Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Cinta

Cerpen sebelumnya:
Sekeping otak yang berkapasiti rendah (baca: hensem)
Cerpen selanjutnya:
SYAITAN-SYAITAN BIRU

Cinta

Semalam.. sedang enak aku mehayati puisi
Menhayati pada tiap bait dan rangkapnya
Mencari maksud yang ingin disampaikan
Aku disapa seseorang, memintaku mengarang puisi cinta.
Yang terlalu liat untuk aku bicara, bagai ada akar yang mebelit tubuh

Cinta…

Cinta adalah satu rasa yang terlalu indah
Tiada lagi perasaan yang lebih indah dari cinta
Setiap orang akan sanggup berkorban untuk cinta
Sebagaimana seorang ibu menjagai anaknya sehingga ke hujung nyawa
Walau dalam apa keadaan pun anak itu, ibu tak pernah sanggup untuk lupa
Tak pernah putus asa, walau terpaksa menjual muka,
Dan kadangkala anak semakin leka, dan hati ibu terus terseksa
Dan anak terus terlupa, akan sayang, kasih dan cintanya ibu kepada dia..
Namun ibu tak penah lupa akan saat indahnye menunggu kelahiran si anak

Cinta… adalah satu rasa yang terlalu asyik
Tiada lagi rasa yang lebih asyik dari cinta
Setiap orang akan terleka dalam cinta
Sebagaimana pasangan pasangan kekasih, yang terus hanyut dan terleka
Sehinga seribu janji ditabur, seribu harapan di pohon, agar dapat bersama ke akhir hayat
Lalu dua jiwa menjadi satu, walau masa sering cemburu. namun mereka terus hanyut
Dalam pelukan cinta. yang kadangkala penyudahnya terlalu pahit.. terlalu kelat untuk ditelan.
Namun mereka tak pernah lupa saat asyik percintaan itu..

Cinta…. adalah kebahagian dan ketenangan
Sebagaimana seoarang wali mencintai tuhannya
Sehingga tiap apa yang di ucap adalah kata kerana tuhan
Sehingga tiap apa yang di geraknya adalah kerana tuhan
Walau sekeping roti makananya, walau sehelai kain lapik tubuhnya
Namun di hati nya tetap tuhan, cintanye yang teragung
Sedang orang lain bermohon bahagia, yang dia mohon untuk berada disisi tuhan
Sedang orang lain ingat akan mati, yang dia ingat hanya tuhan
Sesunguhnya zahir dan batinya hanyalah untuk tuhan
Sehingga tiada senipis kulit bawang nafsu di ruang hatinya,
Kerana telah di isi dengan keangunan cintanya pada tuhan
Dan dia tenang dan bahagia dalam cintanya kepada tuhan.

 

 

 

sebenarnya ini dah lama. tapi saje rasa nak muat kat sini.

dengar komen ahli ahli.. nak edit n tambah.. tapi rasa malas pulak..

silalah mengomen ya..

Cerpen sebelumnya:
Sekeping otak yang berkapasiti rendah (baca: hensem)
Cerpen selanjutnya:
SYAITAN-SYAITAN BIRU

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
4 Penilai

Info penulis

Syed Badrul hisyam Alhaddad

Aku cuba ingin mecari damai di tanah yang tandus gersang cuba ingin mencari tenang di air yang mengalir deras cuba ingin mencari redha.. di api yang marak membakar... cuba ingin mencari kusyuk.. di angin yang bertiup kencang... tapi.... aku umpama terantai kaki dibumi, dan tangan tergari di langit.. Click to join Alhaddads Klik icon untuk join alhaddads
alhaddads | Jadikan alhaddads rakan anda | Hantar Mesej kepada alhaddads

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya alhaddads
Dunia Yang Semakin Lekit | 2102 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

8 Komen dalam karya Cinta
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik