Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Aksi

Cara Melepaskan Diri Daripada Nahas Jalan Raya

Cerpen sebelumnya:
Cara Menangani Rumah Dipecah Masuk
Cerpen selanjutnya:
Lacur

Aku seorang pemandu kereta Kancil. Kereta aku buat masa ini, tak ada penumpang. Hanya tinggal aku dan pewangi kereta di dalam sarang berbentuk Kerokerokeroppi yang berwarna hijau pada ketika itu. Namun pewangi itu sebenarnya dah lama habis. Aku bukan lupa nak ganti. Cuma aku suka bau semulajadi kereta Kancil aku. Tak perlu bau tiruan.

Saat ini, bau wangi sebenarnya tak penting. Sebab macam-macam bau yang aku dapat tangkap dalam keadaan begini. Bau minyak, bau api, bau rumput, bau tanah. Aku juga bau badan aku yang sedang merembes-rembes mengeluarkan peluh. Busuk. Tapi aku tak peduli. Dan tak ada sesiapa pun yang peduli kalaupun aku busuk.

Ada sesiapa ke kat sini? Aku berdoa dalam hati supaya didatangkan sebuah kereta. Sebuah kereta pun jadilah. Asalkan pemandunya lelaki budiman. Bukan lelaki dayus atau tahi judi. Kalau yang lalu adalah pegawai polis atau bomba, lebih cara.

Aku bukannya tak bersyukur. Cuma aku tak nak rasa sakit hati di kala seluruh badan aku memang dalam kesakitan yang teramat. Lebih tepat lagi, aku sebenarnya mengharapkan bantuan. Bantuan untuk dikeluarkan daripada kereta Kancil aku yang sudah melawan tujuan sebenar sesebuah kenderaan dicipta.

Keempat-empat tayar kereta aku berada di atas, sementara aku dan sarang pewangi Kerokerokeroppi berada betul-betul di atas jalan tar. Minyak mula berterabur keluar dari tempatnya. Asap dan api makin marak.

Ah! Aku perlu keluar dengan segera! Perlahan-lahan aku angkat bahagian kereta yang remuk yang sedang menghimpit aku dengan satu jeritan lantang. Lebih kuat aku jerit, lebih mudah bahagian itu dialihkan.

Aku mengesot keluar. Kemudian, bergolek-golek di tengah-tengah jalan tar. Belum sempat aku berdiri dengan sempurna, sebuah pacuan empat roda melanggar aku dari belakang. Tubuh aku melayang bagai sehelai daun. Ringan dan akhirnya jatuh menyembah bumi.

Aku masih tak mengalah walaupun bergelen-gelen darah memancut keluar dari mulut aku. Aku lapnya dengan belakang tangan. Dengan segala kudrat, aku berjaya berdiri dan berjalan terhincut-hincut.

Dengan tidak semena-mena, kereta aku meletup sewaktu aku berjalan sendirian menuju ke hospital berdekatan.

 

* * *

 

Seminggu kemudian, aku dapat panggilan telefon daripada Karan Johar untuk membintangi filem terbaharunya selepas menonton video rakaman cara melepaskan diri daripada nahas jalan raya yang aku hantar kepadanya.

Cerpen sebelumnya:
Cara Menangani Rumah Dipecah Masuk
Cerpen selanjutnya:
Lacur

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.8
4 Penilai

Info penulis

Dihsar Ludba Haqifa

Penulis di bawah amatur. Cerewet dalam memilih bahan bacaan. Cepat bosan dengan sesuatu benda. Dibenci kerana mempunyai \muka sombong\... lalu memilih untuk menulis saja untuk mengelakkan jumlah orang membenci. Hasil karya: Alahai Jijah!, Beruno, Kerana Basikal Biru, Jangan Tinggal Fargo! Antologi Cerpen: Kisah Cinta Seribu Wajah
DLHaqifa | Jadikan DLHaqifa rakan anda | Hantar Mesej kepada DLHaqifa

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya DLHaqifa
Bila Kau Ada Seorang Ibu | 15898 bacaan
Berkawan dengan Seorang yang Hidup dalam Penafian Umpama Digigit Charlie; Tak Sakit tapi Berbekas | 2716 bacaan
Takut Bah Tau! | 2151 bacaan
Rindu yang Tak Menggelikan | 1877 bacaan
Menipu adalah Satu Benda yang Manis | 2009 bacaan
Hormat | 2912 bacaan
Sebab Tu Aku Sayang Ali - Pengakuan Seorang Lelaki | 2313 bacaan
Suara dari Hutan | 2042 bacaan
Aku Sakit Hati | 4516 bacaan
Kisah Benar Pertama Aku Cerita | 5411 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

12 Komen dalam karya Cara Melepaskan Diri Daripada Nahas Jalan Raya
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik