Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Perempuan Bersayap Hitam

Cerpen sebelumnya:
Cermin
Cerpen selanjutnya:
Finola & Matteo (Pertemuan di Pesta Malam Zamboni)

"aku tidak mengharapkan apa apa ketika aku mencintaimu. yang aku tahu, perasaan ini benar benar wujud dan hati aku tidak pernah berbohong kepada aku."

"lalu kau ingin katakan bahawa cintamu terhadap aku benar benar ikhlas. begitu?" balas Julie seperti sedikit menyindir.

aku terus menatap matanya. tidak berkelip. nafas kuhirup perlahan, cuba menahan gelora perasaan sambil menyusun kata.

"benar, aku tidak mengharapkan apa apa ketika aku menyintaimu. namun, harapan itu muncul setelah kau memberikan janji dan keyakinan kepadaku bahawa kau akan menemaniku walau apa jua yang berlaku.

aku tidak pernah memberikan kepercayaanku terhadap mana mana perempuan sebanyak ini. malah, tidak pernah ada sekelumit syak wasangka pun bersarang dalam benakku bahawa kau akan menipu aku." suaraku seakan semakin deras, menahan amarah. mungkin juga ada sedikit nada kecewa bercampur sedih. kali ini aku mengetap bibir, menunggu jawapan dari dia.

"ia, memang benar aku ada lelaki lain. malah aku menyayanginya tanpa sengaja..."

belum sempat Julie menghabiskan kata katanya, aku terus mencelah,

"tanpa sengaja? bertepuk sebelah tangan tidak akan berbunyi. kau sendiri yang melayan jantan tu. malah aku yakin kau yang memberikannya peluang untuk terus mendekatimu.

satu persoalan aku, mana kurang aku? apa yang aku buat sehingga kau melayan aku sebegini rupa? tidak pernah dalam sehari aku biarkan kau sepi tanpa panggilan atau pun mesej dari aku. malah aku sendiri lupa entah berapa kali aku melakukan semua tu dalam sehari."

kali ini aku tundukkan pandanganku. tersangat kecewa sehinggakan aku tidak sanggup lagi memandang wajahnya itu.

kiranya itu jawapan darinya, aku rasa sudah jelas ke mana halanya tujuan cinta aku. andai dulu seluas samudera rasa percayaku terhadapnya, kali ini mungkin sudah kontang ibarat dataran gurun yang tandus.

"andai itu jawapanmu, tahulah aku sebesar mana hati perempuan. tahulah aku seteguh mana hati perempuan terhadap cintanya, malah terhadap dirinya sendiri.

sekarang kau bebas dengan keputusanmu, cuma satu ingin aku sampaikan. sekalipun sejuta perempuan di depanku sekarang ini, aku tetap tahu siapa cinta aku dan tidak ada sesiapa pun yang mampu mengubah perasaan aku terhadap perempuanku. sekali aku katakan cinta, sampai mati aku pegang kataku."

perempuan
ada apa dengannya
seraut wajah seperti secangkir racun
diteguk mati disentuh menjadi bisa
kata katanya bagaikan panahan busur
tertancap di setiap rongga hati
mengalir darah cinta sehingga kering
laki laki mati di ribaannya
tika lafaz bertukar menjadi nisan.

-gelap-
4.05 pagi
Sabtu
19/12/2015

Cerpen sebelumnya:
Cermin
Cerpen selanjutnya:
Finola & Matteo (Pertemuan di Pesta Malam Zamboni)

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
2 Penilai

Info penulis

gelap

diam itu lebih baik...
gelap | Jadikan gelap rakan anda | Hantar Mesej kepada gelap

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya gelap
Cinta Satu Malam | 1950 bacaan
Hikayat Arjuna & Dara | 2713 bacaan
Cinta Dunia Akhirat | 2477 bacaan
Dendam Cinta Mamat | 3914 bacaan
Bilik | 2232 bacaan
Hati Untuk Disedekah | 2657 bacaan
Peti Simpanan Suara | 3113 bacaan
Diari Mentari Jingga | 1718 bacaan
sekadar cetusan | 2336 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

2 Komen dalam karya Perempuan Bersayap Hitam
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor


Kapasitor Bookstore

Red Rabbit

Long before he was President or head of the CIA, before he fought terrorist attacks ...
Price: RM 8.00


Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik