Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

aku, penjara dan aku

Cerpen sebelumnya:
Monolog orang yang ada rasa bersalah
Cerpen selanjutnya:
Buntu Pertolongan

Aku lahir dengan penuh harapan. Berharapkan kebahagian di dunia baru. Saat tercelik kebahagiaan hidup dirampas. Aku mula mengenal erti kesengsaraaan. Kasih sayang ibu tidak sempat terjamah. Kasih sayang bapa kemana entah. Ku mengharapkan setiap kejadian menjadikan aku tabah, tapi, semua harapanku punah. Satu persatu yang timbul, jiwa seperti tidak bercantum dengan badan, roh seperti menidakkan jasad. Aku terkontang kanting di dalam diri sendiri.

 

"Alep, kau tolong jaga parking kawasan sana tu, kau jangan cabut, aku belasah kau nanti" kata jergahan. Aku menjadi kutu di kota merayau mencari rezeki.

 

Dek tidak tertahan nafsu, aku menjadi mangsa lempias. Aku seorang budak lelaki yang lemah tidak tertanggung melawan tindak tanduk yang lebih dewasa. Lazimnya, aku menjadi mangsa memuaskan nafsu abang yang mengawasi aku. Aku diliwat beribu kali, menahan perit, enggan merelakan tubuh dijamahi kaum sejenis, aku cuma mangsa, aku tidak mencampakkan diriku kedalam lubuk nafsu. Aku cuma mangsa keadaan.

 

Aku enggan memboloskan diri, aku terpaksa menahan diri kerana hutang dengan abang tersebut. Hati dan badan mana tertanggung diperlakukan seperti binatang saban hari. Aku cuba mencari jalan. Pemikiran yang tidak matang, akal yang cetek menggalakkan aku untuk berpanjang tangan dengan cubaan memecah masuk rumah orang dengan harapan dapat membayar hutang. Aku pasrah, aku akur walaupun sedar tindak tandukku salah, aku ingin mengasingkan diri dari beban hutang dan beban yang tertanggung kerana hutang.

 

Terperangkap dengan perbuatan, aku di tahan. Disaat menjadi tahanan, aku tidak mendapat belaan. Siapa mahu membela insan hina yang menbenci jasad dan nyawa sendiri? Aku dipenjarakan. Aku tidak mengenal tuhan, tidak kenal erti kesyukuran, tidak kenal kekhilafan. Aku lega memikirkan nasib aku menjadi tempat lempias nafsu binatang akan terputus. Aku bersyukur sekur

Harapanku punah kembali angnya di penjara aku mendapat makan.

apabila tragedi malang berulang kembali, di penjara aku tetap menjadi tempat lempiasan nafsu. Menahan kesakitan saban hari penuhi kehendak nafsu syaitan. Tahanan yang lain tidak punyai pilihan untuk memenuhi kehendak nafsu melainkan dengan meliwat aku. Mata aku tidak lagi mampu mengeluarkan tangisan. Luka aku tidak mengenal erti pulih.

 

Satu hari ku rebah ke lantai, badan lemah tidak tertahan. Aku dibawa ke hospital, dan di situ kehidupan ku seperti dirobek dan dikoyakkan menjadi cebisan. Aku didapati dijangkiti HIV dan menghidapi AIDS. Hati runtuh, perasaan rapuh. Aku tidak lagi akan mengecapi kehidupan yang panjang. Punggung ku tidak boleh lagi rapat dek kerana nafsu serakah. Aku menjadi kosong. Begitu kehidupan aku berulang alik ke hospital mendapatkan rawatan.

 

Sesampai ajal aku tidak nampak sinar kebahagiaan. Hidup ku memang tidak pernah mengenal erti kebahagiaan. Aku sebati dengan kesengsaraan. Aku mati tidak menjamah keimanan. Aku akur. Itu kehendak tuhan. Aku adalah aku.

 

Inspirasi dari Kisah Benar, kisah yang menyayat hati aku dengar ketika melakukan sedikit kajian di Penjara Kajang.

Air mata masih mengalir mengenang nasib adik ni. Al-Fatihah. semoga ditempatkan dikalangan orang beriman. 

Cerpen sebelumnya:
Monolog orang yang ada rasa bersalah
Cerpen selanjutnya:
Buntu Pertolongan

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
3 Penilai

Info penulis

mhaminuddin

kukumalu | Jadikan kukumalu rakan anda | Hantar Mesej kepada kukumalu

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya kukumalu
Buntu Pertolongan | 2020 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

12 Komen dalam karya aku, penjara dan aku
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik