Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Satu nyamuk dalam kelambu

Cerpen sebelumnya:
Wanita Serba Putih
Cerpen selanjutnya:
Tragedi Luvia

Kalau kau dengar bunyi seseorang mengerang 'Panas..Panas' ketahuilah bahawa itu bukan suara entiti halus yang terperangkap dalam tubuh manusia lalu dihalau oleh bomoh.

 Bukan.

Cuaca ini panas menyengat. Kadang-kadang aku sendiri berhalusinasi akan Banjaran Rocky ketika berjalan pulang dari pejabat menuju ke stesen Putra.

 ' Bos! Kopi ais satu!' aku cuma melaung dari tempat duduk. Kegemaran akan kopi juga tidak membantu dalam cuaca begini. Sudahlah hangat, ditambah pula dengan minuman yang jatuh dalam kategori 'panas'.

 Mujur aku sendiri. Mengepakkan kedua belah lengan untuk membiarkan angin terus celus di celah ketiak dengan senggang, hanya menganggu hidung sendiri, bukan teman yang ada di sisi. Sedang aku biarkan angin mencecah wajah (sekaligus merempuh batang hidungku yang tidak berciri aerodinamik), pandangan aku jatuh pada seorang gadis bertudung merah. Aliran darah tiba-tiba berkumpul lalu menuju ke satu tempat. Sebagai seorang lelaki, dengan pantas aku mula terbayang imej yang bukan-bukan.

 Gadis bertudung merah sedang leka berdiri di kaunter di sebelah rakannya, seorang gadis berkaca mata. Entah, aku tidak peduli akan rakannya. Gadis bertudung merah itu yang penting.

 Ah, kopi ais aku belum tiba. Kacau.

 ' Bos! Ini duit!', buru-buru aku tinggalkan duit di atas meja. Untuk kali pertama dalam jangkamasa yang cukup lama, aku bertemu dengan satu nyamuk dalam kelambu.

 Jauh aku kejar gadis bertudung merah yang menganggu aku. Macam dalam filem tetapi aku sudah tidak sanggup lagi membiarkan peluang lepas begitu sahaja.

 Satu nyamuk dalam kelambu. Selamat mengganggu hidupku.

Cerpen sebelumnya:
Wanita Serba Putih
Cerpen selanjutnya:
Tragedi Luvia

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
2 Penilai

Info penulis

Siti Aishah Abdul Aziz

the one who loses her rose-tinted glasses, with the tendency to borrow others thinking caps. 
uculer | Jadikan uculer rakan anda | Hantar Mesej kepada uculer

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya uculer
Janji | 32613 bacaan
Ukur | 2646 bacaan
'Weih, tak mau lunch ke?' | 2410 bacaan
Nama | 2501 bacaan
Sebuah buku, sekeping hati | 2677 bacaan
Dia: Di Tepi Lif | 2507 bacaan
Battered | 1117 bacaan
Periuk Belanga | 2850 bacaan
Hati | 480 bacaan
\\\\\\\\\\\\\\\'Hai!\\\\\\\\\\\\\\\' Sahaja | 2432 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

2 Komen dalam karya Satu nyamuk dalam kelambu
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik