Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Jenaka

Lempeng & Mak Temah

Cerpen sebelumnya:
Sepatu
Cerpen selanjutnya:
HEY THERE DELLYLA...part 2

Ada seorang lelaki ni, namanya Lempeng. Walaupun namanya Lempeng, dia lebih suka menghabiskan masanya dengan memakan karipap sardin buatan jiran sebelah rumahnya yang bernama Mak Temah. Kesedapan karipap sardin Mak Temah telah membawanya untuk terus mencuba masakan Mak Temah yang lain pula. Dia telah meminta Mak Temah supaya membuatkannya pula cekodok pisang, kerana dia teringin memakan cekodok pisang buatan Mak Temah kesayangannya itu. Mak Temah pula dengan senang hati memenuhi permintaan Lempeng dan berasa agak bangga sebenarnya kerana ada juga orang yang menghargai masakannya. Lebih-lebih lagi dari seorang lelaki yang agak tampan dari Lempeng. Maka, dengan penuh bersungguh-sungguhnya, Mak Temah pun berusaha menyiapkan cekodok pisangnya. Seperti yang dijangka, cekodok pisang Mak Temah mendapat sambutan yang luar biasa dari Lempeng. Ini menyebabkan Mak Temah tersenyum lebar hingga ke telinga. Lagaknya seperti orang yang kena loteri RM 1 juta. Pujian yang melambung-lambung yang diberikan Lempeng kepada Mak Temah telah menimbulkan satu perasaan yang aneh kepadanya. Adakah Mak Temah sudah jatuh cinta kepada Lempeng? Mungkin ya...

 

Maka, semenjak dari itu kehidupan Mak Temah sentiasa disulami dengan hari-hari yang indah. Manakan tidak, orang tengah dilamun cinta! Tetapi adakah Lempeng juga berperasaan sama seperti Mak Temah? Ya...Lempeng juga begitu. Dia juga sedang dilamun cinta sebenarnya! Setiap hari dia akan melawat Mak Temah. Kadang-kadang ada juga dia memberi Mak Temah buah tangan terutamanya buah durian. Maklumlah, Lempeng ni bekerja sebagai pemborong buah durian yang sedang meningkat naik namanya di peringkat daerah. Suatu hari, Lempeng telah menyatakan hasratnya untuk menyunting bunga di taman larangan Mak Temah. Hasrat Lempeng itu disambut dengan wajah teruja Mak Temah, dan ini menguatkan lagi kayakinan Lempeng bahawa niatnya itu akan dipersetujui oleh Mak Temah.

 

            “Mak Temah, tujuan saya datang ni, dengan rasa rendah dirinya saya ingin melamar Seriah, anak Mak Temah yang berumur 19 tahun tu”, Lempeng mula menyatakan hasratnya.

 

Kata-kata Lempeng itu bagai belati yang menusuk kalbu Mak Temah. Dia tidak sangka sagala karipap sardin serta cekodok pisang yang dibuat khas oleh Lempeng dibalas dengan hasrat Lempeng untuk menikahi Seriah.

 

 

3 tahun kemudian...

 

 

Heboh seluruh taman perumahan itu dengan berita bahawa janda berusia 45 tahun, Temah binti Taib selamat melahirkan seorang bayi lelaki yang comel yang diberi nama Sarip bin Lempeng. Ini membuatkan wanita yang lebih dikenali dengan panggilan Mak Temah itu menjadi popular dan menjadi idola wanita berusia disana. Kehidupan yang diserikan oleh orang baru itu membuatkan kehidupan Mak Temah bahagia...

 

TAMAT

 

 

p/s: Lempeng akhirnya berkahwin dengan Mak Temah juga kerana setelah menjalani penyelidikan yang mendalam, dia mendapati Seriah tidak mampu menghasilkan karipap sardin serta cekodok pisang sehebat ibunya. Tentang kelahiran bayi lelaki itu pada usia Mak Temah yang telah mencapai 45 tahun, itu semua kuasa Tuhan..tiada siapa dapat menghalang... J

MENYERAH KEPADA TAKDIR BUKAN BERERTI MENYERAH KALAH, KERANA MANUSIA DITAKDIRKAN MENANG (Sumantri)

 

 

 

 

 

 

 

Cerpen sebelumnya:
Sepatu
Cerpen selanjutnya:
HEY THERE DELLYLA...part 2

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
2.5
6 Penilai

Info penulis

kamalia

Hopeless romantic tapi kemungkinan besar menghidap philophobia. Meminati karya-karya luar kotak tidak kira dari genre apa, sambil disulami elemen cinta atau satira (tidak kira puisi, cerpen, lukisan, novel atau apa saja). Karya yang hebat secara peribadi adalah yang mampu membuatku termenung beberapa ketika kerana begitu terkesan. Kalau mahu lebih dramatik, mampu merembeskan air mata dan terkedu selama beberapa minit.    
kamalia | Jadikan kamalia rakan anda | Hantar Mesej kepada kamalia

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya kamalia
Finola & Matteo (Pertemuan di Pesta Malam Zamboni) | 14950 bacaan
Sepucuk Surat Pada Musim Tengkujuh Untuk Sahabat Khayalanku | 4840 bacaan
Satu Perasaan Yang Tak Terungkapkan | 7744 bacaan
PCB# 4 : Aku, Firdaus dan Batu Seremban | 4545 bacaan
Stesen Ajaib | 3318 bacaan
PCB# 3: Duniaku, Alice In Wonderland! | 5491 bacaan
PCB#2: Aku Hanyalah Sebuah Telefon Bimbit Kepunyaan Zaleha Yang Telah Mati Dipanah Kilat | 4725 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 2) | 3238 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 1) | 3296 bacaan
PCB#1: Surat Seorang Psikopat Yang Menyesal | 4229 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

14 Komen dalam karya Lempeng & Mak Temah
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik