Ular Sawa Kuning

 

"Wei Jiji, cepat sikit. Kau tengok ni", aku cepat-cepat panggil Jiji. "Apsal doh?", Jiji mengeluh penat berlari ke arah aku. "Ada ular doh, panjang sial", aku cuba menarik ekor ular itu tapi laju dia mengheret badan nya ke dalam semak. "Sial, dia dah lari!", aku merasa marah. Ular sawa wang berwarna kuning, panjang lebih kurang 2 meter itu pergi dan tak nampak lagi selepas itu.

Ular itu tiba-tiba sahaja muncul kat garaj tempat aku selalu lepak menyedut asap dalam-dalam. Menikmati hidangan nikotin tiap-tiap petang bersama kawan. Garaj yang selalu banyak kenangan bersama kawan-kawan. Mendengar Zack dan Syahmie bermain gitar, Petak melayarkan lagu yang dia reka, kerenah Angah yang selalu buat orang ketawa. Banyak yang dah jadi kat tempat tu.

Dah berbulan aku tak nampak ular sawa kuning yang menarik perhatian aku petang tu.

"I nak jumpa you sekarang", aku terima pesanan ringkas dari Jaja. Aku yang baru bangun tidur, terus mandi dan bersiap-siap. Dalam saat-saat aku nak berjumpa dengan Jaja. Aku terdengar seretan yang perlahan dari semak sebelah kiri aku.

"Ular sawa kuning, hidup lagi kau", aku tersenyum dan terus berlari kerana hendak cepat berjumpa dengan Jaja. Aku tak mahu dia menunggu aku.

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Umum

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) aiseh...

  • (Penulis)
    2) kenapa paktam?
  • 3) klu aku g tibai dah ular tu..hehe..

  • (Penulis)
    4) hahaha. jangan lah tibai. dia kan makhluk Tuhan jugak.
  • 5) sepatutnya dibawa ular tu untuk belit jaja. agar tanya dulu adakah penulis bizi ke tak sebelum arah nak jumpa sekarang

  • (Penulis)
    6) belum sempat bawa saya dah kena belit. itu yang saya risaukan dulu. hahaha
    tapi masa tu saya datang awal, jaja tak menunggu saya pun. haha
  • 7) semoga jaja tak dibelit ular lain

Cerpen-cerpen lain nukilan ll1ll1ll

Read all stories by ll1ll1ll