Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Fantasi

salah aku

Cerpen sebelumnya:
Hantu Tong Sampah
Cerpen selanjutnya:
Mee Chelong

Gembiranya dia bermain-main di gigi air. Kadang-kadang berlari-lari anak apabila dikejar ombak.
Walaupun keseorangan, dia begitu seronok melayan karenah ombak dan pantai. Satu tempat yang menjadi kegemarannya sejak dulu. Jika ada kelapangan pasti aku diajaknya berkunjung ke sini. Kerana dia juga lah hampir semua pantai di daerah ini aku jelajahi.

Aku??? masih lagi bungkam di sini. Sejak tadi bertenggek di atas batu ini. Tidak sanggup untuk mengganggunya menikmati keindahan alam semula jadi yang tiada tandingannya. Namun semua ini tidak mampu memadamkan perasaan bersalah aku terhadap dia. Desirangan ombak yang sejak tadi memukul pantai juga tidak meninggalkan apa-apa kesan. Perlukah aku berterus terang??

Seumur hidup aku
Ini yang pertama
Pintu hatiku diketuk
Oleh dua wanita
Punyai ciri selama ini ku cari
Berbeza wajah ayunya tetap asli


"Ayuni?? Ayuni buat apa kat sini?" Pertemuan yang tidak disangka-sangka antara aku dengan Ayuni sebulan yang lalu telah menggoyahkan pendirian aku terhadap cinta yang selama ini aku bajai dengan kasih sayang dan kesetiaan. Ayuni, seorang wanita yang aku kagumi sejak di alam persekolahan lagi. Tetapi perkenalan yang agak singkat antara aku dan dia membuatkan aku tak berkesempatan mengenali Ayuni dengan lebih rapat lagi. Dia terpaksa mengikut kedua ibu bapanya keluar negara kerana melanjutkan pelajaran.

Kalau ku pilih di sini
Apa kata di
sana
Kalau ku pilih di
sana
Di sini akan terluka
Perlukah aku pilih keduanya
Bahagi kasih adil-adilnya


Perasaan bersalahku membuak-buak.

Kematangan dan tutur kata Ayuni benar-benar membuatkan naluri kelelakian ku tidak tentu arah. Dan kerana itu jugak lah aku tidak berterus terang tentang statusku kepada Ayuni. Yang pastinya sehingga kini kami masih berhubung. Setakat ini, aku sudah menerima tiga keping kad daripadanya. Ternyata aku tidak bertepuk sebelah tangan.

Tamakkah aku??

Sungguh ku merasa resah
Untuk menilai sesuatu yang indah
Namunku ada pepatah
Yang aku gubah...


"Kenapa temenung je ni? tak de mood eh??" Sapanya mesra. Aku sekadar menangguk. Tak mampu memikirkan apa yang sepatutnya aku jawab supaya jawapan ku nanti tidak menyakitinya. Entah kenapa, ada-ada je kelakuan nya yang salah di mataku. Kenapa dengan aku?? Pertemuan kami hari itu berlalu begitu sahaja. Setelah menghantarnya, aku terus pulang ke rumah.

Kad-kad yang Ayuni hantar aku bukak. Setiap baris coretannya membawa maksud tersendiri. Aku terperangkap dalam perasaan yang sangat sukar untuk dimengertikan. Bayangan kedua-duanya silih berganti. Aku kah yang bersalah dalam hal ini?? Mengapa ia terjadi dalam hidupku??

Di sana hanyalah menanti
Sampai bila pun ku tak pasti

Dan di sini tetap menunggu
Berada jelas di mataku
Kasih tak luak terhadap aku


YA!!! aku tidak boleh terperangkap dalam perasaan yang aku cipta sendiri. "Hello". Suara Ayuni kedengaran di hujung talian. Ya Allah, kuatkan semangat ku. Akhirnya aku berterus terang jugak. Yang pastinya selepas itu aku tidak mendengar suara Ayuni lagi. Walaupun aku tahu dia masih ada di talian.

Ku terima satu nota
Ringkas tulisannya
Dia sedia undur diri
Dan memaafkanku
Katanya anggap ini satu mimpi

Yang datang sekadar...
Untuk menguji...


maafkan aku wahai kekasih

Tongue out tamatTongue out

 

Cerpen sebelumnya:
Hantu Tong Sampah
Cerpen selanjutnya:
Mee Chelong

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
2 Penilai

Info penulis

eira eixora

siapa tahu, khayalan itu mampu menjadi bait-bait kata yang indah..
eira | Jadikan eira rakan anda | Hantar Mesej kepada eira

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya eira
Kisah seorang Adha | 2159 bacaan
pengorbananku........., walau ini bkn yg ku pinta, tp ku bahagia | 4149 bacaan
Bukan milikku | 1718 bacaan
Insaf | 3195 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

9 Komen dalam karya salah aku
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik