Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

Elegi Ikan Puyu Tak Bernama Yang Mati Bawah Sinki

Cerpen sebelumnya:
Jam Tiga
Cerpen selanjutnya:
Kerana begitu takdirnya

Semalam waktu aku ingin menukar air dalam tong cat tempat ikan puyu tak bernama tinggal, aku lihat ia terapung hampa, kaku di permukaan air.

Aku rasa hiba yang amat. Aku tahu ikan tu dah jumpa si malakatul maut. Tapi aku tetap rasa hiba.

Sebab jauh dalam gaung hati aku yang paling dalam, aku anggap yang ikan puyu adalah spesies hampir immortal. Tapi rupa-rupanya aku salah.

Ikan tetap ikan. Dibuang air, matilah ia. Ditahan makan, mampuslah ia.

Aku masih rasa hiba yang yang amat. Ayam itik belakang rumah bising mematuk-matuk tanah. Menguis-nguis pasir. Ibu adik makcik bising bergelak bertawa di ruang tamu menonton telenovela waktu orang sepatutnya bersiesta.

Matahari tersenyum riang. Awan tompok-tompok menyeretkan kecewa mereka pergi jauh ke lembah. Udara rasa ketat.

Hiba sebab aku seorang saja yang sedang berteleku meratap kematian ikan puyu tak bernama di sebelah tong cat lama yang hina bawah sinki putih bilik air kedua rumah. Sebab aku seorang saja yang menangisi permergian si ikan puyu tak bernama di bawah sinki itu.

Sebab aku tahu, itulah drama hidup manusia. Yang gemar menumpahkan emosi pada benda- benda, harta-harta dan haiwan semua. Tetapi bukan lama. Hanya sekejap cuma. Secangkir rasa cuma.

Dah bila sudah lupa akan rasa itu, akan hiba itu, akan mudah saja dilupa tentang benda yang rosak, tentang harta yang hilang, tentang kubur si ikan puyu tak bernama.

Manusia. Aku tahu aku pun sama. Sebab aku manusia. Sebentar lagi, selepas kukuburkan jenazah si ikan puyu tak bernama, mana tahu, mungkin dalam sejam dua, dalam seminit dua, bahkan mungkin dalam sesaat dua, aku dah lupa akan hiba ini. Akan rasa ini.

Sebab aku manusia. Dan sebab itu hanyalah si ikan puyu tak bernama.

Angin lalu bawa udara lembap. Terasa basah surat khabar yang aku pegang ini. Di depanku, Cicak, kucing belaan adik, sedang meratah lahap mayat si ikan puyu tak bernama.

P/S: Aku takut kalau aku tanam ia, nanti tumbuh pulak pokok ajaib atas kubur itu. Aku tak nak jadi macam kisah si Bawang Putih.

Cerpen sebelumnya:
Jam Tiga
Cerpen selanjutnya:
Kerana begitu takdirnya

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
3 Penilai

Info penulis

Safwan Azlan

Engkau kalau mau dongakkan kepala ke langit, jaga-jaga. Unggas-unggas suka berak secara rawak.
IanSuffi | Jadikan IanSuffi rakan anda | Hantar Mesej kepada IanSuffi

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya IanSuffi
Happy Birthday Ameer | 4131 bacaan
Racun Suci | 2168 bacaan
Mat Gerbil | 1932 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

9 Komen dalam karya Elegi Ikan Puyu Tak Bernama Yang Mati Bawah Sinki
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik