens :)
ArepZul | Jadikan ArepZul rakan anda | Hantar Mesej kepada ArepZul

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ArepZul
Elemen | 954 bacaan
Hilang | 2389 bacaan
Pimpin | 812 bacaan
Filem | 901 bacaan
Serang | 816 bacaan
Pontianak | 1818 bacaan
Bisik | 948 bacaan
maulud nabi | 1448 bacaan
Raya Terakhir | 1513 bacaan
Tutup | 1744 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya Lacur
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor


Kapasitor Bookstore

Good Wives

Amy looked relieved, but naughty Jo took her at her word, for during the first ...
Price: RM 3.00


Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik