Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Selamat Datang Pelawat
Eh, masih belum mendaftar?
Log masuk jika sudah mendaftar
1 |  2 |  3 |  4 |  5 |  6 |  7 |  8 Next >> 

Ep06 - Warning

Oleh: demityuh | 31-12-2008 | 673 bacaan
Sudah hampir sebulan setengah aku bergelar pelajar sekolah berasrama penuh. Pengalaman hidup berdikari memang berlainan. Pelbagai peraturan dan protokol perlu dipatuhi. Sebarang pelanggaran peraturan atau protokol pasti mengundang akibat buruk samada secara rasmi oleh pihak sekolah atau secara tidak rasmi oleh para senior.Salah satu peraturan yang aku rasa mungkin ada kebaikkannya apabila diamalkan ialah memberi salam. Semua junior wajib memberi salam kepada para senior apabila berselisih dengan mereka. Memang disunatkan ... | Cerita penuh
Genre:

Segalanya Bermula

Oleh: demityuh | 31-12-2008 | 797 bacaan
1987Time tu, kami satu family tengah on the way dari Kedah ke Kuala Lumpur. Family aku memang selalu travel ke KL or straight ke Johor. Kakak dan kedua-dua abang aku duduk belakang and sebab aku paling kecik (hiks) maka aku yang time tu berumur 2 tahun lebih duduk atas riba mak aku kat depan (hiks sekali lagi).Biasanya, aku memang bantai tido dari start pusing kunci kereta sampai la time orang ... | Cerita penuh
Genre:

Musuh atau Kawan? (6)

Oleh: Hairani | 30-12-2008 | 710 bacaan
        Sofi masih lagi tidur didalam bas,kemudian apabila bas mengurangkan kelajuan akibat kesesakan lalu lintas,dia terus bangun dan memandang keluar tingkap "Aku dah sampai ke?", Soalan itu sentiasa terus muncul didalam fikirannya setelah melihat bangunan-bangunan disisi jalan ditambah pula dengan kenderaan disana-sini. Sofi kini telah tiba didestinasi utamanya yang mengambil masa 2 jam dari destinasi asalnya Kampung Sg.Keruh. Sebaik sahaja bas berhenti, semua penumpang turun dengan segera tetapi dia masih duduk buat sementara waktu untuk memberi ... | Cerita penuh
Genre:

Dan Atas Nama Cinta:: Babak 15

Oleh: rObOt | 27-12-2008 | 751 bacaan
                                                                                    BABAK LIMA BELAS     “Eh, dorang dah datanglah!!” getus Elmy tiba-tiba, mengintai dari celah tingkap. Kelam kabut masing-masing bersedia. Di dalam kegelapan bilik tersebut, Elmy sudah berdiri bersama-sama sebiji kek yang sudah dinyalakan dengan dua batang lilin. Kedengaran tapak kaki menghampiri bilik tersebut dari luar. Elfie dan Ome saling berpandangan. Buzen mengangguk perlahan. Masing-masing tersenyum penuh makna.     Connie menarik nafas sebaik tiba di hadapan pintu. Dia mengerling Bai yang tersengih disisi. ... | Cerita penuh
Genre:

Rantai : Dua kali malu!

Oleh: putri_alya | 27-12-2008 | 967 bacaan
Aku memicit-micit tangan dan tengkukku. Terasa penat sekali. Jam sudah menunjukkan pukul 4.45ptg dan aku baru sahaja selesai  menaipkan surat perlantikan pemangku pengarah. Pengarah di jabatanku akan bercuti ke United States selama  2 bulan, lalu ku dikehendaki menaipkan surat perlantikan pemangku  kepada pembantunya bagi memudahkan sebarang keputusan diambil sepanjang ketiadaan beliau. Masih ada 15 minit lagi sebelum pulang. Tak sabar rasanya nak berbaring di atas tilam empuk dan comforter yang amat menyelesakan di rumah setelah seharian berkerja. ... | Cerita penuh
Genre:

Rantai : Kapal Selam dan Bulu Tangkis

Oleh: putri_alya | 26-12-2008 | 1015 bacaan
  Irama lagu With you nyanyian Chris brown bergema kuat di subuh hari hingga mengejutkan aku dari lena yang panjang. Dengan perasaan malas,aku capai telefon lalu menjawab panggilan masuk itu. " Jihah!!!!!!!!..bangunlah! dah subuh.." keras suara itu menyejutkan ku yang masih mamai. "yelah..yelah..."aku membalas malas sambil mematikan panggilan yang membingitkan itu,Wan ni kalau tak menjerit tak boleh ke? Aku membebel. Aku lihat jam di skrin telefon bimbit. 6.15 pagi. Aku bingkas bangun, lalu mencapai tuala mandi dan menghala ... | Cerita penuh
Genre:

Rantai : Buluh Kasap

Oleh: putri_alya | 26-12-2008 | 982 bacaan
  Aku baring  di atas pelantar hadapan rumah di bawah pokok mangga yang rendang . Angin petang bertiup sepoi bahasa sekali. Kana-kanak bekejaran bermain riang tanpa mengenal erti kesedihan. Hati aku berasa nyaman . Di sini, dalam satu daerah perkampungan di pinggir bandar masih lagi ada pohon-pohon hijau yang meghiasi indah desa ini. Masih ada lagi susur sungai untuk anak-anak muda bermain dan bercanda riang di kala hujung minggu. Biarpun berada di satu mukim kecil perkampungan, ... | Cerita penuh
Genre:

Rantai: Prolog

Oleh: putri_alya | 26-12-2008 | 855 bacaan
Fate color the path to meet us in the junctionCoated the days coming with smile, laughing with silly jokesVariant colors to lighten up our daysFrom zero we begin to knowThe do and don't, the pros and consDesire and need combine in same journeyHandle with emotion covered with humorResult, we not the stranger moreI said I love you,Replied, you love me more babyThen we laugh like no sadness might separate usBut do we still forget ... | Cerita penuh
Genre:

4.0 Doa Banyak Banyak

Oleh: safina17 | 23-12-2008 | 821 bacaan
  Ok. Buat apa nak terkezut-kezut plak kan. Buat bodoh sudah. Gatal jer mata aku nih nak jeling menjuling memandang ke wajah itu tadi. Dah berbulan-bulan tak tengok, sekarang plak mengada- ngada nak tengok. Tak payah!! ‘KUAT! KUAT!' Jerit aku dalam hati... Sudahnya pandangan aku beralih ke pelamin dimana Suzie sedang tersenyum manis bersandingan dengan Raja seharinyanya pada hari tu (or raja seumur hidup). Hah! Nak introduce ngan u all, ini la dia, ... | Cerita penuh
Genre:

Zaman Remaja Bermula - 2

Oleh: ahmadfitri | 13-12-2008 | 712 bacaan
SMKTT - Febuari 1999 Sedar atau tidak tahun ini adalah final year aku untuk merakamkan sebuah memori kehidupan remajaku di alam persekolahan yang amat berharga ini ............... selepas ini aku akan pergi meninggalkan semua nikmat ini .... melangkah ke dunia sebenar yang aku sendiri tak tau macam mana untuk harunginya...." Lantaklah semua tu...lambat gi. Yang penting aku kena cari siapa gadis yang ketemui kelmarin " rungut hati kecilku sendirian.  Masa Sering membuat kita ... | Cerita penuh
Genre:

Kampung Halaman (5)

Oleh: Hairani | 07-12-2008 | 707 bacaan
Sudah sebulan berlalu dan kini Sofi sudah sihat seperti biasa.Buat masa ini dia hidup bersama Dukun Megat yang sebenarnya tidak mempunyai tempat tinggal yang tetap.Bila ditanya kepada Dukun Megat kenapa dia hidup seperti ini? Katanya dia tidak mempunyai isteri,anak-anak atau saudara mara lagi, malah tiada wang untuk membeli rumah atau memenuhi kehendak peribadinya,semua rawatan yang diberi kepada orang ramai hanya diupah dengan makanan dan pakaian sahaja.Eh? Kenapa begitu? Kan lebih ... | Cerita penuh
Genre:

Dan Atas Nama Cinta:: Babak 14

Oleh: rObOt | 06-12-2008 | 703 bacaan
BABAK EMPAT BELAS        "Ko marah aku lagi?" soal Bai melihat Connie diam membisu sedari tadi. "Em...marah?" Tanya Connie balik. Langkahnya berjalan meredah lorong yang gelap itu. Muka Bai ditatap pelik. "Yela..pasal petang tadi.." balas Bai cuba menerangkan dengan jelas. "La..takdelah. Kalau marah, takdenya aku nak teman ko ni.." ucap Connie sambil tersenyum. Bai hanya tersengih. Lega sikit hatinya melihat Connie tak menyimpan dendam di dalam hati.       "Cuma..entahlah. Akhir-akhir ni aku ... | Cerita penuh
Genre:

3.0 Senyuman itu Sedekah

Oleh: safina17 | 30-11-2008 | 852 bacaan
‘Cik Hail jangan marah kalau UjibertanyaMengapa Hail belum naik pelaminKu ingin merasa nasi minyak kau pula Lekas-lekaslah kahwinAduhai Uji Rashid kau buat ku tertawaPoket ku ini selalu kekuranganOh... Ini kan pula hendak kasi makanAnak daralah orangHei... Sampai bila ku kan menungguNasi minyak kau ituSampai ku lihat duhai UjiMempunyai anak seribuCik Hail Uji agak jadi bujang terlajakBujang terlajak tak apa lah Cik UjiOh... Asal kan janganOh... Aku menjadiBujang senget sebelahHail kaki ... | Cerita penuh
Genre:

Kisah 9.1 (Tertutup Sudah?)

Oleh: jemmy76 | 28-11-2008 | 1132 bacaan
Kehilangan cinta tanpa kehendak hati sememangnya satu tamparan yang membuatkan      hidupku semakin tidak keruan. Aku sebenarnya sudah letih mencari cinta yang sepertinya tiada kesudahan yang begitu membahagiakan. Apakah ini suratan ditakdirkan yang harus aku hadapi dan terus hadapi pada masa hadapan?             Kalau dulu aku mempunyai teman untuk menghilangkan rasa bosan tetapi setelah teman baik aku berkahwin pada 1 Januari 2005, aku telah kehilangan seorang teman akrab. Tinggallah aku berdua dengan seorang lagi teman serumah yang jarang berada ... | Cerita penuh
Genre:

Hati Ini Milikmu

Oleh: zalieya | 23-11-2008 | 1242 bacaan
PROLOG         Dia mengerti bahawa cinta itu tidak boleh dipaksa. Dia memahami bahawa cinta itu lahir dari sekeping hati yang tulus. Namun dia masih belum mengerti mengapa cinta itu terlalu menyakitkan dan dia sering kalah dalam percaturan mainan cinta itu. Dia menangisi nasib diri, sungguh takkan dia maafkan ‘kepergian’ seorang lelaki itu! Dia fahami dan mengerti kini bahawa dia sudah tidak punya siapa – siapa lagi untuk bermanja dan membelai jiwanya. Dia ... | Cerita penuh
Genre:

Kisah 8.8 (Kisah Terakhir?)

Oleh: jemmy76 | 21-11-2008 | 1068 bacaan
Sengaja aku mengajak U ke Plaza Angsana sebagai destinasi pertemuan kami. Kami menuju ke Restoran Kenny Roger yang agak sesuai dan tidak terlalu padat dengan manusia. Setelah memilih tempat yang agak terpencil dan strategik, sesi perbincangan pun bemula.             “Siapa yang nak mulakan dulu ni? Abang atau awak?”               “Lady first.”             “Oklah kalau gitu biarlah saya yang bercerita dulu. Abang nak tau tak? Rupanya selama ni abah dah berkira-kira nak jodohkan saya dengan anak kawannya. Sebab tu dia tidak ... | Cerita penuh
Genre:

Ep05 - Enjutsteng

Oleh: demityuh | 21-11-2008 | 807 bacaan
***************************************************** “Korang semua ni memang suka cari pasal! Kiterang dah kasik time limit seminggu buat benda simple camni pon korang tak nak buat. Bukan tak boleh, tapi tak nak! “ jeritan Ajai bergema. “Haih, korang ni. Bukannye mintak buat bangunan ke, tanam pokok ke, masak nasik ke. Suruh carik info skit, pastu kutip sain. Tu je. “ sambung Che Lah dengan nada kecewa. Semua pelajar tingkatan 1 Kediaman Tan Sri Jamil Rais yang berkumpul ... | Cerita penuh
Genre:

Kisah 8.7 (Kebuntuan)

Oleh: jemmy76 | 16-11-2008 | 1133 bacaan
Cinta tanpa restu? Bolehkah aku meneruskan percintaan ini? Sedangkan ibu dan akak menyarankan agar aku berundur diri untuk kebaikan bersama. Bermakna aku harus mengorbankan cinta dan perasaan aku untuk kesekian kalinya. Inikah harga nilai percintaan yang harus aku bayar di atas kesilapan-kesilapan yang lalu?             Memang benar cinta memerlukan pengorbanan. Soalnya jalan pengorbanan mana yang harus aku pilih? Sanggupkah aku meneruskan perhubunganku dan seterusnya berkahwin dengan U? Bermakna aku harus mengorbankan perhubungan antara seorang anak dan abahnya. Kalau ... | Cerita penuh
Genre:

segalanya mungkin-part3

Oleh: elyla | 14-11-2008 | 810 bacaan
  Anis sampai ke rumah Eisya tepat pukul 7.00 pagi.Puan Alisa tidak dapat menghangtar Anis ke sekolah kerana dia perlu menghadiri mesyuarat.Anis mahupun Eisya sudah biasa dengan keadaan sebegini,malahan,mereka lebih selasa.Lagipun,Puan Ifti sudah menganggap Anis sebagai anak sendiri dan begitu jugak dengan Puan Alisa.        Tepat 7.30 pagi..mereka sampai di sekolah mereka.Eisya dan Asis meluru ke kelas masing-masing.Mereka hampir terlewat kerana tersekat di dalam kesesakan lalulintas.Maklumlah,masing-masing sibuk untuk ke pejabat mahupun menghantar anak masing-masing ke sekolah.        Dalam perjalanan ke kelas,Eisya ... | Cerita penuh
Genre:

Kisah 8.6 (Takdir Bukan Milikku)

Oleh: jemmy76 | 13-11-2008 | 1060 bacaan
Sedang aku kegusaran menanti SMS dari U tiba-tiba tanpa disangka handphone ku berbunyi menandakan ada mesej yang masuk.             “Sorry tadi saya kat toilet tengah mandi. Weekend ni tolong ambik saya kat hostel, lepas tu kita keluar ke mana-mana pun. Ada hal mustahak yang kita perlu bincangkan,” dengan perlahan-lahan SMS dari U itu ku baca.             “Tak boleh bincang sekarang ke? Nak tunggu weekend lambat lagi. Abang call sekarang kita bincang ok?” Pantas aku menekan butang send.             ... | Cerita penuh
Genre:

2.0 Cicak

Oleh: safina17 | 11-11-2008 | 843 bacaan
        Aku melirik jam... 10.22pm... Tepat 5 minit. Kemudian telefon bimbit Nokia kesayangan pula aku belek.       Last Call Duration   00.04.59       Haih... Seekor cicak yang sedang melepak disebelah lampu kalimantang aku tenung.Sejak tiga bulan yang lalu, Lionel telah menjadi pakar sakit jiwa tidak berbayar dan tidak aku minta. Panggilan telefon yang sungguh misteri dan menyakitkan hati pada mulanya, akhirnya bertukar menjadi panggilan yang sering aku nantikan setiap hari rabu dan sabtu. Panggilan telefon yang tidak ... | Cerita penuh
Genre:

1.0 Hello

Oleh: safina17 | 11-11-2008 | 832 bacaan
  ‘Hello' nyanyian Lionel Richie berlagu. Telefon bimbit Nokia aku yang terdampar atas katil bergetar. ‘Private Number' Aku tersenyum sendiri dan melirik jam Elle di pergelangan tangan. 10.17pm. Lambat 2 minit! Butang hijau pada telefon bimbit ditekan.   ‘You're late!' Aku sedikit terjerit. Senyap.   ‘Can I talk longer than 5 minutes?' Aku bertanya kepada pemanggil di hujung talian. Tiada jawapan.   ‘Banyak betul benda nak cerita ni!' Aku senyum lagi. Kalau kita senyum semasa cakap telifon, Orang tu akan tahu kita senyum sebab dia ... | Cerita penuh
Genre:

Kisah 8.5 (Terhalang Lagi...)

Oleh: jemmy76 | 10-11-2008 | 987 bacaan
Perkhabaran gembira dari emak dan ayahku yang telah memberikan lampu hijau segera ku maklumkan kepada U. Aku semakin pasti bahawa jodoh antara kami semakin hampir. Kalau dulu sebelah kaki melintasi garisan halangan, kini aku telah berada 1 ½ kaki melintasinya. Apa yang aku perlukan kini hanyalah lampu hijau dari abah U.             “Mak dengan ayah abang dah bagi green light, so sekarang tunggu abah awak ajelah memberikan kata putusnya,” kataku pada U pada sesi temu janji ... | Cerita penuh
Genre:

Kisah 8.4 (Takdir Sedang Berbisik)

Oleh: jemmy76 | 06-11-2008 | 1277 bacaan
            Telah masuk hari ke-3 bercuti, sedangkan aku masih belum meluahkan niat suciku kepada kedua orang tuaku. Mungkin gementar atau mungkin sukar untuk mencari masa yang sesuai. Sedangkan U telah pun meluahkan niat hatinya kepada emaknya cuma masih belum berani untuk meluahkan kepada abahnya. Tapi menurut U, emaknya sukakan aku dan akan cuba sedaya upaya memujuk abahnya untuk menerima aku. Mungkin peluangku untuk memiliki U sudah berada di landasan yang betul. Mungkin sudah sebelah kaki berada di ... | Cerita penuh
Genre:

Ep04 - Pukul

Oleh: demityuh | 06-11-2008 | 725 bacaan
Sial betul. Ape ni? Bagi terajang tak bagi salam. Kurang ajar betul!“Adeh!” itu saja yang aku mampu keluarkan dari mulutku sambil berdiri dan membetulkan kain pelikat yang hampir terlucut.Demit. Sape yang terajang aku tadi.“Ha, amek kau!” suara sengau si penendang kedengaran lagi.Aku berpusing mencari milik siapa suara tersebut. Susuk badan si penendang lebih kecil dariku. Jauh lebih kecil. Namun tendangan tidak berbayangnya boleh tahan bisanya. Pelbagai benda aku congak di ... | Cerita penuh
Genre:

1 |  2 |  3 |  4 |  5 |  6 |  7 |  8 Next >> 


Ikut kapasitor



admin blog