Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Hikayat Arjuna & Dara

Cerpen sebelumnya:
Cinta Dunia Akhirat
Cerpen selanjutnya:
Gadis yang menyayangi aku seperti mana dia menyayangi Padang Besar.

Aku pun tertidur di perdu pohon cemara. Lepaskan penat lelah mencarimu, yang entah di mana hilangnya. Cuma khabar yang kudapat, dirimu terlihat di balik rimbunan bambu dihujung denai sana, itu kali yang terakhir. Lama juga imaginasiku mengintai, cuba menilik di mana hilangmu bakal ditemui, sehinggalah aku benar-benar terlelap beralaskan sehelai daun pisang.


"Kanda... ke marilah”

“Dinda menunggu kanda di puncak berembun ini” 

“Dinda akan setia menunggu kanda di sini"

"Kanda... jiwa dan raga dinda hanya untuk kanda, seluruh rasa cinta ini hanya demi kanda".


"Dindaa...!!! "


Sekali lagi mimpi ini mengganggu lenaku. Aku menyapu muka sambil cuba mengingati mimpiku sebentar tadi. Gelora rindukah atau satu lagi petunjuk seperti mimpi-mimpi sebelumnya. 


"Kanda akan menuju ke tempatmu, dinda." 

"Kanda akan satukan janji-janji kita yang tergantung di langit." 

"Kanda akan cantumkan setiap kelopak asmara yang terlerai di sepanjang cinta kita." 


Mentari sudah pun melebihi kepala, dan aku perlu meneruskan semula pencarian menemuimu, si dara cintaku.

Aku selusuri denai tenang ini yang mana airnya pernah berkocak dulu kerana injakkan telapak kakimu. Riak-riak dipermukaannya apabila digomoli sekawan anak ikan tatkala kau taburi dengan bertih padi masih lagi beralun. Bahkan lumut hijau yang pernah kau carikkan di atas batu besar tempat kita bercanda dulu, masih berbekas dengan namaku. Helaian demi helaian kenangan aku dan dirimu terpancar dari kilauan airnya yang jernih. Kemudian, tanpa tertangguh, semua kenangan ini dibawa lari oleh arusnya yang kejam. Ah, mataku bergenang lagi.


“Tengoklah dinda, arjunamu menangis lagi. Hilang dirimu membawa seluruh cahaya kehidupanku”

 

Aku biarkan arus yang mengalir itu membawa titis air mataku jauh ke hulu sana, biar semuanya saling bersebati dan terus diam bersemadi. 

Selewatnya petang itu, telah aku sampai ke puncak berembun. Warna merah dan jingga di hujung barat seakan meraikan kehadiranku. Begitu indah awan dan mentari itu apabila saling mengucupi, seperti cintaku dan rindumu. Ya, seperti aku dan dirimu yang saling melengkapi.
 

Kekasih, 

usah dikau sembunyi lagi 

arjunamu datang menuntut janji

hadirlah kekasih dambaan hati

bersama kita sehidup semati

kekasih, 

usah dikau merajuk lagi

arjunamu merana sengsara diri

lupakah dikau pada janji

bercinta berkasih sehidup semati

kekasih,

usah dikau menghilang lagi

arjunamu datang membawa hati

hadirlah kasih lestarikan janji

di puncak berembun cinta abadi.


"Dindaaa..." 

"Dindaaa... kanda datang ni" 

"Marilah ketemu kanda, kanda terlalu rindu padamu". 


Berkali aku memanggil namamu, namun hanya gema kosong yang bersahutan. Aku yakin dirimu ada di sini. Sepanjang cinta kita bertaut, dirimu tidak pernah memungkiri janji, jauh sekali membuat hatiku terguris atau merajuk. Kata-katamu sentiasa segar dan mekar di dalam hatiku. 


"Dinda, mengapa tidak sekalipun dinda meragui cinta kanda?"

"Adakah dinda tidak menaruh sepenuh kepercayaan dinda pada kanda?"


"Tiada gunanya dinda menguji kanda, kerna tiada satu pun rahsia di dalam 

hidup kanda menjadi rahsia kepada dinda."

"Di setiap jejak langkah kanda, hanya cinta dinda menjadi destinasinya"

"Di setiap kerdip mata kanda, hanya senyum dinda menjadi cahayanya" 

"Di setiap desah nafas kanda, hanya rindu dinda menjadi debarnya."

"Mahukah dinda melukai hati kanda, sedangkan yang berdenyut di dada 

kanda itu adalah cinta dan nyawa dinda?".  


Lembut dan merdu sekali bicaramu. Manakan tidak hati aku terusik, tiada pernah gadis lain mencuri hatiku, selain dirimu. Mendengar pula jawapan ikhlas darimu, hatiku benar-benar tersentuh.

Semua itu hanya dulu, yang tertinggal hanyalah kenangan aku bersamamu, yang terbawa adalah hati dan kehidupanku. Sekarang aku datang mencarimu, di puncak berembun Gunung Jerai, puncak mahligai cinta kita.


“Dindaaa…”

“Dindaaaaa…”

“Muncullah…!”

“Kenapa tinggalkan kanda?”

“Kenapa mesti pergi tinggalkan kanda?”

“Kenapa harus  mungkiri janji?”

“Kenapa…?!”


Aku sudah tidak mampu mengawal perasaanku lagi. Semuanya terasa hancur luluh. Aku menangis sepuasnya. Apakah benar dirimu sudah tiada? Apakah benar omongan orang kampung tentang kematianmu? Aku sudah tiada daya lagi untuk kembali. Seandainya benar dirimu telah bersemadi, biarlah kini aku pula pergi menemanimu. Semoga di kayangan sana cinta kita akan kembali bersatu.


“Kanda…”


Dalam samar-samar senja, aku melihat ada sekujur jasad di sebalik kabus tebal itu sedang berjalan menghampiriku. Tubuhku yang telah kepenatan hanya mampu terbaring kelesuan.


“Maafkan dinda, tinggalkan kanda selama ini”


Dalam keadaan yang tidak bermaya, aku hanya mampu tersenyum. Aku yakin kau tidak pernah mungkiri janji. Aku yakin…



TAMAT


-gelap-

30/04/2012

isnin

5.30 petang

 

Cerpen sebelumnya:
Cinta Dunia Akhirat
Cerpen selanjutnya:
Gadis yang menyayangi aku seperti mana dia menyayangi Padang Besar.

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
2 Penilai

Info penulis

gelap

diam itu lebih baik...
gelap | Jadikan gelap rakan anda | Hantar Mesej kepada gelap

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya gelap
Perempuan Bersayap Hitam | 32175 bacaan
Cinta Satu Malam | 2498 bacaan
Cinta Dunia Akhirat | 2999 bacaan
Dendam Cinta Mamat | 4671 bacaan
Bilik | 2709 bacaan
Hati Untuk Disedekah | 3187 bacaan
Peti Simpanan Suara | 3705 bacaan
Diari Mentari Jingga | 2230 bacaan
sekadar cetusan | 2791 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

5 Komen dalam karya Hikayat Arjuna & Dara
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik