Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Bila Sampai Hari Ku

Cerpen sebelumnya:
Bagai Terkurung.
Cerpen selanjutnya:
Dunhill dan Cricket

Semakin hari - hari kian kelabu, awan mendung mula berarak kencang menutup tirai atmosfera. Aku terduduk dan termenung akan hari yang menanti aku. Umur yang sudah lanjut menjangkau 80 tahun masih lagi kuat berdiri tanpa dibantu kerusi roda. Ditemani batuk kering yang makin usang, dan pondok kayu yang masih lagi kukuh. Seorang diri mengharung hidup tanpa belaian kasih sayang anak cucu. Semua sedang berseronok dengan kemodenan bangsa yang meruntuhkan akhlak anak - anak muda. Aku hanya mampu menegur dan berharap agar anak cucu ku tidak ditenggelami kejahilan dunia. Rona - rona hidupku aku lalui penuh sabar dan tabah.
Aku mengeluh sendirian "Aku tak mampu bekerja lagi untuk hari ini, aku cukup tak larat"


Datang seorang anak muda menegurku, "Pak cik okay ke? Saya tengok pak cik macam penat je". Aku terus mengeluh "Pak cik penat sangat hari ni, tak larat pak cik nak teruskan kerja", sambil cuba mengekalkan tenaga yang masih ada. Terlintas tanda tanya siapakah anak muda yang tidak pernah dilihat "Siapakah anak muda ni, apakah tujuan ke sini?" Anak muda tersebut dengan senang hati menjawab "Nama saya Farhan, saya sebenarnya mengembara. Saya datang dari Kuala Lumpur sampai ke sini saya ternampak pak cik. Rumah pak cik kat mana? Biar saya pimpin pak cik balik". Sampai sahaja aku ke muka pintu bersama anak muda bernama Farhan aku terdiam lalu menitiskan air mata. Tak pernah ku rasa belaian manja sebegini daripada anak cucuku. Aku bangga anak muda seperti ini masih lagi wujud pada zaman sekarang. Anak muda yang menunjukkan sifat mulia seseorang manusia.

"Kenapa pak cik menangis?" tanya Farhan.

"Sebenarnya pak cik tak pernah rasa sebegini dengan anak cucu pak cik. Pak cik amat tersentuh sebab masih lagi ada anak muda begini", ku jawab sambil tersedu - sedu.


Farhan memerlukan tempat tinggal untuk dia berehat untuk dua malam. Aku hanya mampu membekalkan bantal dan selimut usang yang sudahpun koyak rabak. Farhan tidak pernah pun mengeluh, dia seorang budak yang baik. Budi bicara dia ternyata tidak akan dilihat oleh bangsa Melayu sekarang. Aku faham kenapa dia mahu mengembara, mungkin dia mahu mengenal erti hidup di dunia tanpa berbekalkan apa - apa. Dia mahu berdikari dan mahu buktikan dia mampu.

Malam itu aku ditemani Farhan dan batukku yang makin uzur. Farhan risaukan keadaan aku, kalau dia tak ada. Aku tak tahu apa akan jadi pada hdupku. Aku sejenak berfikir, aku mahukan anak - anak seperti Farhan. Aku menyesal kerana melahirkan anak bangsa sekarang yang lupa pada diri sendiri ditenggelami ombak Barat. Mabukkan harta, dahagakan nafsu sama seperti syaitan. Aku cuba melabuhkan kepala, menutup tirai mata. Tiba - tiba dada aku seperti dicarik - carik kulitnya. Pedih yang amat sangat, aku hanya mampu menjerit layu memanggil Farhan yang lena tidur.

"Farhan!", aku cuba menjerit tapi kesakitan membuat ku layu. Farhan tersedar dan terus merangkak ke arah aku. Dia mengalirkan air mata dan menjerit "Tolong!", berulang kali dia menjerit nyata tiada siapa yang mendengar. Pondok usang ku yang masih kukuh berdiri jauh dari perkampungan. Aku memanggil Farhan dan berbisik "Teruskan dengan cara kau yang sebegini, kau merupakan contoh anak bangsa di masa hadapan. Jangan kau tenggelam denga tsunami Barat. Jangan kau lupa orang tua kau, kau ibarat anak ku. Ada di sisi bila ku pejam mata. Melihat aku mengeluh dan menangis. Terima kasih Farhan, kau membuat aku pergi dengan tenang. Ajal ku sudah sampai, aku akan menjawab ke mana arah ku pergi sekarang".

Perlahan mataku terpejam, semakin kuat tangisan Farhan dilaungkan. Walaupun hanya sehari aku bersama dia, aku rasa sangat lama. Jasadku terbujur kaku, lemah tak bermaya.

Cerpen sebelumnya:
Bagai Terkurung.
Cerpen selanjutnya:
Dunhill dan Cricket

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.2
5 Penilai

Info penulis

DIN

ll1ll1ll | Jadikan ll1ll1ll rakan anda | Hantar Mesej kepada ll1ll1ll

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya ll1ll1ll
Cerita Tanpa Tajuk #14 | 679 bacaan
Kalau Aku Tahu... | 2378 bacaan
Expectation, Reality. | 2850 bacaan
Ular Sawa Kuning | 4083 bacaan
Hanyut | 2154 bacaan
Seluar Koyak | 4278 bacaan
Untuk Kau Celaka | 2673 bacaan
Dunhill dan Cricket | 2252 bacaan
Bagai Terkurung. | 2190 bacaan
Liku - Liku Kehidupan. | 3952 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Bila Sampai Hari Ku
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik