Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Semalam....

Cerpen sebelumnya:
Jam 11 malam, ada makcik ketuk tingkap bilik datang jual karipap gemuk gemuk.
Cerpen selanjutnya:
Simpang Kehidupan

Beberapa lagu lewat 80an dan awal 90an menemati papa ketika ini... mengalun mengalir ke rongga telinga papa dan menggetarkan setiap pelusuk hati papa.. Papa termanggu seketika, lalu tersenyum dan kembali membiarkan jari jemari papa lincah meanri diatas keyboard lappy papa.

Papa cuba untuk memainkan pita rakaman difikiran papa dan sambil membiarkan mata papa terpejam seketika untuk mengingat kembali kisah semalam yang terlalu banyak terjadi... Semalam... ya.. semalam semua berkisarkan tentang semalam.

Dalam gelap yang papa rasakan ketika mata papa terpejam... papa merasakan sesuatu yang cukup menenangkan... putaran kipas di siling seolah menjadi melodi indah bagi papa yang tengah mengimbas kembali tentang semalam..

Semalam.... papa masih lagi kecil... tetapi sekarang papa sudah pun menginjak 30 tahun...

Semalam.... Papa masih lagi bersekolah... Tetapi sekarang papa dah pun berkerja...

Semalam.... Papa masih lagi tinggal di kampung halaman... Tetapi sekarang papa berada jauh di perantauan... jauh dari peluk cium mak dan bapak..

Tapi bukan kisah itu yang papa ingin ingat tentang semalam...

Papa cuba sekali lagi memainkan memori fikiran papa ke arah yang lebih tepat... Malam ni papa ingin mengimbas kemali tentang semalam...


Semalam.. papa kehilangan seorang teman yang cukup papa kagumi.... boleh dikatakan setiap doa yang papa pohon akan papa selitkan namanya...

Semalam... papa menangisi pemergiannya dengan hujan renyai dan air mata...

Semalam...papa mendapat hinaan dari keluarga teman papa itu... papa dapat kutukkan... yang mengatakan papa tidak sesuai.. yang mengatakan papa serba serbi kekurangan... yang juga mengatakan papa tak layak diterima didalam keluarga yang berada itu...

Semalam papa... dan semalam.. yaa semalam papa.....argghh.... merah padam muka papa bila mengingatkannya.. dimana semalam papa... patah hati!!! hingga akhirnya papa mengharap semalam dapat diubah menjadi hari ini...

Semuanya tentang Semalam dan hari ini.. semuanya tentang hati dan perasaan... bahagia atau sebaliknya kita yang menentukannya..

Semalam menjadi satu pengajaran dan panduan yang indah bagai papa.. Semalam telah menjadi satu hari yang kelat bagi papa.. dan papa berharap agar hari ini dan esok papa tidak akan terlalu terburu-buru tenggelam dalam lautan air mata yang amat menyakitkan...

Tetapi papa hari ingat... Semalam bukanlah hari yang harus papa lupakan... Tapi cukuplah sekadar menjadi kenangan terindah yang cukup penuh hikmah bagi papa...



p.s: S A K I T I T U M E N Y A K I T K A N

Cerpen sebelumnya:
Jam 11 malam, ada makcik ketuk tingkap bilik datang jual karipap gemuk gemuk.
Cerpen selanjutnya:
Simpang Kehidupan

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
1 Penilai

Info penulis

Papa Q

Kapasitor rocks!
shahnordin | Jadikan shahnordin rakan anda | Hantar Mesej kepada shahnordin

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya shahnordin
Surat Terakhir Seorang Sahabat.... | 3806 bacaan
Lara Hannah (Akhir) | 1900 bacaan
Lara Hannah 2 | 1900 bacaan
Lara Hannah 1 | 163 bacaan
Simpang Kehidupan | 1854 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

3 Komen dalam karya Semalam....
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik