Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Simpang Kehidupan

Cerpen sebelumnya:
Semalam....
Cerpen selanjutnya:
Fiona

Salam 7.24 petang
Hari ini papa menyelusuri hari ini, sekejap melangkah perlahan, sekejap merangkak dan sekejap berlari. Papa tidak menyangka semua ini berlaku dengan pantas. Atas keyakinan diri papa tetap melangkah walaupun waktu tidak mungkin akan terkejar. inilah lumrah kehidupan, semuanya ibarat permainan dan bukan hanya berimaginasi. Hidup yang papa jalani kadangkala tidak berada dilandasan yang sepatutnya. Hidup yang sepatutnya mudah tetapi selalu sahaja sukar untuk dijalani. Kehidupan sebenarnya terlalu banyak simpang. Dimana sebuah kenangan yang telah terjadi, Masalah yang sedang dihadapi dan sejuta angan yang terus diimpikan. Kenangan yang papa lalui tidak selalu menjanjikan keindahan, Selalu sahaja kesedihan bersarang didalamnya. bahkan lebih parah lagi, duka dan nestapa itu yang sering merangkul papa lebih erat sehingga hari esok menjelang. Tetapi adakah itu semua harus menjadi halangan untuk papa tetap bertahan pada satu simpang?  Secara jujurnya TIDAK!! dan MEMANG TIDAK! Apa yang papa harapkan adalah  Hari yang memberikan papa sejuta senyuman. Tetapi Hari hari papa mengajak papa untuk sentiasa berkelana menyonsong mimpi  yang telah papa tanam semalam. Walaupun Jiwa papa akan cuba menemani diri papa untuk melupakan hari yang telah berlalu. Papa berharap jangan la papa berhenti hanya pada satu simpang, kerana papa yakin pasti akan melemahkan hati dan nurani papa.
 
Papa cuba untuk mengintai hari esok. dengan harapan bahagia akan menanti papa tanpa ragu. Bahagia mengalukan papa seolah-olah papa adalah tetamu istimewa. Papa berharap hari esok akan dapat membebaskan diri papa untuk dapat berkhayal dan berangan-angan setinggi yang boleh. kerana papa yakin tiada yang salah untuk papa melakukan perkara sedemikian..

Simpang yang banyak selalu sahaja beriringan, bagaikan gelombang ombak yang saling berganti menghempas pantai. Memang nampak sangat mengasyikkan. tetapi pada masa yang sama cukup menakutkan. Ingin direngkuh tetapi pada masa yang sama takut untuk terjatuh.  Simpang yang banyak itu jugalah yang akan membawa diri papa kepada satu simpang yang betul. cuma diri papa yang harus menentukan sama ada ingin berada jauh ketinggalan di belakang. atau  berada berdiri tanpa melangkah ataupun teruskan melangkah. Papa percaya tiada yang abadi dengan simpang-simpang yang berada dihadapan kita.  Aturlah langkah untuk melaluinya, bukan untuk jatuh terjelangkup didalam bayan wajah diri kita sendiri... Simpang yang berliku membawa erti kehidupan yang penuh impian tetapi tiada yang abadi...

P.S:- h a t i t e r l a l u l e t i h u n t u k d i u j i d a n d s a k i t i.....

Cerpen sebelumnya:
Semalam....
Cerpen selanjutnya:
Fiona

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
1 Penilai

Info penulis

Papa Q

Kapasitor rocks!
shahnordin | Jadikan shahnordin rakan anda | Hantar Mesej kepada shahnordin

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya shahnordin
Surat Terakhir Seorang Sahabat.... | 3723 bacaan
Lara Hannah (Akhir) | 1830 bacaan
Lara Hannah 2 | 1827 bacaan
Lara Hannah 1 | 98 bacaan
Semalam.... | 2623 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

1 Komen dalam karya Simpang Kehidupan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik