Cinta Satu Malam

  • 0
  • gelap
  • 6 years ago
  • 3,007
  • FREE

 

"Abang, terima kasih sebab layan saya sebaik baiknya. Sudah ramai lelaki yang saya jumpa, hanya abang yang mengingatkan saya tentang akhirat."

Kashah hanya tersenyum. Jemarinya masih membelai rambut kekasihnya. Dia merenung tepat ke mata Tisya seraya berkata, "Tak mengapa sayang, setiap manusia tidak dapat lari dari membuat dosa. Tiada yang sempurna. Harus diingat, apa pun jalan yang kamu pilih, pintu taubat tak pernah tertutup."

Malam likat dan pekat itu terus berlalu. Dingin embun kian menggigit. Kashah memerhatikan jam ditangannya, kemudian dia merenung wajah Tisya. Segaris senyum, kemudian berkata, "Abang harus pergi, masa pun dah habis. Jangan lupa kembali ke jalan yang benar, jangan ambil masa yang terlalu lama."

"Abang pun jangan selalu bazirkan wang. Sedekah lebih afdal." Ringkas kata kata Tisya membalas ungkapan Kashah. Kashah hanya tersenyum sambil melangkah pergi.

**********

"Macam mana? Ok ka? Gua sudah cakap ini barang mesti kasi servis baik punya. Kalau lu ambil mesti tarak lugi punya."

"Boleh laa, lenkali kasi yang macam ini juga."

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Cinta

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • Tiada komen lagi.

Cerpen-cerpen lain nukilan gelap

Read all stories by gelap