Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Anak Muda Tak Keruan - Bahagian 1

Cerpen sebelumnya:
Tol Mistik
Cerpen selanjutnya:
Izz Wardina

"Kerna kamu muda, kamu tidak akan pandang ke belakang dan kebawah.. Kerna kamu muda!!". Berulang-kali Rustam, anak muda dari Utara ini mengucapkan kata-kata lirik lagu sebuah kumpulan Punk dari England ini.

Tak henti-henti. Hampir setiap hari. Masa tengah memakai kemeja jenama Ben Sherman, masa mengikat tali kasut Dr. Martennya, masa tengah nak makan dan masa menaiki tren dan juga semasa dia di tempat kerja. Lirik lagu ini seolah-olah bererti padanya, seperti sudah merasuk dia. Umpama orang gila tapi waras dan berfalsafah otaknya.

'Apa yang ko mencarut tuh Rustam?.' Soal Diana kepadanya.

'Ah hang bukan tahu kalau aku bagitahu pun. Yang hang tahu jenama arak-arak dekat disko saja. Kan?'. Balas Rustam spontan dan ego.

'Siot je ko nih'. Diana membalas sambil beredar ke mejanya.

Begitulah Rustam di pejabatnya, malahan budak-budak rumahnya pun mual dan mangli dengan karenah dia. Setiap kali kata-kata Rustam akan menikam kalbu atau seperti terkena panahan kilat. Pedih dan pedas. Dia sangat egois. Tahap egois dia boleh dikatakan tahap dewa-dewa. Tapi yang menjadi persoalan, setiap kali dia membuka kata-kata pasti orang sekeliling terbungkam dan terkaku. Kata-katanya seperti umpama peluru yang hinggap ke sasarannya, sekali kena; mati dibuatnya. Peluru kata-katanya seperti umpama peluru beracun, sekali terkena mahu pening terhuyung-hayang dibuatnya.

'Rustam, kau kena slow down. Jiwa kau terlalu memberontak, kau akan sakit otak. Kau kena faham istilah bermasyarakat. Aku tahu, kau lain. Tapi, untuk orang menerima kau.. Kau juga kena menerima orang Terpulanglah, kau kena

Live as if you were to die tomorrow. Learn as if you were to live forever.'.

Daripada Universiti sampailah ke alam kerja, dia selalu memberontak. Dia masih tidak tahu apa makna hidupnya untuk terus hidup. Setiap kali berjalan, kaki-kakinya bertapak dia akan gusar dan bosan dengan langkah-langkah yang telah dia lalui. Jalan-jalan ini semacam sudah ada strategik planningnya, seperti pelan-pelan rumah yang dia lakarkan di pejabatnya. Selesai saja lakaran, rumah-rumah akan dibina. Apabila siap, begitulah samanya seperti dalam lakaran pelan. Bosan. Bosan..

 

Cerpen sebelumnya:
Tol Mistik
Cerpen selanjutnya:
Izz Wardina

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
3 Penilai

Info penulis

Kareem

Kapasitor rocks!
Kareem | Jadikan Kareem rakan anda | Hantar Mesej kepada Kareem

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya Kareem
Tahun Baru, Palestin dan Darah | 2634 bacaan
Rusak Rosak | 1477 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

12 Komen dalam karya Anak Muda Tak Keruan - Bahagian 1
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik