Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Lima Saat

Cerpen sebelumnya:
Pertandingan Cerpen @ Bangi - Cinta Antara Laut dan Langit
Cerpen selanjutnya:
Juadah ku, Juadah Mu.

Lima saat. Untuk lima saat itu yang ada hanyalah mereka berdua, Aya dan Aril.

Saat Aya melangkah keluar dari pejabat, dia tidak menyangka bahawa Aril akan ada di situ. Sedang Aril bergurau dengan rakan dan berpaling ke belakang, kaki Aya bagai terpaku di depan pintu. Suara dalam pelbagai nada; langsing dan nyaring, juga dalam pelbagai bahasa terus lenyap. Mereka bagaikan masuk ke dalam ruang vakum.

Yang tinggal cuma mereka berdua.

Hilang sudah tubuh yang sedang sibuk berjalan menuju ke destinasi untuk mengisi perut sekalipun sebenarnya itu waktu puncak.

Yang ada hanya mereka berdua.

Aril memandang tepat pada Aya, sesuatu yang tidak pernah berlaku kerana seringkali dia akan berbicara dengan kasut. Dan Aya pula terpaku di depan pintu; bergerak tidak, berkelip pun tidak.

Aya pasti dia lihat Aril sedang berbual tadi namun perbualan itu mati saat pandangan mereka bertemu. Pandangan itu merenung terus ke dalam anak mata Aya, seolah-olah mencari sesuatu. Tanpa kata, ia cuba menebak apa yang Aya rasa. Mungkin juga cuba menyampaikan mesej dari dalam diri Aril sendiri.

Babak di layar perak yang selalu Aya tertawakan kini jadi sebahagian daripada sejarah hidup. Siapa sangka?

Saat-saat itu berlalu tanpa senyum. Mereka hanya merenung satu sama lain, mengharapkan bantuan angin untuk menyampaikan hasrat.

Seperti mana mulanya tanpa amaran, ia juga berakhir tanpa amaran. Aril memalingkan wajah. Aya seperti terjaga dari lena dan memulakan langkah yang terhenti.

Ada senyum menghiasi wajah. Kisah ini baru sahaja bermula. 

Cerpen sebelumnya:
Pertandingan Cerpen @ Bangi - Cinta Antara Laut dan Langit
Cerpen selanjutnya:
Juadah ku, Juadah Mu.

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
5.0
2 Penilai

Info penulis

Siti Aishah Abdul Aziz

the one who loses her rose-tinted glasses, with the tendency to borrow others thinking caps. 
uculer | Jadikan uculer rakan anda | Hantar Mesej kepada uculer

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya uculer
Janji | 32612 bacaan
Ukur | 2644 bacaan
'Weih, tak mau lunch ke?' | 2410 bacaan
Satu nyamuk dalam kelambu | 2941 bacaan
Nama | 2500 bacaan
Sebuah buku, sekeping hati | 2676 bacaan
Dia: Di Tepi Lif | 2506 bacaan
Battered | 1117 bacaan
Periuk Belanga | 2850 bacaan
Hati | 480 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

16 Komen dalam karya Lima Saat
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik