Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

A day of broken promises

Cerpen sebelumnya:
Universimati
Cerpen selanjutnya:
Menipu adalah Satu Benda yang Manis

sepi. aku pandang. lapang. jeans skinny biru lusuh. baju 3 1/4 merah, lengan hitam. topi hitam. kau senyum. aku tengok. masih lagi senyum. nampaknya kau perlukan besi-besi pengikat gigi. aku masih tengok lagi. kali ini kau dah berhenti senyum. barangkali tiada balas senyum dari aku. tapi aku masih lagi pandang.aku diam. sunyi. tiada kesesakan seperti selalu. dingin. sejuk ke tulang hitam. aku tersentak. guruh dan kilat sama berlumba. aku pandang. kau hilang. aku tunggu. masih terpacak kaku. hujan makin lebat. pedulikan. aku masih lagi menunggu. macam hari-hari lalu.

 \"dalam hujan aku menangis, biar tak terlihat hiba menitis\"-CC

 

 

januari 28, 2013

jam 1330

 

 

 

Cerpen sebelumnya:
Universimati
Cerpen selanjutnya:
Menipu adalah Satu Benda yang Manis

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
1 Penilai

Info penulis

monSter L

rabun. belasan. kurang ketinggian. menulis tika galau. melukis bila dibebani tekanan. makanan terapi paling ideal saat marah. 
rebelionz | Jadikan rebelionz rakan anda | Hantar Mesej kepada rebelionz

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU


komen dari Facebook

2 Komen dalam karya A day of broken promises
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik