Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Aku Hanya Seorang Dustbin Bieber

Cerpen sebelumnya:
Itrah al-Musthafa (Bahagian Akhir)
Cerpen selanjutnya:
PCB#5 Segenggam Tabah

_________________________________

Aku Hanya Seorang Dustbin Bieber

_________________________________

 

Sampah…

 

Entah sampai bila aku mahu meneruskan hidup aku begini. Hari ini aku bangun lewat lagi. 11.30 pagi. Itu bukan waktu yang awal bagi seorang pencari rezeki. Memang sampah. Subuh? Usah ditanya. Aku sampai malas bercakap mengenainya.

 

Wajahku terasa panas. Mungkin bahang bangun lewat. Mungkin bahang kemurkaan Tuhan. Aku tahu aku berdosa mengambil ringan hal solat. Neraka. Aku akan dibakar di sana. Namun entah mengapa, aku tidak berasa setakut yang sepatutnya kepada peringatan itu.

 

Kurang iman? Futur? Ah… Whatever.

 

Aku bangun dari katil. Bergerak ke bilik air untuk mandi dan mencuci muka. Kulihat wajahku di cermin bilik air. Gelap. Kusam. Buruk. Aku sendiri takut melihat wajahku yang tiada cahaya. Aku pasti manusia lain memandangku serupa. Oh ya, sudah berapa hari aku tidak ketemu manusia?

 

Selesai mandi. Aku berpakaian casual. Aku ambil kameraku. Menyiapkan apa yang patut. Beg kamera kusandang. Aku pakai stoking dan kasut pallas jazz kegemaranku. Aku ambil kunci Mini Cooperku di atas peti sejuk. Keluar dari pintu rumah. Pintu rumahku aku kunci sebaiknya.

 

Baru hendak melangkah, aku teringat. Oh sampah suci! Aku belum ganti solat subuh.

Ahh…Biarkan. Ini bukan pertama kali. Aku sampaikan sudah terlupa berapa banyak solat sudah aku tinggalkan-tanpa rasa bersalah-walaupun aku tahu ia memang tersangat salah. Aku tidak suka aku yang sekarang. Aku tahu aku akan ke neraka jika ini berterusan. Urgh…Apalah agaknya aku punya masalah?

 

Biarlah. Jangankan solat, malah berdoa juga malas. Sombong dengan Tuhan. Siapa yang akan membantuku selain Tuhan? Aku memang sampah. Tidak mengapa, nanti akan ada bidadari yang akan menarikku ke syurga. Itulah bisik hatiku. Namun aku tahu, ia adalah bisikan syaitan.

 

Keretaku aku letakkan di Mid Valley. Sebelum keluar, aku ambil iPadku dari dalam laci. Aku sisipkan di dalam jaketku. Berbekalkan beberapa gigabyte storan, aku sandang kameraku untuk menembak beberapa gambar manusia di Mid Valley itu.

 

Hobi. Kesukaan. Ketemu sedikit kepuasan di situ. Aku rasa seolah-olah gambar-gambar itu menyedapkan hati aku. Ada kepuasan pada setiap gambar cantik yang aku tangkap. Namun tidak pernah kurasa gambar-gambar itu memenuhi sesuatu yang aku inginkan.

 

Seolah-olah ada benda yang aku belum mampu capai walau secantik mana gambar yang aku tangkap. Ada kekosongan pada gambar-gambar yang aku tatap. Aku ingin benar mencari apakah perkara yang tiada pada gambar-gambar itu semua. Dan aku masih belum ketemu.

 

Tiba-tiba iPhoneku berbunyi. Kakakku menelefon.

 

“ Zul, nanti tolong ambik gambar untuk walimah kawan akak ya. Sabtu ni di Sentul,” kakakku Zai meminta tolong.

 

“ Ok. Nanti apa-apa hal akak inform la kat Zul.” Aku menjawab tanpa perasaan. Kakakku seorang guru tadika. Mengajar di sebuah tadika Islam yang terkenal. Kawan-kawannya semuanya seperti dia juga. Orang baik. Dan kebanyakannya lulusan agama. Kursus macam-macam.

 

Terus aku letakkan telefon.

 

Huh, satu lagi kenduri orang baik-baik.

 

Aku merenung diri. Aku pula bila?

 

Ahh… Tiada siapa yang mahukan sampah seperti aku. Apatah lagi orang-baik-baik seperti mereka. Biarlah.

 

Aku bergerak ke MPH Bookstore. Teringin menangkap gambar orang-orang yang obses terhadap buku. Aku sudah beberapa kali melihat kelibat A Samad Said di situ. Aku yakin, pencinta ilmu dan buku memang suka melepak di situ.

 

Mataku tertarik kepada gambar yang baru aku tangkap. Jauh di sudut kanan gambar itu, ada kelibat seorang gadis tekun membaca. Aku tidak nampak wajahnya. Gayanya menarik perhatian. Aku lantas bergerak ke tempat tersebut.

 

“ Can I take your pictures?”

 

“ I’m sorry… You mean me?”

 

“ Yeah. Do me a favor. Would you? Of course I can’t pay you. This is just a hobby,” aku melempar senyuman ringkas. Aku jangka dia bukan jenis orang yang akan menolak.

 

“ Wow. Am I worth a shot?” dia tersenyum.

 

“ Aha haa..” aku ikut ketawa.

 

“ Just act natural okay… Alright…Macam tu…”

 

“ Cun.” Ucapku seusai gambar diambil.

 

“ What’s this for?” tanya gadis tersebut.

 

“ Em. Saja. Saya ni photographer amatur. Baru nak belajar-belajar.”

 

Dia tersenyum. Wajahnya berseri. Astagfirullah. Aku pasti syaitan sedang bersuka-suka denganku. Celaka. Aku sudah tahu, ini merupakan salah satu perangkap syaitan untuk memasukkan manusia lelaki kesunyian sepertiku ke dalam fitnah.

 

Yang ajaibnya, aku terus melayan panahan syaitan itu, dengan diperkuatkan oleh satu lagi tipu daya yang membuatkan aku percaya bahawa taubat bisa ditangguh dan aku tidak akan mati sekarang.

 

“ Thanks.” Katanya sambil kembali membelek majalah.

 

“ Galaxie?” tanyaku sambil memandang tepat ke arah majalah yang diselaknya.

 

“ Awak boleh baca kan?” memandangku sambil ketawa kecil.

 

“ Hehe… Biasalah, skrip Melayu. Bertanya walaupun tahu, just to be friendly,” jawabku.

 

Dia menyambung tawa.

 

“ You’re welcome,” kataku.

 

“ Eh?” dia hairan dengan ucapanku.

 

“ Tadi kan awak kata thanks?” aku melirik senyum.

 

Gadis tadi ketawa sambil aku lantas mengambil gambarnya yang dihias keriangan.

 

“ Cari apa di sini?” tanyanya kepadaku.

 

“ Entah? Gambar I guess. Yang cantik-cantik.”

 

“ Ha ha ha. Dapat apa yang awak nak?”

 

“ Yes. Baru dapat. Thanks to you,” jawabku.

 

“ Wow, what a compliment,” jawabnya sambil mengukir senyuman riang. Dia nampak terhibur.

Hatiku cair memandang matanya. Kilaunya mengalahkan segala macam lensa yang ada. Silaunya mengalahkan mana-mana flash yang aku pernah temui.

 

“ You come alone?” tanyanya.

 

“ Of course. Dah lama tak keluar dengan manusia,” jawabku.

 

“ What a pity, and what a waste,”

 

“ Waste?” aku hairan.

 

“ That pretty face should earn you a girl’s heart. I’m assuming that you already won one, but she refused to go out with you. That’s a waste,” katanya.

 

“ Ow…You get that wrong.”

 

“ You’re single?”

 

“ So far, yes.”

 

“ Oh, I can’t trust you ahhaa…”

 

“ Why not?”

 

“ Cause you know how to flirt. Like right now rite?” katanya sambil menyelak kembali majalah dengan wajah Justin Bieber di kulitnya itu.

 

“ No, right now I’m just being nice. Like I always have.” Aku mengangkat bahu.

 

“ Bieber?” aku ketawa.

 

“ Kenapa gelak?”

 

“ Oh nothing. I’m just stunned at how he makes the world goes Bieber-fever. Guys like me just don’t buy that. Itu semua propaganda media je,” jawabku.

 

“ Jealousy?”

 

“ Jealous? No way! Haha!” Aku geli hati. Tidak mungkin aku akan iri hati terhadap Justin Bieber.

Dia ikut ketawa.

 

“ By the way, I’m Ai.” Dia memperkenalkan diri.

 

“ I? Like, iPhone?” Aku keliru dengan bunyi fonetiknya.

 

“ Haha! Of course not. Aisyah. Just call me Ai.” dia ketawa kecil sambil menutup wajahnya dengan majalah. Maka terlihat wajah Bieber dengan bunyi ketawa seorang gadis muda.

 

“ Hoho…Put that away. I don’t want to see Bieber,” kataku.

 

Tawanya reda. “ And you?”

 

“ Oh, sorry. I’m Zulkifli. Call me Zul.” Aku pula terlupa memperkenalkan diri.

 

“ Ai, you come with your parents?” tanyaku.

 

“ What makes you think so?” wajahnya ditarik sedikit.

 

“ You look like a school girl to me. Innocent. Pure.” Aku mengangkat bahu.

 

Dia ketawa.

 

“ Of course not. I came alone. By train.”

 

“ That’s dangerous. You should’ve brought some friends with you. Or your brother, if you have any.” Aku sedikit terkejut dengan kenyataan bahawa dia keluar sendirian. Aku dibesarkan dalam keluarga yang menjaga adab pergaulan, termasuklah tertib keluar rumah. Kakak-kakakku tidak pernah keluar sendirian sepertinya. Mesti ada rakan, atau aku yang ditugaskan untuk menemani mereka.

 

“ Conservative…” Dia memberi komen ringkas terhadap reaksiku.

Ya, memang aku berpandangan konservatif. Gadis sepertinya keluar sendirian, pada pendapatku bukan tindakan yang betul. Bimbang diganggu oleh lelaki hancur iman sepertiku, seperti sekarang.Namun perbuatanku sendiri ketika ini menyalahi prinsip yang pernah aku pegang. Inilah bukti kesampahanku.

 

Dan yang ajaibnya, aku tidak pula beristighfar dan menghentikan perbuatan nakalku.

 

“ Lunch sekali nak?” aku diajak tanpa disangka. Senyumannya sangat manis dan pandangan matanya mencairkan hati.

 

Aku tewas.

 

“ Sure!” jawabku serta merta. Kemudian, aku seolah-olah terdengar syaitan bertepuk tangan di tepi telingaku.

 

Oh sampah suci! Apa yang aku buat ni?”

 

Kami bersinggah di KFC. Aku menawarkan diri beratur dan memesan makanan sambil dia mencari tempat duduk. Ini juga adalah satu taktik untuk memastikan bahawa akulah yang akan membayar makanan dan menaikkan sahamku sebagai seorang lelaki bertanggungjawab.

 

“ Ok ke meal ni?” tanyaku sambil meletakkan hidangan di hadapannya.

 

“ I’m okay with anything,” jawabnya.

 

“ How’s that possible?” tanyaku. Cuba menambah kemesraan.

 

“ I went out feeling gloomy this morning. Now I feel happy. Probably the best day of the week. I can eat anything,” katanya. Wajahku merah menyangkakan akulah yang menyebabkan dia berasa gembira.

 

Aku pula memberikan reaksi. “ The same goes to me. Saya tak tahu macam mana nak berdepan dengan manusia pagi ini. Rasa macam ada macam-macam benda yang tak kena. Tapi sekarang, dah rasa okay.”

 

“ Eh, saya nampak awak berseri-seri saja di kedai buku tadi?”

 

Dah sah. Setan menghias mukaku dengan sihirnya untuk memerangkap Ai. Mungkin aku juga melihat Ai berseri-seri kerana aku juga disihir syaitan.

 

“ Ai, why choose Ai?” tanyaku.

 

“ Why choose you?” Dia tersalah dengar ‘Ai’ yang kusebut sebagai ‘I’. Mukanya merah kerana menyangka aku bertanya mengapa dia memilihku.

 

“ No, I mean, why choose Ai as your nickname. You got a good name. Nama isteri nabi tu…”

Dia ketawa selepas memahami maksud sebenar soalanku.

 

“ Haha… I know that. My parents gave me that name for the same reason. Nama isteri nabi. But I choose Ai because it’s shorter…and also because…”

 

“ Also because?” sampukku.

 

“ Because Ai means ‘love’” dia menyambung bicara.

 

“ And you, why don’t you let people call you Zulkifli? It’s a prophet’s name kan?” giliran aku pula ditanya.

 

“ Oh…Haha. Probably because it’s shorter. Actually my parents do call me Zulkifli. Only my kakak-kakak yang panggil saya Zul.”

 

“ Let me guess, you’re 27 rite?” Ai menduga usiaku.

 

“ Nope. 25. And you are… 18.” Aku menjawab dan terus meneka usia Ai pula.

 

“ Wrong. I’m 20. Wow, I should call you abang la kan?”

 

“ No, please don’t. I don’t want to feel so old.” Jawabku.

 

“ Haha… Ok abang… Sekarang kerja apa?”

 

“ HIS.”

 

“Apa tu?”

 

“ Hidup ikut suka,” jawabku.

 

Dia ketawa lagi. “ Peliknya! Dulu study apa?”

 

“ Syariah…” jawabku ringkas. Aku terasa malu amat. Dengan sikapku dan keadaanku dengan Ai sekarang, kursus syariah tidak sesuai dikaitkan dengan aku. Aku juga serba salah kerana menjadi wakil yang memburukkan nama kursus syariah.

 

“ Wah, Ustaz Zul. Untung siapa dapat awak. Boleh pimpin isteri kan?” tanya Ai dengan senyuman. Kalaulah dia tahu apa yang aku rasa ketika itu, mungkin dia tidak akan mampu tersenyum sedemikian rupa.

 

“ Insya Allah. Saya pun tak tahu.” Hatiku ditusuk duri tajam. Celaka. Sakit. Sungguh sakit rasanya. Namun aku terlalu lemah untuk menepis syaitan-syaitan yang sedang bergembira melungsuri pembuluh darah dan mengayun buaian di telingaku.

 

“ Dating ni haram ke?” tanya Ai. Aku nampak keikhlasan pada pertanyaannya. Darahku seperti terhenti mengalir. Aku tersentap.

 

Celaka. Apa yang patut aku jawab? Jika aku jawab ya, maka aku sedang melakukan kontradiksi dengan perlakuan aku ketika ini. Dan aku perlu bersedia menjawab soalan berbunyi “ macam yang kita buat sekarang ni, kira haram ke tak ya?”

 

Jika aku jawab tidak, maka aku berdusta dengan Allah dan diri sendiri. Aku mengkhianati amanah ilmu sebagaimana aku mengkhianati amanah solatku. Bertambah dosaku dan semakin hampir aku ke pintu neraka.

 

Dan atas nasihat setan dan atas keburukan imanku, aku pun menggunakan helah escapist. Aku mengalihkan soalannya dengan pertanyaanku pula.

 

“ Ai pula belajar kat mana?” aku bertanya dengan wajah sehabis natural, dengan kebimbangan bahawa Ai akan kembali bertanya soalan yang tidak kujawab itu.

 

“ Tak sambung belajar. Dulu masa SPM Ai demam panas. Lepas tu Ai pun dah tak nak ambik SPM lagi sebab dah tak ada kawan.”

 

“ Kesiannya. Mak dengan Ayah Ai tak kisah?”

 

“ Tak. Sebab Ai cakap Ai dah ada perancangan masa depan.”

 

“ Which is?”

 

“ Ai nak jadi penyanyi.” Jawabnya sambil memandang ke atas, tersenyum.

 

Aku diam. Aku pernah membenci orang yang bercita-cita menjadi penyanyi. Aku anggap mereka itu orang-orang yang gilakan pujaan.

 

“ Macam Justin Bieber?” tiba-tiba aku berseloroh, ingin menceriakan kembali suasana.

 

“ Haha!” Ai ketawa. Hatiku cair lagi. Terasa bagai wajahnya itu ingin kutatap sepanjang masa. Tawanya yang menghiburkan itu kurasa bagai ingin kurakam buat menemaniku dalam jaga dan lena.

 

Dan yang ajaibnya, aku tetap leka walaupun aku tahu setan sedang berpesta menyaksikan ketewasan seorang lelaki lulusan syariah dikelentongnya.

 

“ Zul, saya kena balik la. Petang nanti saya ada latihan vokal dengan mak cik saya.”

 

“ Oh. Baik. Saya boleh hantarkan.” Tawarku. Sebenarnya, aku masih belum ingin melepaskan dia pulang. Masih belum puas merasa nikmat berdua-duaan dengan gadis secantik Ai.

 

“ Eh susahkan awak je. Tak apalah.”

 

“ Eh tak apa. Tak susah pun. Jomlah. This might be the last time we meet.” Kataku.

 

Ai tersenyum. Diam mengangguk tanda setuju. Mungkin dia juga terasa berat meninggalkan aku.

 

“ Wah, Mini Cooper! My favourite! Tak rugi saya tumpang awak Zul.”

 

Aku hanya tersenyum. Terhibur melihat wajah comelnya yang sedang memegang pipi dengan mata yang membulat memandang Mini Cooperku.

 

Sampai ke hadapan rumahnya.

 

“ Tak nak masuk dulu ke?”

 

 

“ Eh tak apalah Ai. Saya seganlah,” aku melempar senyuman. Sebentar kemudian aku mengeluarkan kad namaku kepadanya. “ Ai, ini kad saya, wedding photographer. Ada contact number dan emel kat situ. Kalau nak kahwin nanti panggillah saya.”

 

“ Cakap amatur?” Ai mempersoalkan keamaturanku yang sudah menjalankan perniagaan fotografi perkahwinan.

 

“ Yang pro kawan saya. Saya ni amatur je. Hehe “ jawabku.

 

“ Ok. Nanti saya nak kahwin saya panggil awak ya…”

 

“ Oraait!” jawabku.

 

“…Saya panggil awak kahwin dengan saya, biar kawan awak yang pro tu ambil gambar kita.” Ai tersenyum nakal lalu terus berpaling dan masuk ke rumahnya sambil berlari anak.

 

“Err…” Aku terkedu. Akhirnya aku tersenyum sendiri.

 

What in the world… Haha… Seronok. Terhibur. Syok. Syahdu. No wonder la kawan-kawanku yang berpacaran ketika di university dahulu sukar meninggalkan maksiat ini. Kalau dahulu aku berada di barisan hadapan para pejuang menentang maksiat pacaran. Kini aku merasa. Dan aku tewas dengan penuh keaiban.

 

Dan yang ajaibnya, aku tetap merasa syok, dalam kefahaman bahawa aku baru sahaja melakukan sesuatu yang salah. Hatiku sakit. Dan kini bertambah sakit. Celaka. Aku tahu kau orang sedang berpesta wahai setan!

 

__________________________________________________

 

Menyampah…

 

“ Thanks for today. Really looking forward to seeing you again, Ustaz Zulkifli.”

 

Itulah bunyi mesej Ai apabila kubaca berulang-ulang kali. Apa agaknya yang dirasa oleh Ai?

 

Aku? Serba salah. Antara berhenti memenangkan setan, dan tewas dengan nafsu sendiri… Solusinya? Ambil wuduk dan solat? Solat sunat taubat, istighfar banyak-banyak dan buka Quran?

 

Oh, aku terasa amat lemah untuk itu semua. Aku sungguh sampah. Aku harap Tuhan tidak menyampah melihatku. Celaka. Sungguh celaka. Berbelah bahagi. Masihkah ada iman dalam dadaku? Sampaikan perkara sebesar solat pun tidak sanggup aku dirikan. Sampaikan perkara seremeh ‘dating’ pun tidak sanggup aku tinggalkan. Celaka. Sejak bila aku jadi begini?

 

Ya Allah, jangan cabut nyawaku sekarang. Malaikat Izrail, pergi kau jauh-jauh! Aku tak mahu mati sebagai sampah, aku tak mahu mati dalam keadaan Allah menyampah denganku. Tanpa sedar, aku berdoa. Rupa-rupanya, semalas manapun manusia mahu menadah tangan memohon, sebenarnya masih ada keperluan yang tinggi kepada Tuhan.

 

“ Ustaz, esok jom tengok Nur Kasih nak?” satu mesej dari Ai muncul ke telefonku.

 

“ Awak tak kerja ke esok?” aku buat-buat bertanya.

 

“ Mana ada kerja. Saya pun HIS juga. Hidup ikut suka. :P)”

 

“ Ada tiket?” tanyaku.

 

“ Ala…Checklah dengan iPhone ustaz tu…”

 

“ Baiklah Cik Ai. Saya ingat Cik Ai dah check guna AiPhone cik Ai tadi…”

 

“ Errmmm… Kite ni tak kaya macam dia... Hihi. Tolong periksa tiket ya. Saya teringin nak tengok cerita cinta Islamik. Teringin sangat. Mesti best kan?”

 

“ Ok nanti saya periksa,” jawabku.

 

Aku semakin menyampah dengan diri sendiri. Amat mudah tewas dengan godaan. Kali ini, dia mahu tonton filem cinta Islamik. Arghh… Tekanan. Rileks. Baik, why don’t we change this into something I can win?

 

Bawa dia tonton cinta Islamik. Bagi dia ada kesedaran Islam dan bagi dia merasa nikmat keindahan Islam. Kemudian, perlahan-lahan bawa dia menjiwai Islam. Ajar dia adab pergaulan, tutup aurat dengan baik dan tukar cita-citanya daripada artis kepada cita-cita yang lebih mulia di sisi agama. Ya, dengan cara ini Islam akan menang.

 

Hampeh. The end justify the means? Matlamatnya nampak cantik, namun sepanjang prosesnya, sampah bersepah! Buat maksiat untuk meningkatkan iman seorang gadis? Kalaupun dia menjadi lebih baik, aku pula bagaimana? Tertinggal diri. Kononnya sibuk membawa manusia kepada kebaikan namun diri sendiri tertinggal di lorong gelap penuh sampah.

 

Oh maaf. Itu formula syaitan.

 

Ia tidak sepatutnya aku turuti.

 

Namun, guess what?

 

Aku tewas. Walaupun dikurniakan dengan kesedaran terhadap bahaya formula syaitan itu, Allah tidak menurunkan rahmatnya untuk menyelamatkan aku dari terus-menerus memenangkan syaitan. Celaka!

 

Esoknya, aku keluar menonton wayang dengan Ai. Buat pertama kalinya sepanjang hidupku, aku akhirnya menemani seorang gadis menonton wayang, duduk bersebelahan dengannya dalam dewan gelap yang penuh syaitan.

 

Selesai menonton.

 

“ Sedih la… Isk isk…”

 

“Cool la… Kisah cinta memang camtu.” Jawabku sambil tersenyum. Ai berjalan betul-betul rapat denganku. Wajah comelnya dilap dengan tisu.

 

“Ai…”

 

“ Ya saya?”

 

“ Is this your first time going out with a man?”

 

Ai diam sejenak. Bagaikan malu untuk menjawab.

 

“ Ya. Kenapa?”

 

“ Kenapa awak boleh senang-senang saja keluar dengan saya?” Aku bertanya dengan serius.

 

“ Why? What’s wrong?” dia hairan.

 

“ No, nothing… I’m just… I…I’ts okay, nothing… Nothing….” aku tersenyum. Tidak tahu ingin memberikan sebab aku bertanya.

 

“ Well, I trust you.” Jawabnya. Dan dia tersenyum sambil tersipu-sipu malu memandang ke bawah sambil kaki melangkah maju menuju ke sebuah restoran.

 

Hatiku bagai disentap. Perasaan bercampu baur. Terasa bagai sedang mengkhianati Ai yang muda dan mentah itu. Aku yang sepatutnya menjaga batas pergaulan kini sedang mencemarkan Ai yang memberikan sepenuh kepercayaan kepadaku.

 

“ Zul…”

 

Aku memandang sambil mengangkat kening. Ai teragak-agak meneruskan bicara.

 

“ Can we be friends?”

 

“ Haha… Saspennya…Mestilah boleh,” jawabku.

 

“ I hope you understand. I don’t have many friends that I could hang out with. Most of them are studying. Dan yang lelaki pulak biasanya akan ada niat lain kalau berkawan dengan saya. I’m very happy to have met you.”

 

Oh Ai… Aku pun sama juga dengan kawan-kawan lelaki kau yang lain tu. You’re just too angelic to be resisted. I do have affection for you.

 

“ Saya pun lelaki jugak… “

 

“ But you are different. Somehow I know you won’t do anything stupid to me,” katanya.

 

“ What if I go further?”

 

“ You mean?”

 

“ Beyond friends…” Tanyaku. Dalam hati, aku gusar mengenangkan betapa jauh aku telah pergi untuk seseorang yang baru sahaja aku temui.

 

“ I think I don’t mind. I might even like it,” jawabnya sambil berpaling ke tempat lain dan tersenyum.

 

Celaka. Jantungku kencang.

 

Dan sungguh ajaib… Aku ditipu setan dan aku pasti mereka sedang berpesta besar dengan ketewasan aku.

 

 

_______________________________________________

 

Dustbin

 

Bakul sampahku penuh. Lakaran-lakaranku bersepah di atas lantai. Lukisan yang tidak menjadi aku lempar dengan tepat ke dalam bakul sampah kedua. Aku semakin hebat melontar sampah. Seraya aku terbayang, mungkin beginilah nasib sampah sepertiku yang dicampak ke neraka Allah di akhirat kerana tewas dengan syaitan dan hawa nafsu.

 

Wajah Ai berada di skrin komputerku. Tanganku ligat melakar wajahnya yang aku jadikan potret. Kononnya ingin dihadiahkan kepada Ai untuk menunjukkan betapa aku menghargai pertemuan kami. Banyak isu di situ. Melukis makhluk ciptaan Allah seumpama ingin menandingi keindahan ciptaanNya yang asli…Itu boleh jadi dosa.

 

Akhirnya kekeliruanku mendorong aku untuk berhenti. Namun hatiku kosong. Asyik teringatkan Ai dan keramahannya. Lalu sebagaimana gejala yang biasa melanda orang angau bercinta, aku utuskan mesej-mesej untuk melepas rindu. Gila.

 

Aku sudah hilang jati diri.

 

Dan perbuatanku terus direward dengan balasan mesej dari Ai. Semakin kami berbalas, semakin kuat syaitan memenangi peperangan ini. Ajaibnya, aku tidak mampu bertegas untuk menentang hasutan demi hasutan ini.

 

Seolahnya, aku tidak percaya kepada syurga yang menanti orang sabar, tidak percaya kepada nikmat yang akan Allah berikan kepada manusia yang mampu mengawal diri mengikut panduan Ilahi. Bidadari-bidadari syurga yang aku rindukan dahulu kini tenggelam dalam bayangan seorang manusia biasa, Ai.

 

Ai ai, adoi ayy… Bilalah aku akan keluar dari tong sampah ini?

 

Satu mesej tiba.

 

“ Awak, saya tangah baca satu buku best ni…”

 

" Ayat-ayat Cinta?” dugaku.“

 

“ Taklah… Itu minggu lepas. Ini buku Cinta dalam Islam. Nak berkawan dengan ustaz, kenalah baca buku agama…Hihi”

 

Entah mengapa aku jadi bimbang.

 

“ Apa yang bestnya?”

 

“ Dia bagi tahu nikmat bercinta mengikut cara Islam. Cinta selepas berkahwin.” Ai memberi jawapan yang sudah aku jangkakan. Bukan aku tidak pernah membaca buku itu. Malah buku itulah yang aku jadikan hujah untuk menasihati kawan baikku yang hanyut dalam percintaan di kampus dahulu.

 

“ Saya belum habis baca. Saya rasa kalau saya dah habis baca mesti saya akan jadi perempuan yang baik,” tambah Ai lagi.

 

Aku jadi bertambah bimbang. Dadaku sesak dan kepalaku mula pening. Tidak tentu arah. Serabut.

 

Kalau Ai dah sedar perkara yang betul…Maka… Lepas ini… Arrgghh!

 

Celaka! Mengapa aku berasa begini? Aku sudah menyayangi maksiat yang aku lakukan. Celaka. Biarkan! Biarkan sahaja Ai tahu kebenaran!

 

Biarkan sahaja Ai mengetahui jawapan kepada pertanyaannya yang aku abaikan tempoh hari. Apa kerugian aku? Ya, apa kerugian aku? Celaka…

 

Yang rugi adalah syaitan. Aku pula? Aku pula turut berasa rugi… Kenapa? Jelas.


Aku sudah menjadi khalifah syaitan.

 

Celaka. Biarkan kami berputus hubungan. Kerana kami sedari awalnya tidak seharusnya begini. Ini semua salahku. Akulah si sampah yang membusukkan manusia yang mengutipku. Bodoh! Ai, maafkan aku.

 

Aku tidak mahu membusukkan kau dan membawa kau ke neraka. Aku banyak dosa. Aku membusukkan keharuman maruah seorang muslimah. Aku menjadi manusia yang mencatatkan rekod yang mencacatkan catatan hidupnya.

 

Kali ini aku mahu syaitan tewas. Aku letih menjadi sampah. Ya. Ia memeritkan. Inilah mujahadah. Melawan perkara yang manusia pandang ringan. Inilah nilai mujahadah, remeh pada pandangan mata haiwani, mahal pada erti hidup seorang khalifah Allah, mengawal tingkah laku diri supaya buahnya yang berupa rahmat ketenangan dapat dikecapi sekalian makhluk di alam ini.

 

Aku ingin ketenangan itu. Kini aku lebih yakin, yang aku inginkan adalah ketenangan pada yakinnya aku bahawa apa sahaja yang aku lakukan tepat di atas landasan keredhaan Allah yang menjadi ilahku.

 

Biar keredhaan Dia yang meraja di hati. Biar ia kekal di hati, supaya aku bisa kekal dalam rahmatnya di dunia sini dan di akhirat sana. Biar. Biarkan! Apa sahaja ingin berlaku, biarkan! Pergi kau setan! Biarlah kesakitan meninggalkan orang yang aku sayang ini menjadi parut yang akan aku kenang sebagai ketewasan yang tidak akan aku ulangi di masa hadapan.

 

Cinta yang lahir kerana syaitan itu tidak akan aku biarkan terus hidup. Semoga Allah membunuhnya, atau menggantikannya dengan cinta yang selari dengan kemahuanNya. Allah, berikan aku kekuatan. Aku mahu keluar dari tong sampah ini, kitarkan aku semula menjadi hambaMu yang tetap atas jalanMu.

 

Selamat tinggal Ai. Semoga Allah menemani perjalanan tarbiahmu dan menunjukimu ke jalan menuju syurgaNya.

 

Berambus syaitan, aku tak mahu lagi tewas di tangan kamu. Cukuplah kau berpesta, kini aku sudah bertemu kekuatanku kembali.

 

Allah, peluklah daku dalam rahmatMu. Usah lepas lagi.

 

RABBANA LA TUZIGH QULUBANA BA’DA IZHADAITANAA WAHABLANA MINLADUNKA RAHMAH, INNAKA ANTAL WAHHAAB.

 

Cerpen sebelumnya:
Itrah al-Musthafa (Bahagian Akhir)
Cerpen selanjutnya:
PCB#5 Segenggam Tabah

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.6
13 Penilai

Info penulis
Kapasitor rocks!
azimtyping | Jadikan azimtyping rakan anda | Hantar Mesej kepada azimtyping

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya azimtyping
Andai Kamu Tidak Menjaga Dakwah, Dakwah Tidak Akan Menjagamu | 1431 bacaan
Satu Jam Sahaja | 3054 bacaan
Diagnosis: Tudung, Cinta dan Tuhan | 3280 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

13 Komen dalam karya Aku Hanya Seorang Dustbin Bieber
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik