Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Autobiografi

Aku budak kampung

Cerpen sebelumnya:
Berita Kepulangan Salina
Cerpen selanjutnya:
Kepulangan Yang Dinanti

Dari jauh aku tengok Acu termenung di atas empang. Dia berseorangan. Puas aku mencari Acu dari tadi. Rupanya di sini dia melepak. Selalu juga kami dan beberapa orang sekampung melepak di kepala empang waktu petang begini melayan perasaan.

Dari sini aku boleh menonton riak kecil air paya yang mengalir tenang. Aku juga boleh tonton helang menyambar ikan. Juga pemandangan kerbau berkubang dengan dibelakangnya burung tiung mematuk serangga di badan kerbau. Pemandangan indah awan berarak, jelas dari kepala empang ini.

Paya sebesar 4 buah padang bola itu memang sinonim dengan rantau panjang. Setiap tahun, pesta menjala ketika empang dibuka untuk mengeringkan air paya diadakan. Waktu itu, penduduk asal kampung, yang dari bandar akan pulang. Hampir semua akan pulang untuk memeriahkan pesta menjala yang diadakan. 

Aku hampiri Acu yang masih belum seda kahadiran aku. Entah apa yang dimenungkan, hingga bunyi moor aku tidak disedari. Aku hampiri Acu yang duduk di atas empang.

"hoi, menung apa?" aku kejutkan Acu dari belakang. Tapi Acu tidak terkejut. Dia cuma menoleh ke belakang.

"rokok ada?" aku geleng kepala.

"hm.." Acu sekadar mengelah. Aku melompat naik ke batu empang, mengambil tempat di sebelah kanan Acu.

"Jom mandi semantan," Acu jebik bibir tanda tidak mahu. Aku petik daun kayu di sebelah lalu baling ke air mengalir melalui empangan kecil itu.

"Boring la," Acu mula bersuara. Aku pula yang diam. Kami berdua cuma menunduk ke air, melihat anak ikan seluang mematuk habuk-habur yang gugur di permukaan air.

"Sampai bila kita nak macam ni," sambil berkata-kata Acu mencampak sesuatu di tangangnya. Aku tak pasti apa yang dicampak. Mungkin batu kecil.

Aku hilang kata-kata. Selalunya memang banyak aktiviti kami di kampung setiap hari. Ada sahaja aktiviti yang boleh dilakukan. Memancing, mandi sungai semantan atau mandi di lata kecil dekat kuari kalau semalam hujan. Tapi, selalu juga masa habis begini. Berborak, sambil menonton tayangan alam yang indah. Cuma hari ini, dan esok di latar tempat yang sama mungkin cerita lain yang ditayangkan. 

 

Cerpen sebelumnya:
Berita Kepulangan Salina
Cerpen selanjutnya:
Kepulangan Yang Dinanti

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
Penilai

Info penulis

Fiqri Fauwaz

Belajar jadi orang.
Sekopi | Jadikan Sekopi rakan anda | Hantar Mesej kepada Sekopi

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Sekopi
Sepuluh Ringgit | 3700 bacaan
Puisi untuk si cantik yang sering rindukan saya | 3475 bacaan
Cari | 1589 bacaan
PCB#6 : Ramadhan di hati Borhan. | 3300 bacaan
Cerkas : Surat Khabar | 2809 bacaan
PCB#2 : Aku sebuah cerpen | 3230 bacaan
10 Hari Mencari Cinta | 3943 bacaan
Gua, Saiber dan Mistik | 2541 bacaan
Rempit | 5412 bacaan
Ini cerita rakyat - Mat Rempit | 4310 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

4 Komen dalam karya Aku budak kampung
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik