Pagi Itu

 

Pagi itu aku ketika aku tersedar dari lena,

Dia masih terbuai lenanya di sebelah.

Raut wajah dia nampak tenang.

Comel.

Satu perasaan yang indah bermain-main di hati.

Jari jemari kami bertaut,

Dan walau dalam tidur, tangannya tidak lepas merangkul pinggang aku.

Aku cium lembut pipinya - penuh kasih sayang.

Dia yang aku gelar suami.

 

Satu bunyi separa bingit mengganggu tenang.

Damn! Alarm.

Mimpi rupanya.

Yalah, jari aku kan masih belum ada cincin emas putih yang tersarung.

Mana mungkin ada suami.

Cis, kecewa.

 

Tapi mimpi itu terasa seperti realiti.

Atau aku yang tak mahu bangun dari mimpi?

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Umum

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) Pagi itu ketika aku tersedar dari lena,
    cilakak .. semalam geram alarm kacau mimpi pergi reset alarm.
    habis pagi ni bangun lewat!

    Blardi. Eh, tak baik. Aku perempuan.
  • 2) Mmg mmpi blh bt kita mcm2 kisah...menarik

Cerpen-cerpen lain nukilan EmmaAmir

Read all stories by EmmaAmir