Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

imaginari, 20/02/2014

Cerpen sebelumnya:
Dia: Di Tepi Lif
Cerpen selanjutnya:
Min patah hati.

Tangan aku mencatat cepat-cepat idea Professor Green, professor omputeh daripada salah sebuah universiti di UK, yang sedang membuat presentation tentang co-collaborative research. Dia pulak duduk di sebelah aku, menguap, mengeluh dan menggoyang-goyang kaki. Bosan agaknya.

Kali ini dia tak bersinglet hijau lumut dan berskinny jeans luntur. Kali ini dia berkemeja hitam dengan belang nipis muat-muat badan, dan berseluar slack slim fit. Kasut biasalah, kasut Adidas stripe hitam, design lama. Rambutnya kemas, tapi kemas tak skema. Dia duduk di sebelah aku, sesekali menguap, dan akhirnya dia sandarkan kepalanya kat bahu aku.

Aku senyum sendiri, tapi aku cuba untuk tak layan dia, sebab dia tak real.

"Tak bosan ke?"

Aku cuma mampu geleng sikit, konon-konon stretching otot leher. Kang kalau geleng betul-betul kang ada yang ingat aku tak setuju dengan hujah Professor ke, aku gila ke. Aku cuba tahan nguap. Tangan aku pula gatal menulis huruf hiragana yang aku hafal dari presentation Professor Yamaguchi dari Jepun, semalam. Nampak sangat dah tak fokus pada Professor Green. 

A-ri-ga-to-go-za-i-ma-su.

Dia masih bersandar kat bahu aku, sesekali cuba tarik perhatian aku. Dia bermain-main dengan hujung lengan baju kurung hijau aku yang aku angkat sampai ke siku. Di sebelah kanan aku pula, Kak Azy yang sedang membelek-belek gambar baju wedding di Instagram. Sedang mencari idea design gaun untuk pertunangan dia yang bakal berlangsung bulan sembilan nanti.

"Can I be excused, pleaaaaase..." Katanya sedikit merengek, manjanya mengalahkan budak kecil.

Aku cuba untuk geleng lagi. Aku sangat teringin untuk bercakap dengan dia kali ini, sebab aku pun bosan sebenarnya, tapi nanti orang ingat aku gila. Sebab dia tak real. Tangan aku pantas menulis kat notebook aku, no, keep me company!

"Please?" Dia rehatkan dagu dia di atas bahu aku kini, hembus nafasnya disambut leher aku. Geli sebenarnya. Aku cuba untuk tak senyum.

Okay, but be back cepat tau. Aku tahu dia nak merokok sebentar. Real ke tak real, aku tahu dia nak merokok sebentar. 

Dan dia cepat-cepat menuju ke pintu dewan konvensyen. Aku harap dia kembali cepat, sebab dia dah lama tak muncul dalam konsenus aku yang tak berapa betul ni, dan aku rindu sangat kat dia. 

Cerpen sebelumnya:
Dia: Di Tepi Lif
Cerpen selanjutnya:
Min patah hati.

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
Penilai

Info penulis

Steff Cempaka

Im strangely attracted to old school, fried chicken, seahorses, ukuleles, and dates.
Effy_Lndg | Jadikan Effy_Lndg rakan anda | Hantar Mesej kepada Effy_Lndg

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Effy_Lndg
imaginari; 18/05/2014 | 1951 bacaan
imaginari; 24/4/2014 | 2029 bacaan
imaginari, 03/04/2014 | 1992 bacaan
Rumah Berhias Bunga Di Pinggiran Bandar | 2319 bacaan
MH370 | 10303 bacaan
Venus: Gadis Ke-Lima Dicintai Marikh | 8946 bacaan
imaginari, 06/12/2013 | 8941 bacaan
Lima Sebelum Moira. | 8741 bacaan
Coffee | 11354 bacaan
'Tanya Sama Hati', Day One | 4766 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

0 Komen dalam karya imaginari, 20/02/2014
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik