Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Koleksi Puisi > Puisi Ekspresi Diri

AKU INGIN HIDUP..

Aku berlari,kakiku tersadung, lalu aku jatuh,bergolek di curam bukit.Kaki kiriku patah.

Cuba berdiri,cuba untuk bangkit semula,namun kakiku tidak dapat menampung,beban diri..lalu,aku jatuh lagi.

Sekuat hati aku menjerit..siapa yang dengar?

Awan cerah kian berombak mendung,kelabu hitam,guruh putih menyinga berselang seli kilatan dilangit..

Buat sekian kali aku menjerit..dan jerit,dan jerit lagi..lagi..dan lagi. Tetap tidak berbalas.Keseorangan aku sendiri,tanpa sesiapa disisi,saat yang sungguh sepi sekali.

Hujan mula turun. Dari rintik perlahan kepada rintik lebat.

Airnya mengalir membasahi setiap ceruk,aku tidak terkecuali.

Mataku semakin panas, aku mula menangis..terus laju,luruh air mataku mengalir tanpa segan. 

Syukur, hujan lebat menutup segala. 

Kilat menyambar pohon gergasi di depan ku.Perlahan ia rebah,menuju bumi.Aku yang terbaring lemah, hanya mampu melihat, tanpa kalih,tanpa kedip. 

Tuhan jadi saksi. 

Aku ingin HIDUP.

Aku ingin HIDUP..

Aku ingin HIDUP...

Dan perlahan juga, tanah bertukar menjadi merah. 

Nilaikan karya
Info Penulis
Info Karya

Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan
< < Puisi sebelum
Korup
Puisi selepas >>
Surat Buatku

Lain-lain karya SI_BISU
Lihat semua
Puisi terbaru
Bahasa Melayu
Latest Poetry
English
Puisi terbaru
Bahasa Indonesia
komen daripada Facebook

5 Komen dalam karya AKU INGIN HIDUP..
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda




Ikut kapasitor



admin blog