salah aku

  • 9
  • eira
  • 13 years ago
  • 208
  • FREE

 

Gembiranya dia bermain-main di gigi air. Kadang-kadang berlari-lari anak apabila dikejar ombak.
Walaupun keseorangan, dia begitu seronok melayan karenah ombak dan pantai. Satu tempat yang menjadi kegemarannya sejak dulu. Jika ada kelapangan pasti aku diajaknya berkunjung ke sini. Kerana dia juga lah hampir semua pantai di daerah ini aku jelajahi.

Aku??? masih lagi bungkam di sini. Sejak tadi bertenggek di atas batu ini. Tidak sanggup untuk mengganggunya menikmati keindahan alam semula jadi yang tiada tandingannya. Namun semua ini tidak mampu memadamkan perasaan bersalah aku terhadap dia. Desirangan ombak yang sejak tadi memukul pantai juga tidak meninggalkan apa-apa kesan. Perlukah aku berterus terang??

Seumur hidup aku
Ini yang pertama
Pintu hatiku diketuk
Oleh dua wanita
Punyai ciri selama ini ku cari
Berbeza wajah ayunya tetap asli


"Ayuni?? Ayuni buat apa kat sini?" Pertemuan yang tidak disangka-sangka antara aku dengan Ayuni sebulan yang lalu telah menggoyahkan pendirian aku terhadap cinta yang selama ini aku bajai dengan kasih sayang dan kesetiaan. Ayuni, seorang wanita yang aku kagumi sejak di alam persekolahan lagi. Tetapi perkenalan yang agak singkat antara aku dan dia membuatkan aku tak berkesempatan mengenali Ayuni dengan lebih rapat lagi. Dia terpaksa mengikut kedua ibu bapanya keluar negara kerana melanjutkan pelajaran.

Kalau ku pilih di sini
Apa kata di
sana
Kalau ku pilih di
sana
Di sini akan terluka
Perlukah aku pilih keduanya
Bahagi kasih adil-adilnya


Perasaan bersalahku membuak-buak.

Kematangan dan tutur kata Ayuni benar-benar membuatkan naluri kelelakian ku tidak tentu arah. Dan kerana itu jugak lah aku tidak berterus terang tentang statusku kepada Ayuni. Yang pastinya sehingga kini kami masih berhubung. Setakat ini, aku sudah menerima tiga keping kad daripadanya. Ternyata aku tidak bertepuk sebelah tangan.

Tamakkah aku??

Sungguh ku merasa resah
Untuk menilai sesuatu yang indah
Namunku ada pepatah
Yang aku gubah...


"Kenapa temenung je ni? tak de mood eh??" Sapanya mesra. Aku sekadar menangguk. Tak mampu memikirkan apa yang sepatutnya aku jawab supaya jawapan ku nanti tidak menyakitinya. Entah kenapa, ada-ada je kelakuan nya yang salah di mataku. Kenapa dengan aku?? Pertemuan kami hari itu berlalu begitu sahaja. Setelah menghantarnya, aku terus pulang ke rumah.

Kad-kad yang Ayuni hantar aku bukak. Setiap baris coretannya membawa maksud tersendiri. Aku terperangkap dalam perasaan yang sangat sukar untuk dimengertikan. Bayangan kedua-duanya silih berganti. Aku kah yang bersalah dalam hal ini?? Mengapa ia terjadi dalam hidupku??

Di sana hanyalah menanti
Sampai bila pun ku tak pasti

Dan di sini tetap menunggu
Berada jelas di mataku
Kasih tak luak terhadap aku


YA!!! aku tidak boleh terperangkap dalam perasaan yang aku cipta sendiri. "Hello". Suara Ayuni kedengaran di hujung talian. Ya Allah, kuatkan semangat ku. Akhirnya aku berterus terang jugak. Yang pastinya selepas itu aku tidak mendengar suara Ayuni lagi. Walaupun aku tahu dia masih ada di talian.

Ku terima satu nota
Ringkas tulisannya
Dia sedia undur diri
Dan memaafkanku
Katanya anggap ini satu mimpi

Yang datang sekadar...
Untuk menguji...


maafkan aku wahai kekasih

Tongue out tamatTongue out

 

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Fantasi

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1)

    deAr fRenZ eira,

    niCe proSa..

    n0 neEd 2 put all da lyriCs of da song...

    make uRself confident wif ur own idea...

    h0pefuLLy next  prosa will have da improVemEnt..

    :)

  • 2)

    aha la anis..btulkate izyan_yoe 2..banyak sgt lagu..mcm jiwala plop mamat 2...hahahhhaa......bgi aku..aku pham la apa yg mu nak ceritakan...hihihi..

    ko mamat 2 meme jiwwa...hiihi..


  • (Penulis)
    3)

    Ye tk ye jugak. Tak perasan pulak masa tulis ari tu lagu tu banyak sangat. Sebab ble2 tulis ble2 dgr lagu.
    Best jgak menulis sambil dgr lagu. Idea dtg mencurah-curah.

  • 4) nih mesti kes terpangaruh time dgar lagu.. act xpyah letak pon xpe..xpon ko tulis je prosa tuh then last sekali ko letak ah link g lagu tuh.. [feel]
  • 5) stuju!!! lagu tu buh kat ujung..bru org dpt tngkp..apepon nice cerpen... simple tp i got d message there.. huhuhuu
  • 6) wow, sajak dlm cerpen, klasik!
  • 7)

    oit..classmate..haha..jiwangnyer die...tktau plak aku ko berbakat ye dlm bidang2 nie..hehehe..ingtkan tau hafal formula je....rupenyer pandai berpuisi juge..=p

     wah2...hebat2..nanti jgn lpe ajar aku ye...dah2..gi kelas nuh..syuh2..


  • (Penulis)
    8) Hehe. Saje je mengisi masa lapang Tongue out
  • 9)

    hahaha..trus tuka avatar...tkpat..identiti mu sdh ku kenali..hihihi...:p

    sok kelas..jgn lpe dtg. 

Cerpen-cerpen lain nukilan eira

Read all stories by eira