Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Cinta Satu Malam

Cerpen sebelumnya:
Min patah hati.
Cerpen selanjutnya:
Sebuah buku, sekeping hati

"Abang, terima kasih sebab layan saya sebaik baiknya. Sudah ramai lelaki yang saya jumpa, hanya abang yang mengingatkan saya tentang akhirat."

Kashah hanya tersenyum. Jemarinya masih membelai rambut kekasihnya. Dia merenung tepat ke mata Tisya seraya berkata, "Tak mengapa sayang, setiap manusia tidak dapat lari dari membuat dosa. Tiada yang sempurna. Harus diingat, apa pun jalan yang kamu pilih, pintu taubat tak pernah tertutup."

Malam likat dan pekat itu terus berlalu. Dingin embun kian menggigit. Kashah memerhatikan jam ditangannya, kemudian dia merenung wajah Tisya. Segaris senyum, kemudian berkata, "Abang harus pergi, masa pun dah habis. Jangan lupa kembali ke jalan yang benar, jangan ambil masa yang terlalu lama."

"Abang pun jangan selalu bazirkan wang. Sedekah lebih afdal." Ringkas kata kata Tisya membalas ungkapan Kashah. Kashah hanya tersenyum sambil melangkah pergi.

**********

"Macam mana? Ok ka? Gua sudah cakap ini barang mesti kasi servis baik punya. Kalau lu ambil mesti tarak lugi punya."

"Boleh laa, lenkali kasi yang macam ini juga."

Cerpen sebelumnya:
Min patah hati.
Cerpen selanjutnya:
Sebuah buku, sekeping hati

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
Penilai

Info penulis

gelap

diam itu lebih baik...
gelap | Jadikan gelap rakan anda | Hantar Mesej kepada gelap

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya gelap
Perempuan Bersayap Hitam | 26784 bacaan
Hikayat Arjuna & Dara | 3072 bacaan
Cinta Dunia Akhirat | 2830 bacaan
Dendam Cinta Mamat | 4361 bacaan
Bilik | 2556 bacaan
Hati Untuk Disedekah | 3015 bacaan
Peti Simpanan Suara | 3479 bacaan
Diari Mentari Jingga | 2060 bacaan
sekadar cetusan | 2633 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

0 Komen dalam karya Cinta Satu Malam
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik