Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Cinta

Puisi terakhir buat gadis leukimia yang mongel

Cerpen sebelumnya:
Hidup Umpama Jaukal
Cerpen selanjutnya:
Sepucuk Surat Pada Musim Tengkujuh Untuk Sahabat Khayalanku

Hari itu tak banyak beza dengan hari ini. Suhu dalam flat tetap bahang macam ketuhar gelombang. Tak ada isyarat yang salji akan gugur di Kuala Lumpur.  Air sungai gombak dan Kelang juga sama macam sekarang, berkeladak dan bau gampang. Jalan raya pulak sarat dengan limpahan enjin yang tak reti penat. Sementara gusi jalan makin tepu dengan propaganda yang tak pernah tidur. Segalanya ordinari.

Tapi hari itu dia berbeza. Dalam matanya ada cahaya. Bersinar macam mutiara dalam tiram (Jadi siapa kira cahaya mesti datang dari lampu?) Bahasa tubuh  juga tidak seperti selalu. Tak ada lagi riak duka dan lara. Aku renung dia yang terbaring lesu. Perlahan aku usap umbun-umbun kepala yang gondol itu. Terasa ada benih lara berputik dalam nubari. Dia cuba senyum dalam payah. Sederhana, tapi indah.

“What’s wrong?”, dia tanya.

Aku bungkam. Terkadang ada soalan yang cukup dibalas dengan diam.

Dia kata, “Don’t worry. When the game is over, the king and the pawn go into the same box”.

Dia macam boleh tebak isi yang terpuruk dalam dada aku.

Kata dia lagi, “Dying is easy, it's living that scares me to death”.

Aku pandang dia. Dia pandang aku. Aku nampak aku dalam pupil mata dia.

Kemudian dia tanya lagi, “Can u do me a favor?”.

Aku angguk tak banyak bunyi.

“Sebelum I pejam mata, please read this for me”.

Aku ranggeh Perahu Kertas dari tangan mulus dia. Aku belek halaman yang bertanda.

Aku tanya dia, “Yang ini?”

Dia angguk dengan sebaris senyum paling melekit.

Aku tanya lagi, “betul ni?”.

Untuk kesekian kalinya dia angguk. Kali ini dengan selingan batuk rejan.

Jadi dengan berat hati aku baca:

kepompong yang tergantung di daun jambu itu mendengar kutukmu yang kacau terhadap hawa lembab ketika kau menutup jendela waktu hari hujan

kepompong itu juga mendengar rohmu yang bermimpi dan meninggalkan tubuhmu: melepaskan diri lewat celah pintu, melayang di udara dingin sambil bernyanyi dengan suara bening dan bermuatan bau bunga

dan kepompong itu hanya bisa menggerak-gerakkan tubuhnya ke kanan-kiri, belum saatnya ia menjelma kupu-kupu; dan, kau tahu , ia tak berhak bermimpi.

Hari itu Izrail datang lebih awal. Awal dari apa yang aku ramal.

Cerpen sebelumnya:
Hidup Umpama Jaukal
Cerpen selanjutnya:
Sepucuk Surat Pada Musim Tengkujuh Untuk Sahabat Khayalanku

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.5
2 Penilai

Info penulis

ganjil

Formula ganjil yang diperkaya dengan DHA. Kini dengan perisa tiruan!
ganjil | Jadikan ganjil rakan anda | Hantar Mesej kepada ganjil

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ganjil
Tragedi Luvia | 2139 bacaan
Awak yang selalu saya rindu | 2200 bacaan
Buat lu yang selalu mekar mewangi dalam relung hati gua | 2012 bacaan
Dilusi cendawan konkrit tengah-tengah playground | 2472 bacaan
Bila lunar bicara sendiri | 2178 bacaan
Lelaki yang mencetuskan bau citrus | 3418 bacaan
Engkau yang terpuruk dalam koma | 2651 bacaan
Momen magik dekat kolong bawah jambatan | 2941 bacaan
Bainun kini gadis manis 17 | 3342 bacaan
Bilik kosong yang pintunya rona merah berbentuk hati | 2613 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Puisi terakhir buat gadis leukimia yang mongel
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik