Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

Report Card Universiti Ramadhan

Cerpen sebelumnya:
INI KELUARGA KAMI
Cerpen selanjutnya:
Hey,you! Jangan Sentuh Aku! (Part 2)

 

'Weh, nama kau tu!" tiba-tiba sikunya ditolak.

"Ha??"Hilang rasa mengantuknya akibat menunggu lama. Kemudian dia mendengar kuat suara memanggil namanya dari hadapan. Entah ke berapa kali. Gelagapan dia bangun dan tergesa berjalan ke hadapan dewan. 

  "CGPA awak yang tahun lepas awak bawa ke tahun ini? Bila baru boleh naik tahun ni? Dari dahulu sampai sekarang, sama.. sahaja! Umur awak berapa?" tanpa mukaddimah dia disergah begitu. Kesedaran dari tidur yang tadi hanya lima puluh-lima puluh melonjak ke seratus dua puluh  peratus.

  "Dd..dua puluh tahun"dia menjawab juga tergagap-gagap. "21 tahun, bukan??"

  "Ya.. dua puluh satu tahun" dia membenarkan. Lupa pula, baru dua bulan lepas dia menyambut ulang tahun kelahiran. Lupa dirinya sudah tua.
"Awak akil baligh umur berapa?"

"Er.." malu dia tiba-tiba dengan soalan sensitif itu. Sekejap, ada kaitankah dengan situasi sekarang?

"Umur berapa? Yang awak garu kepala tu, kenapa?Takkan tak ingat?" suara itu terus naik frekuensinya, terangkat bahunya lantaran terkejut.

"13 tahun!" terlepas jawapannya kerana disentak.

"Dalam 9 tahun, hanya ini pencapaian yang awak boleh beri?!" buku di tangan dibelek kasar. Dia terkebl-kebil menanggapi pencapaiannya yang tidak sukar diterka daripada reaksi manusia di hadapannya.

"Kalau beginilah pencapaian awak, awak ini sama sahaja dengan kanak-kanak sekolah tadika. itu, awak lihat sana."

Dia melihat sekumpulan kanak-kanak yang kelihatan ria, dengan sampul duit raya berkejaran di dataran berhampiran.

  "Jangan harap awak nak dapat sijil kemenangan. Awak tak boleh grad tahun ini. Ini borang ulang semula pengajian. Dan ambil ni, hanya sijil penyertaan. Juga ini, ambil surat amaran dan peringatan. Beri pada penjaga kamu."

  "Er, tak bolehkah, tuan bertimbang rasa sedikit?" dia teragak-agak menutur ayat rayuannya itu. Mencuba nasib.

"Bagaimana?"lelaki itu bertanya "Universiti ini hanya beri sijil kelulusan untuk mereka yang layak sahaja. kamu rasa dengan laporan pencapaian yang seperti ini, kamu layakkah?"


"Lihat ini, bacaan Al-Qur'an. hanya sampai juzuk 17? Kamu ni membaca atau mengeja?" Suara itu menengking lagi.

'Eh, kira baik apa tu. sahabat aku yang lain lagi teruk, kut'
 dia membela diri, pastinya di dalam hati sahajalah.


 "Dan ini, surah-surah hafalan pun kamu malas mengulangkaji? Juzuk 30 pun tak lepas? Nah, lihat ini, surah Al-Insan yang 31 ayat itu pun, kamu tak lepas?  Sepatutnya jika hafaz satu hari satu ayat, sebulan pasti boleh habis!"

"Mari saya sentuh akhlak. Lihat kembali apa yang kamu buat"

Kemudian satu video dimainkan di skrin laptop di hdapan mereka. mujur saja tidak ditayangkan di layar besar dewan itu.

"Apsal tolak-tolak ni? Tak nampak ke orang lain berbaris dari tadi? Mata letak mana, mata?"

"Ss.. sorry, saya nak ambil duit baki saja"

"Hesy!" tanpa meminta maaf, dan memberi maaf dia menjeling dan berlalu.

"Siapa yang pancitkan tayar motor aku ni?? Ada juga yang kena bakar ni!" ditengah-tengah dataran itu dia melaung sendiri. Tayar belakang motor disepak. Tiba-tiba ada kucing menggesel di kakinya

"Ah,kau ni apahal?" Kucing yang tidak bersalah itu disepaknya. Skrin gelap.

Dia menepuk dahi. Dia ingat lagi, peristiwa di bazar, petang Ramadan yang entah ke berapa itu memang menguji kesabaran.Paginya terlepas sahur, sepanjang hari banyak kerja perlu diselesaikan. Dan motornya pula memiih untuk pancit pada masa yang sama. Tapi, bab sepak kucing itu, dia terlupa betul.
"Ah, saya malas benar lihat yang lain-lain, sedekah,, ilmu, solat.."

"Sebentar, solat.." Selakan laporan itu terhenti. Ah, apa pula komennya kali ini?

"Solat terawikh.. lapan rakaat pun ada hari -hari yang kamu ponteng tanpa alasan syarie. Apa ni?"

"Solat dua puluh rakaat satu hari pun tak pernah? Kamu mengaku pula kamu seorang daie?"

"Saya ada masalah kaki kejang,tuan"

"Kaki kejang, ya. Tapi saya dengar kamu pusing sehingga berjam-jam di Jalan TAR. Mall, tak cukup dengan itu, kamu boleh lagi tawaf Nilai 3 lagi. Masa itu, penyakit kejang kamu tak menyerang pula, ya?"

Dia menunduk malu.

"Saya boleh terima lagi jika kamu berbelanja, tetapi, tak lupa bersedekah. Tapi, kamu ini rupanya kedekut betul, ya?Sedekah yang paling utama adalah sedekah pada bulan Ramadhan, tak pernah dengar kah hadis ini?"

"Pernah.."dia menjawab perlahan, hampir saja tidak kedengaran.

"Dan lihat ini pula"

 Satu tayangan diputarkan. Satu suasana di dewan solat masjid terpampang. Eh, lihat itu, dia kenal benar gerangan yang memasuki masjid dengan beg sandang besar di belakang.

"Itu saya!"

"Ya, memang kamu datang iktikaf, tapi kamu lihat apa yang orang lain buat, dan apa yang kamu buat"

Dia mulanya duduk, membentang bedding mat. Memerhatikan sekeliling. Tiba-tiba dia meraba poketnya. Ah! Samsungnya itu dibelek. Sampai ke sudah satu demi satu laman sosialnya diupdate, komen dan like. Sehingga dia menguap, dan berbaring. Dia hanya terjaga apabila dikejutkan untuk bersahur!

"Tapi sudah ada niat itu, pahala pun dapat. Lagi pula tugasan dari pensyarah banyak betul perlu disiapkan. Saya rasa letih sangat"

"Itu hanya alasan, dan kamu sudah lupa, hal sebegini juga kamu lakukan pada Ramadan sesi lepas. Kalau 10 malam terakhir pun malas nak bangun, manusia ni merupakan manusia yang tak suka nak berubah jadi baik. Seorang manusia yang terlalu mudah memberi alasan. Orang semacam ini, datangkanlah motivator tersohor, insentif yg berbilion sekalipun, dia takkan berubah. Sebab terlalu mudah memberi alasan untuk berubah."

Rasa seperti mahu menangis sahaja. Tapi semua sudah lepas, dengar sajalah.
"Ini yang paling memalukan, berat badan kamu bertambah? Allah..malu! Saya yang baca pun malu!"

"Cuba kamu lihat sana.Kamu fikir umur dia berapa tahun?"

Kanak-kanak berjilbab putih bersih dengan mata bundar jernih yang sedang duduk tidak jauh dari mereka menjadi perhatian.

"Sepuluh, ke, sebelas" rambang dia meneka. Kalau teka betul pun bukan dapat hadiah.
"Salah! Sembilan tahun"   Kan? Jawab pun salah.
"Kamu cuba lihat buku laporan dia. Ini dia"

Hennah bt Ayyas Arbaq. Country: Palestin.
Dia menyelak santai. Tak berminat. Namun muka hadapan itu sudah ada cop. 

Graduated from University Ramadhan.

CGPA: 3.87
Grad: First class.

Apa??

Al Qura'an. Finish two times.
Hafazan: 2 juzuk done. 3 juzuk repeated.
Solat: Terawih 29 days. Qiam. Rawatib. Dhuha. 
Akhlak: Excellent
Ilm: Tafseer fi zillal, part 29. Done.

"Jika dia dapat score dalam urusan sedekah, pasti dia peroleh 4 flat. Untuk anak yatim sepertinya, saya rasa sudah cukup membanggakan bila dia bersedekah sehari seringgit."
Ya. Tak mahu dengar. 
Dia mahu berlalu dan tidak mahu memandang sesiapa. Namun dia ditahan.

"Mari, saya beri free advice"

Oh? Tak cukup lagikah?

"Kamu tahu kenapa kita mengejar amalan. Saya bukan mahu melihat seberapa banyak amalan kamu, bukan mahu menilai kuantiti. Tapi kamu mesti ingat, di dalam bulan Ramadan yang penuh rahmat dan tanpa syaitan ni kita berlawan satu lawan satu dengan nafsu. Amalan itu tidak lain tidak bukan untuk meningkatkan ketaqwaan kita. Ingat ini ya, tanpa taqwa, seorang muslim itu hanya dikenal sekadar tulisan M.U.S.L.I.M." begitu lelaki itu mengeja satu persatu huruf tersebut.

"Tapi dengan taqwa ia perkataan MUSLIM itu menjadi hidup, dan kamu juga hidup di mata Allah, dari situlah kamu dinilai oleh Allah" begitu ayat terakhir yang didengarnya.  

 

Cerpen sebelumnya:
INI KELUARGA KAMI
Cerpen selanjutnya:
Hey,you! Jangan Sentuh Aku! (Part 2)

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
1 Penilai

Info penulis

ZAR

tukar pena kepada kekunci hitam. lalu termasuklah ke kotak maya bergelar kapasitor
keroppi | Jadikan keroppi rakan anda | Hantar Mesej kepada keroppi

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya keroppi
Tulisan Buat Kamu.. | 3138 bacaan
Tengok IC sekejap? | 3299 bacaan
Kembali ke langit. | 2198 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

2 Komen dalam karya Report Card Universiti Ramadhan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik