Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Pencuri Hati

Cerpen sebelumnya:
Diari Alia
Cerpen selanjutnya:
apa guna ada member kan?
Sham menghempaskan badannya ke atas katil, melepaskan keletihan. Dia menutup matanya untuk cuba mencari ketenangan. Membiarkan kosong. Membiarkan hitam. Tetapi, ketenangan yang dicarinya sia-sia sahaja. Ada bayangan-bayangan yang dating mengganggu. Sham membuka mata dan ditutup sekali lagi. Bayangan-bayangan itu tetap tidak mahu pergi. Dia memicit-micit ubun kepalanya yang tidak sakit,

“Pergilah Edza,” bisiknya pada diri sendiri. Ya, Edza! Dewasa ini, Edza ada di mana-mana sahaja anak matanya berlabuh. Dalam bilik air, dalam bilik tidur, pada traffic light, dalam pinggan pun ada. Mengapakah?

Sham sendiri pun tak tahu. Bukannya dia baru sahaja kenal pada perempuan yang satu itu. Dah lama dah. Sejak tingkatan satu lagi. Tetapi sepanjang perkenalan itu, sebelah mata pun dia tidak pernah pandang pada Edza. Mungkin juga, sejak hal itu perasaan ini semua datang. Ya, tentu sekali sejak hal itu, Sham yakin. Kalau tidak, manakan bisa dia terpaut pada gadis yang dianggap racun oleh orang lain itu. Racun... yang bisanya boleh bawa maut. Itulah Edza.


* * * * *


Syafiq menanti dengan penuh sabar di tangga sebuah kompleks membeli-belah , tempat di mana dia selalu sahaja membuang masa bersama Edza. Selalunya, dia akan datang beberapa minit lambat dari masa yang ditetapkan sebab dia memang tidak suka menunggu. Dan biasanya, Edza akan sampai dahulu (dan kemudian membebel kepadanya sebab selalu sahaja lambat). Tapi hari ini, bayang Edza pun masih tidak kelihatan walau pun Syafiq sendiri dah hamper setengah jam lambat. Syafiq menghembuskan nafas, menahan sabar. Tak apa... mungkin ada sesuatu yang membuatkan dia lambat.

Sambil menyepak batu-batu kecil di hadapannya, Syafiq mengupas semula memori-memorinya bersama Edza untuk menghilangkan kebosanan. Memori pertama yang mengetuk adalah memori pada hari pertama dia keluar dengan Edza. Waktu itu dia dikatakan ‘menang’ Edza daripada Ridzwan. Ketawa besar dia melihat muka Ridzwan hari itu, walau jauh di dalam hatinya terasa menggunung bersalah. Satu masa dahulu, dia pernah berkawan rapat dengan Ridzwan. Tetapi, sejak dari hari itu, dia tidak pernah nampak Ridzwan lagi. Khabar-khabar angin, Ridzwan dah jadi penagih dadah. Biarlah. Demi cinta, apa sahaja dia sanggup lakukan.

Apa-apa pun, sekarang Edza dah jadi miliknya. Syafiq tahu Edza itu racun. Tahu sangat. Tetapi mukanya yang cun gila dan gerak lentok tubuh badan yang menggoda itu, tak lena malam Syafiq dibuatnya. Lagi pun, Syafiq yakin yang dia dapat mengubah Edza. Bagaimana... dia tak tahu, tapi dia amat yakin. Kemegahan yang dirasai setiap kali berdiri di sebelah Edza membuatkan dia bertambah yakin. Dan masa yang beransur tiga minggu pertaliannya dengan Edza membunuh semua ragunya.

‘Tapi... mana pulak la minah ni pergi?’ ngomel Syafiq sendirian di dalam hati. Geram, ‘Aku blah dulu la macam ni. Lantak dialah. Perut pun dah lapar gila ni.’

Syafiq bangun berdiri dan mengebas-ngebaskan seluarnya. Baru sahaja dia hendak berlalu pergi, kelibat seakan-akan Edza melintas di hadapannya. Dia mengamati betul-betul. Pasti. Memang Edza. ‘Apa pulak dia buat kat situ? Apsal dia buat-buat tak nampak aku je? Penat aku tunggu kat sini. Saper pulak laki kat sebelah dia tu?’ Berputar-putar soalan menerjah ke otak Syafiq.

Tanpa membuang masa, Syafiq mendekati Edza. Jarak yang beberapa langkah itu terasa seperti beberapa batu jauhnya. Degup jantungnya makin laju, ingin tahu siapa yang bersama dengan teman wanitanya itu. Setelah berada betul-betul di hadapan Edza, barulah Syafiq berani menarik nafas lega. Lelaki itu hanyalah Sham, salah seorang teman baiknya. Dia mencemuh kuman-kuman cemburu yang mula bersarang di hatinya. Kepercayaannya pada Edza kembali memuncak.

“Hai! Kenapa lambat yang? Lama I tunggu,” tegur Syafiq, bersahaja. Edza memandang Syafiq sekilas sebelum menarik tangan Sham, “Jom pergi tempat lain sayang.” Sham hanya menurut. Dia memimpin tangan Edza dan menuntunnya pergi, membuatkan Syafiq bertambah bingung, “Apa ni?” soalnya, kasar, sambil menarik tangan Edza. Edza mengaduh kecil dan cuba melepaskan tangannya dari cengkaman Syafiq.

“Woi! Dah dia tak nak tu blah je la. Takkan nak terhegeh-hegeh lagi!!” tengking Sham tiba-tiba. Dia cuba meleraikan tangan Syafiq. Syafiq tetap tidak mahu mengalah, “Kau apesal nak menyebok ni? Dia awek aku lah.”

“Awek kau? Okay. Kita tanya tuan punya badan sendiri,” Sham tersengih sinis sambil menjeling penuh makna pada Edza, “Who’s yours, babe?” tanyanya lembut. Edza mengetap bibir, diam. Dia menarik tangan Sham dan mereka berlalu pergi, meninggalkan Syafiq yang masih ternganga.


* * * * *


Edza memintal-mintal hujung rambutnya sambil menjentik-jentik botol-botol minyak wangi di atas meja soleknya. Fikirannya melayang, memikirkan kosong. Dia terfikirkan semula peristiwa itu. Oh, ya! Peristiwa itulah yang menyebabkan dia berubah arah haluan kepada Sham...


* * * * *


“Apa kau buat kat sini? Pergi. Aku tak nak tengok muka kau lagi,” jerit Edza sekuat hati pada lelaki di depannya itu.

“Kau jangan nak kurang ajar dengan aku. Aku ni bapak kau!” lelaki itu membalas dengan nada suara yang sama.

“Bapak? Kau tak layak gelar diri kau tu bapak. Bapak ayam mungkin!” serentak dengan pernyataan berani itu satu tamparan hebat singgah di pipi Edza, “Perempuan jalang,” cemuh lelaki itu. Edza hanya merenungnya dengan satu pandangan yang penuh kebencian.

“Kau yang jadikan aku jalang! Perogol!” dia meludah lelaki itu dan terus berlalu pergi.

Tidak sampai lima tapak dia melangkah, dia terserempak dengan Sham yang masih lagi ternganga dengan kekecohan sebentar tadi. Jantung Edza terus berdegup lebih laju. Dia meneka-neka sendiri, adakah Sham ternampak kejadian tadi atau pun tidak. Akhirnya dibiarkan sahaja.


* * * * *


Tetapi ternyata Sham mengetahui rahsia kecilnya itu. Sham tahu punca hidupnya porak-peranda kini. Tahu kenapa dia menganggap semua lelaki seperti sampah. Hanya kerana itulah dia kini bersama dengan Sham. Untuk menutup mulutnya. Tapi sebahagian daripada dirinya tidak dapat menipu yang kadang-kadang dia terasa elok bersama Sham.

Entahlah kenapa. Mungkin kerana layanannya lain. Sham tidak melayan dirinya seperti trofi yang dimenangi tetapi seperti kawan atau teman yang perlu dijaga. Mungkin juga kerana pandangan lelaki itu. Sham selalu sahaja merenungnya dengan pandangan yang lain daripada lelaki biasa. Adakah itu sayang? atau sekadar simpati?

Edza mengeluh. Biarlah bagaimanapun caranya. Sekarang ini biar dia bersama dengan Sham. Biar rahsianya tidak jadi bualan. Nanti kalau sudah elok cara untuk melepaskan lelaki itu, dia tinggalkan saja.


* * * * *


“Woi! Takde mata ke?” Amir menjerit sambil mengurut bahunya yang sengal dilanggar. Tumpuan seluruh kantin itu terus terarah pada jeritannya. Edza hanya mengangkat sebelah keningnya, ‘Laki ni budak baru ke? Dia tak kenal ke siapa aku?’ dia kagum sendiri dengan kelancangan lelaki itu.

“Aku tengah jalan kat sini kan. Yang kau menyebok tu kenapa?”

“Hei, perempuan! Tak ada pun nama kau kat jalan tu. Yang kau langgar aku kenapa? Tak ada bahasa punya perempuan. Mintak maaf pun tidak.” Amir terus-terusan menguji kesabaran Edza. Memang sengaja dibakar-bakar.

Edza mengetap bibir. Mukanya mula memerah sendiri. Dia tidak pernah diherdik begitu, lebih-lebih lagi daripada kaum lelaki yang padanya hanya sampah. Secara automatik, tangannya terus diangkat, mahu sahaja menampar lelaki itu. Tetapi baru separuh tangannya diangkat di udara, Sham menghalang, “Sudahlah tu Edza. Jom!” dia memujuk dan menarik Edza pergi dari situ.


* * * * *


Sejak dari peristiwa terlanggar itu, nama Amir terus melonjak naik di SK Salehuddin Shah walaupun dia baru seminggu bersekolah di situ. Manakan tidak, hanya dialah satu-satunya lelaki yang memandang enteng pada Edza. Ya, semua orang tahu Edza itu racun. Tapi semua orang tahu juga yang dia adalah berlian. Kehebatan jelitanya memang tidak disangkal. Seperti berlian beracun.

Yang perempuan di sekolah itu memandang tinggi pada Amir kerana tidak memandang luaran saja. Yang lelaki di sekolah itu pun memandang tinggi pada Amir, tapi entahlah kenapa. Mungkin mereka sendiri tidak dapat menolak tarikan dari Edza.

Edza pula hanya duduk membungkam hati sendirian apabila menyedari tentang populariti Amir yang makin melonjak naik. Tidak pernah dalam sejarah di sekolah itu, ada lelaki yang berani melawannya. ‘Ini tak boleh jadik,’ fikirnya. Serentak dengan itu jugalah, keinginannya untuk membalas dendam meluap-luap. Biar mereka tahu siapa Edza yang sebenar.


* * * * *


“Hey Edza, kau carik saper tu? Ke hulu ke hilir dari tadi. Kau carik Sham ek?” Salman, salah seorang pelajar ‘patah’ di situ menegur.

“Sal... you nampak Amir tak?”

“Amir?” Salman menggeleng-gelengkan kepala, “Nak mintak maaf ke?” perlinya, “Ke you nak kat dia pulak sekarang? You ni apalah... Sebagai perempuan macam kita ni (Salman, ataupun nama gelarannya Sal, sudah memang dikenali di sekolah itu sebagai perempuan), kita tak boleh la asik tukar-tukar laki je you. Kita kenalah setia pada yang satu gitu. Barulah...”

Edza melarikan bola matanya mendengar bebelan itu. Bosan. Sebelum sempat Salman membebel dengan lebih panjang lagi, dia mencelah, “Stop! Stop! Kau nampak dia ke tak sekarang ni? Itu je yang aku tanya, tak payah lah nak cakap lebih-lebih.”

“Nampak!” jawab Salman, cepat, “Nampak jelas. Tapi...”

“Tapi apa?”

“I nampak dia dengan jelas semalam je. Hari ni tak nampak lagi.”

“Hey! Cakap la betul-betul. Aku sekeh kang!”

“Ha! Tu, tu! Kat tepi court basketball tu,” Salman menuding jarinya ke arah yang membelakangi Edza. Edza terus berpusing. Dari jauh dia ternampak Amir duduk seorang diri di situ. Tanpa berfikir dua kali, dia terus berjalan ke arah itu. Di belakangnya, Salman membebel, “Tak cakap thank you pun kat I. Aih... perempuan, perempuan.”

Sementara itu, Edza yang sudah pun berada dua tapak jauhnya dari Amir ‘menegur’, “Woi Amir!” jeritnya. Amir hanya mengangkat muka bersahaja. Dia terus berdiri perlahan-lahan, dengan gaya malas, “Apa kau nak? Nak cakap minta maaf?”

Edza mengepal-ngepal buku limanya, geram dengan perlakuan Amir itu. Mahu sahaja lelaki itu ditumbuknya. Tetapi, belum sempat otaknya habis memberi arahan kepada tangan untuk menumbuk, Amir yang seperti dapat membaca fikirannya terus menahan kedua belah tangannya dan memulaskan ke belakang, “Hey! Dayus! Tak malu ke serang perempuan?”

“Hurm... nampak gayanya kau still tak nak mintak maaf. Aku dayus? Ini bukan serang la cik adik, ini pertahanan. Ini baru serang,” serentak dengan itu Amir merangkul pinggang kecil milik Edza dan mencium pipinya.

Edza terus tergamam dengan serangan itu. Walau pun Amir telah lima minit berlalu meninggalkannya, dia masih tidak dapat percaya apa yang telah dilakukan itu. Dia meraba-raba pipinya yang dicium Amir dalam keadaan separuh sedar. Dan tanpa disedarinya juga, adegan itu diperhatikan Sham dari jauh.


* * * * *


“You jangan nak tipu I. I nampak dia cium you.”

“You pun tahu dia yang cium I kan. Bukan salah I. Mana I nak tau it’s coming.”

“Eleh... Semua orang pun kenal you la, Edza. Entah-entah you sendiri yang pergi ngorat dia.”

“Tak semua orang kenal I macam you kenal I kan. Yang you nak jeles-jeles sekarang ni kenapa?”

Suara Sham dan Edza itu melantun-lantun kuatnya, berlawan sesama sendiri. Habis seluruh koridor apartmen tempat tinggal Edza dan ibunya itu diisi dengan suara mereka. Edza mencekak pinggang, kebuntuan akal tentang cara untuk meyakinkan yang ciuman itu bukan salahnya.

“I nampak cara you pegang pipi you lepas dia cium you, Edza. You like it, right? The kiss,” Sham menyerang-nyerang lagi. Edza baru sahaja hendak membuka mulut menjawab, tetapi kemudian ditutupnya semula. Entah kenapa dia merasakan pernyataan itu seperti benar. Sejak ciuman itu, dia tak dapat lena memikirkan Amir.

Luluh hati Sham melihatkan Edza yang berkira-kira untuk memberikan jawapan. Kini dia tahu di mana letak dirinya, “Sudahlah Edza. I ingatkan kalau I kenal you lebih, I boleh ubah you. Tapi Edza tetap Edza kan. Tak ada sesiapa yang boleh ubah perangai you.” Sham terus berpusing dari birai pintu apartmen itu. Sebaik sahaja dia mengangkat muka, ingin memulakan langkah seterusnya, tiba-tiba muka Amir muncul di belakangnya. Entah kenapa, wajah itu membuatkan hati Sham makin bertambah geram, “Apa kau buat kat sini?” soalnya.

“Aku datang nak jumpa dia,” jawab Amir bersahaja sambil memuncungkan mulutnya menunjuk pada Edza. Sham berpaling semula, menghadap Edza, “Betul tekaan I kan Edza. You ni memang... memang... argh!!!” tanpa menghabiskan ayatnya, Sham terus pergi.

“Memang apa awak?” tanya Amir seperti orang tidak bersalah. Edza mengalihkan pandangannya dari bayangan Sham yang telah pergi itu kepada Amir pula, “Apa kau buat kat sini?”

“Saja je datang sini, nak dengar awak mintak maaf, tak boleh?”

“Hei, awak yang patut mintak maaf dari saya,” tegas Edza.

Amir tersengih sendiri, mendengarkan pernyataan itu, “Hurm... kalau ikutkan dari awak dengan lelaki tadi tu menjerit-jerit, nampaknya macam saya tak salah apa-apa.”

Muka Edza memerah mendengarkan itu. Dia hanya mendiamkan diri. Melihatkan Edza yang terus berdiam itu, Amir menyambung lagi, “Saya still nak dengar awak mintak maaf...”

Edza mendiamkan diri sahaja.

“Still waiting...” gesa Amir lagi.

Masih lagi diam. Seketika kemudian, Edza menjingkitkan kakinya dan mencium Amir tepat di mana Amir sendiri menciumnya. Sejurus selepas itu, dia terus berpusing memasuki rumahnya dengan muka yang bertambah merah.


* * * * *


Sekian daripada hari itu, Edza dan Amir terus berubah menjadi seperti belangkas. Ke mana sahaja berdua. Tak dapat direnggangkan. Tetapi yang lebih menariknya, perangai Edza yang terkenal racun itu terus berubah. Sifat ‘jalang’nya ditinggalkan. Kasar bahasanya dilupakan. Edza seperti bersalin kulit baru, bertukar serba-serbi. Mungkin benar cinta boleh merubah segalanya. Sedangkan racun pun boleh jadi berlian asli. Kata orang, kuasa cinta.

Sekurang-kurangnya dari pandangan kaca mata Edza, kuasa cinta. Dari pandangan kaca mata Amir? Entah. Tak ada siapa pun tahu. Tak ada pun di sekolah itu tahu dari mana asal Amir, di mana sekolahnya dulu dan kenapa dia berpindah. Dia tidak mahu langsung bercerita.


* * * * *


“Edza! I kena jumpa you. Ada perkara penting I nak cakap.”

“Apa?” Edza mengerutkan keningnya, hairan. Sudah hampir enam bulan dia tidak bertegur dengan Sham, sejak pertengkaran mereka hari itu. Kenapa tiba-tiba Sham menghubunginya? Ada apa lagi?

“I tak boleh cakap on the phone. Kita kena jumpa. Benda ni penting,” ujar Sham bersungguh-sungguh dari talian sebelah sana, cuba meyakinkan.

“Cakap je lah, apa yang penting sangat?” Edza berkira-kira sendiri di dalam hati, adakah ini gurauan semata-mata atau pun memang ada hal yang penting, atau pun Sham berniat buruk?

“Please... Please... I kena jumpa you. Kat taman, sejam dari sekarang, okey. Benda ni penting, kalau tak hidup you akan jadik lagi teruk daripada apa yang ayah you buat dekat you,” Sham terus meletakkan telefon selepas mengeluarkan kata-kata itu. Edza bertambah pelik. Kenapa libatkan ayahnya? Tentang apa?


* * * * *


Sejam kemudian, Edza telah pun terpacak di taman depan rumahnya. Dia tahu benar, taman itu yang dimaksudkan Sham. Ya, di taman itu jugalah Sham melihat aksi pergaduhannya dengan ayah yang tidak serupa ayah itu. Tapi, kelibat Sham tidak terlihat di mana-mana. Edza mula meragui keputusannya untuk datang itu. Dia berjalan mundar-mandir, ke sini dan ke sana.

Tanpa disedari, sesusuk bayang hitam menyelinap di belakangnya. Seketika kemudian lembaga hitam itu terus menekup mulut Edza dengan sehelai kain putih. Dunia Edza terus tunggang-terbalik serentak dengan tekupan itu. Dunia yang tunggang-terbalik akibat haruman yang mencucuk hidung itu seketika kemudian terus menjadi hitam.

Dari jauh, Sham menyaksikan babak penculikan itu. Dia melihat saja tubuh kaku Edza dibawa masuk ke dalam sebuah van biru, dan dibawa pergi. Tanpa berlengah-lengah lagi, dia terus menghidupkan motornya dan mengejar dengan penuh hati-hati.


* * * * *


“Kat mana aku ni?” soal Edza entah kepada siapa selepas dia membuka matanya perlahan-lahan. Kepalanya masih pusing akibat dari klorofom tadi. Dia memerhatikan sekeliling. Bilik kecil yang hanya terdapat satu tilam lusuh dan kipas angin itu dirasakan amat merimaskan. Dari jauh dia terdengar ada orang lain sedang berbual, “Dia dah jaga.”

“Tinggalkan kitorang,” jawab lagi satu suara yang Edza rasa seperti dikenali. Seketika kemudian, pintu bilik itu terbuka. Amir melangkah masuk, “Hai Edza!” ujarnya bersahaja. Edza menarik nafas lega sebaik sahaja dia ternampak wajah Amir, “Apa kita buat kat sini? Kat mana tempat ni?”

Amir kelihatan lebih garang daripada biasa, “Sebelum tu aku nak tanya kau something. Kau kenal Akmal Mustapha?” tanyanya dengan bengis. Edza bingung melihat perubahan Amir. Dia menggeleng-geleng mendengar nama itu. Asing baginya. Sudahlah kepalanya masih terasa berat.

Tiba-tiba Amir ketawa sendirian, “Tentulah kau tak ingat kan. Bodohnya aku pergi tanya. Itu salah satu daripada lelaki-lelaki yang kau mainkan, bodoh. Yang konon-kononnya kau beri cinta. Sampai dia tinggalkan keluarga, habiskan harta, semua untuk kau, kau tahu tak?”

“Itu dulu la Amir. You pun tahu perangai I dulu. Sekarang I dah berubah.”

“Tak guna kau berubah sekarang. Kau tahu tak siapa isteri yang dia tinggalkan tu?” soal Amir lagi sambil menujah-nujah kepala Edza. Tanpa menunggu jawapan, dia terus menyambung, “Isteri dia kakak aku! Kakak aku yang dah pun meninggal, bunuh diri. Semua sebab kau, kau tahu tak.” Amir menjerit-jerit seperti orang gila. Api dendam membara dalam anak matanya. Tak semena-mena dia menampar Edza.

“Kau memang suka kan, tukar-tukar lelaki. Nah! Sekarang kau duduk kat sini, kau boleh tukar laki tiap-tiap malam,” Edza yang masih terkejut dengan tamparan itu hanya tersedu-sedu mengalirkan air mata. Dia kurang tangkap maksud Amir itu dan lebih selesa menunduk memandang lantai, memikirkan bagaimana orang yang paling dia sayang boleh jadi begitu. Amir tidak puas hati dengan kelakuan Edza yang seperti tidak mendengar, “Kau dengar tak apa aku cakap ni, perempuan? Ah Kuat tu nak bayar 2000 untuk kau. Tapi sebelum aku bagi kau kat dia, baik aku ‘rasa’ dulu kan? Dia pun tak kesah!”

Edza mengerutkan keningnya, ‘rasa’? Cemas mula muncul dalam dirinya. Semua kenangan hitam yang ditinggalkan ayahnya kini datang semula. Dia menutup mata cuba menghilangkan semuanya. Tiba-tiba dia terdengar bunyi benda dipukul, dan ada orang mengaduh kesakitan, sebelum bunyi seperti ada benda yang terjatuh.

Edza cepat-cepat membuka mata matanya. Amir telah pun jatuh terjelepuk di atas lantai. Sham berdiri tidak berapa jauh dari situ sambil memegang sebatang kayu, “Jom Edza. Kita kena lari sebelum yang lain datang,” katanya. Edza hanya mengangguk menurut. Entah dari mana datang kekuatan baru baginya.

Sambil mereka terhendap-hendap cuba melarikan diri, Edza bertanya, “Camne you tau I ada kat sini?”

“I terdengar Amir macam cakap dengan anak kawan-kawan dia hari tu pasal nak culik you. Tu yang I kata ada benda nak cakap dengan you. Pastu tadi I sampai-sampai je kat taman, I nampak diorang angkat you masuk dalam van. I ikut je lah diorang.”

Tak lama selepas itu, mereka tiba di tempat Sham menyorokkan motornya. Motor itu terus dihidupkan, dan sebaik sahaja mereka bergerak meninggalkan kawasan itu, ada suara-suara yang menjerit dari belakang. Edza dan Sham tidak berani menoleh ke belakang. Mereka hanya mahu cepat-cepat berlalu pergi.

Dalam perjalanan pulang,
“Sham... thanks. I tak tau apa I nak buat kalau tak ada you.”

“Tak apa. I dah agak dah Amir tu sure ada hidden agenda. Mula-mula bergaduh ngan you, lepas tu tiba-tiba nak baik-baik pulak.”

Saat itu, Edza baru sedar yang cinta yang sekian lama dicarinya itu, rupanya ada di depan mata. Dia sahaja yang tidak sedar. Dengan itu, dia terus memeluk pinggang Sham dengan lebih rapat.
Cerpen sebelumnya:
Diari Alia
Cerpen selanjutnya:
apa guna ada member kan?

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.5
2 Penilai

Info penulis

Ungku Laila Hanna Binti Ungku Mohsin

im your best kept secret and your biggest mistake
valium | Jadikan valium rakan anda | Hantar Mesej kepada valium

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya valium
Sudut Orang Ketiga | 3617 bacaan
Wahyu | 2267 bacaan
Kata Penjual Susu | 2586 bacaan
The Ragged Doll | 3473 bacaan
M01S05 - Tanah Hanyut | 4209 bacaan
Dari Langit | 2429 bacaan
Kepada Arman | 2594 bacaan
Bisu | 2955 bacaan
Terbang | 2573 bacaan
Dialog Tolak Tambah Edisi Musik Ketuhanan | 3108 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

7 Komen dalam karya Pencuri Hati
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik