Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Fantasi

Pemuda Milenial Ep 2.

Cerpen sebelumnya:
Pemuda Milenial Ep 1.
Cerpen selanjutnya:
Pemuda Milenial Ep 3

"Bangun," kedengaran suara 'baritone' dengan not yang agak rendah menegurku lagi,"bangun."

Segalanya kabur dan kelabu asap, aku cuba angkat degan nafas yang tercungap-cungap. Perkataan yang sama disebut berulang-kali perlahan-lahan sehingga mataku terbuka luas sedikit mendongak dengan badanku masih tertiarap di lantai. Orangnya putih, berjanggut putih, berambut putih serta berjubah putih, tidak ubah seperti watak cerita fantasi bertongkat putih 7 kaki tinggi. Masa terhenti dan suasana menjadi sunyi, perhatianku masih lagi tertumpu pada watak misteri yang muncul dihadapan.

"Unkle ni sape?" aku bertanya dengan wajah toya tak mandi.

"Pakcik ni sesat kot sebab pakcik ingat ni rumah pakcik. Masuk je tetiba nampak kamu terlantar atas lantai tu"

Aku terus bangun dan bertanya lagi,"pakcik ni dari mana, duduk mana?"

"Baru balik dari Surau tadi, siap bawak nasi lemak 4 bungkus dari surau. Kalau nak ada kat atas meja tu."

"Nak sikit boleh?"

"Sila kan. Amik je la. Hmmm, anak boleh temankan pakcik balik?"

"Boleh je. Tarak hal la unkle. Duduk la dulu unkle. Eh, pakcik."

Pakcik itu duduk atas sofa, aku pasang T.V lepas tu pergi mandi. Mandi punya mandi, terus kemas pakai baju dan terus ke ruang tamu. "Jom, unkle kita pegi. Unkle duduk mana tadi?"

"Tingkat 7, nombor 703."

"Tu alamat saya unkle. Silap blok kot?"

Pakcik itu menggaru kepala,"Ye kot, pakcik duduk blok A."

"Blok A la ni unkle. Macam mana kita ada alamat sama? Pelik bin Ajaib tu.Takpelah, unkle duduk sini, saya nak pegi kerja. Petang nanti kita cuba selesaikan masalah ni."

Pakcik itu menggaru kepala lagi seperti pelik,"Hari ni hari Ahad mana ada orang kerja."

"Unkle nampak sangat tengah 'confuse'. Berehat je la kat sini, amik je apa yang ada kat dalam peti ais tu."

Aku terus beredar meninggalkan rumah menuju ke arah lif tetapi lif tiba-tiba rosak. Terpaksa aku menggunakan tangga dan terus berjalan ke tingkat bawah. Udara yang ku sedut terasa berat seperti jerebu dan memang pemandanganku agak kabur seperti berada di Cameron Highland. "Aku kat mana sekarang?" bisik hatiku kerana aku tiba-tiba terasa pelik dan hairan.

 

bersambung.....

Cerpen sebelumnya:
Pemuda Milenial Ep 1.
Cerpen selanjutnya:
Pemuda Milenial Ep 3

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.0
3 Penilai

Info penulis

Kapak Ajaib

Persoalannya apa yang perlu disoal? Jawapan yang pasti takkan habis persoalan.
kapakajaib | Jadikan kapakajaib rakan anda | Hantar Mesej kepada kapakajaib

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya kapakajaib
The World. | 3918 bacaan
Pemuda Milenial Ep 4. | 1699 bacaan
Pemuda Milenial Ep 3 | 1988 bacaan
Pemuda Milenial Ep 1. | 1662 bacaan
Anugerah | 1930 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Pemuda Milenial Ep 2.
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik