Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Suami Isteri

TUNAI 2

Cerpen sebelumnya:
Periuk Belanga
Cerpen selanjutnya:
Kerana Peti

Kisah ini berlaku di Utara Semenanjung, aku hanyalah orang ketiga dalam cerita nie. Member aku yg aku panggil 19 yg rapat dengan Z. Oleh kerana aku rapat dengan 19, maka selalu jugalah aku jumpa dengan Z. 19 dengan Z berasal dari kampung yg sama, satu sekolah, satu kelas dan mereka memang rapat sejak dari kecik lagi. 19 pun dah lama tak berjumpa dengan Z. Disebabkan KERJA. Bila pindah semula ke utara baru dapat jumpa balik. Z nie tauke mini market, mempunyai 4 cawangan di kawasan utara. Z memang berjaya dalam hidup (terutama dari segi kewangan) Kini Z ada 20 orang pekerja, lebih setengah daripada pekerjanya adalah WARGA ASING. Bukan "PATI" semuanya sah. Z memang bertanggungjawab dengan pekerja2nya. Ada di antara mereka yg dah bekerja hampir 10 tahun dengan Z dalam masa yg sama juga menjadi orang kepercayaan Z. Salah seorang orang kepercayaannya bernama KASSIM berasal dari Bangladesh, beragama Islam berumur awal 30'an. Kassim ditugaskan untuk menjaga cawangan kedua. Kassim adalah satu2nya pekerja asing yg Z percaya untuk menjaga kedai dan pegang duit bisnis. Berani mati betul Z nie. Mmm, tapi sebenarnya bukan berani tetapi Z terpaksa sebab kerjanya banyak. Z tak mampu nak uruskan seorang diri. Itu belum lagi termasuk dengan OUTSTATION atau atas urusan tertentu. Memang Z sibuk, nama pun tauke kan?

 

Z berumur pertengahan 30'an, berkulit putih. Z mempunyai 3 orang anak. Yg sulung berumur 7 tahun, yg lagi dua masih belum bersekolah. Z berkahwin dalam pertengahan 20'an. Sekarang bini Z berumur 25 tahun. Ya, muda, cantik dan bergaya. Z berkahwin semasa bininya berumur 16 tahun. Bini Z bukan berasal dari kampung yg sama. 19 pun tak tahu macam mana Z boleh dapat. Z tinggal di cawangan pertama (kedai pertama Z) dimana di bahagian depan adalah kedai, di bahagian belakang Z telah ubah suai buat rumah 5 bilik. Cantik rumah Z tu... Cawangan pertama nie bini Z juga bertanggungjawap menjaga dan dibantu oleh MAKCIK ESAH. Sepanjang ketiadaan Z, bininya akan pergi ke cawangan lain untuk pemeriksaan. Kemudian dibantu 3 orang pekerja warga asing yg tinggal di bilik belakang rumah Z. Makcik esah tinggal di tempat lain bersama dengan keluarganya. Z memang bussy gila, nasib baik tak gila. Dalam sebulan hampir 7-10 hari outstation, macam2 urusan lah. Kalau sesiapa mahu berjumpa Z, tak call dulu, jangan haraplah dapat jumpa, macam 19 kena. Selalunya kalau 19 dan aku datang kedai semasa Z takde, bini Z yg akan layan. Duduk kat kaunter kedai, dapat minum dan rokok free.... Hahahaaa. Bini Z memang peramah tapi pelik lah. Peramah yg melampau. Ada juga aku terdengar cakap2 "DOUBLE MEANING" dengan pekerja. Dengan 19 pun ada, dengan aku pun ada. Lepas tu pegang2 kat tempat yg tak boleh dengan pekerja, dengan 19 dan aku. Tapi aku perhatikan bini Z macam tak kisah. Kadang2 macam suka pun ada. Tak boleh! Songsang, bini orang tu. Walaupun dia yg memulakannya dulu. Memang aku tak faham perangai bini Z tapi aku diamkan saja. Selalunya bila dapat rokok free aku akan lepak kat luar kedai. Lepak2 dengan pekerja Z.

 

Satu peristiwa yg aku tak boleh lupa. Pada suatu hari ketika aku nak cari air dalam peti ais, tengah aku tunduk2 tu, tiba2 bini Z datang dari belakang dan terus merapatkan badannya kat buntut aku. Terperanjat babi aku... Iman aku mencair bila aku pandang wajah bini Z. Bini Z bersuara manja "Takpe botak, biar kak yg carikan" lalu dia terus merapatkan dadanya pada badan aku sambil tangannya memegang bahu aku. Sambil dia mencari2 tu, sempat lagi jeling2 manja sambil kata

"Badan botak keras. Kat tempat tu tentu lebih keras" Menggelabah babi aku dibuatnya. Dan aku terus blah ke luar kedai. Di luar kedai aku termenung sendiri.

"Bini Z nie gersang ke? Tapi dari cerita Z, macam takde" bisik hati aku. Sejak peristiwa itu, aku dah tak ikut 19 jumpa Z atau ke kedai lagi. Aku memang tak nak ikut lagi... 

"SEBAB!!! PROJEK DENGAN BINI ORANG BUKAN PRINSIP AKU. AKU TAK SUKA. AKU BUKAN BAIK SANGAT TAPI DOSA SONGSANG AKU TAK BUAT" 

 

Dah hampir 1 bulan aku tak ikut 19 jumpa Z atau kedainya. Suatu hari 19 datang jumpa aku ajak aku keluar ke bandar lepak2. Tapi bukan ke kedai Z sebab aku yg buat permintaan sebegitu. Sedang kami melepak2 disebuah kedai makan tiba2 19 bertanya pada aku.

"Botak, kenapa kau tak nak pergi lagi ke kedai Z?" 19 bertanya sambil memandang kewajah aku. Aku diam hanya merenung gelas minuman diatas meja. 19 bertanya lagi kali kedua, aku tetap diam lagi. Tapi kali ini aku mengalihkan pandangan ke luar kedai. Hati aku rasa bersalah sebenarnya untuk berterus terang tentang bini kawan baik 19... 

"AHHH SALAH SERBA RASANYA" kata hati aku. Tetapi setelah diasak beberapa kali oleh 19, akhirnya aku bersuara.

"Kalau aku cakap, kau mesti janji jangan marah" kata aku seolah2 memaksa 19 berjanji. Mula2 19 diam, kemudian dia bersuara

"Ok aku berjanji, cakap la botak" Aku tarik nafas panjang sebelum nak bersuara.

"Betul ke kau tak marah 19?" kata aku berulang

"Betul botak, aku tak marah cakap la cepat" jawap 19 yg tak sabar nak tahu.

"Aku tak nak buat dosa songsang" pendak je kata aku.

"Maksud kau?" tanya 19 renung ke wajah aku.

"Aku takut aku tak dapat tahan godaan bini Z, dah lah muda, cantik pulak tu..." kata aku serius memandang ke wajah 19. Dan aku pun menceritakan segalanya pada 19 tentang apa yg telah berlaku. 19 terdiam, wajahnya bagaikan keliru, aku tak dapat meneka akhirnya wajah 19 berubah.

"Ahhh, tentu 19 tak percaya cerita aku . Silap2 boleh bergaduh ni" bisik hati aku. 19 masih diam dan aku memandang ke wajahnya. 19 bagaikan sedang memikirkan sesuatu, sesuatu yg aku pun tak tahu. Tiba2 19 mencapai kotak rokok diatas meja, dikeluarkannya sebatang rokok lalu dinyalakan api membakar hujung rokok itu. Disedut dalam2 asap rokok itu kemudian dihembus pelahan2 keluar dari mulut dan hidungnya. Aku hanya perhatikan saja perbuatan 19. 19 memandang kewajah aku seraya berkata

"Botak, aku tahu dan aku percaya cerita kau... Aku pun pernah kena sama macam yg kau kena. Aku juga pernah kena goda..." kata 19 lagi, bini Z siap offer AJAK MAIN tapi 19 menolak dengan seribu alasan.

 

Dan sejak dari hari yg aku berterus terang itu, 19 pun dah tak pergi ke kedai Z. Kalau nak berjumpa Z pun kami lebih suka berjumpa di tempat lain. Kalau jumpa di kedai, tentu akan terserempak dengan bini Z, bini Z nie pula selagi ada peluang, selagi tu dia tak lepaskan. Aku pun tak faham perangainya... Kini 19 dan aku dah tak menjejakkan kaki ke kedai Z, aku dah hampir sebulan setengah dan 19 hampir sebulan. Setelah hampir 2 bulan tak berjumpa Z, pada satu malam 19 dapat panggilan telepon. Dan kalau tak silap aku dalam pukul 8 malam. 19 ajak aku menemankan dia keluar. Pada mulanya aku malas jugak nak keluar tapi memikirkan 19 kawan dan dia bersungguh2 minta tolong, akhirnya aku setuju temankan dia keluar. Sampai saja di bandar, kami terus menuju ke KAWASAN MEDAN SELERA seperti yg kami plan. 19 terus berjalan di celah2 meja dan aku mengikutinya dari belakang, dari jauh tampak susuk badan seseorang yg sedang duduk membelakangkan kami.

"Owh, 19 jumpa Z rupanya" bisik hati aku... Bila kami berdepan saja dengan Z, 19 terus menegur Z. Akhirnya kami bersalaman, bertanyakan khabar diri masing2. Semasa menarik kerusi untuk duduk, aku dapat melihat muka Z merah semacam menahan marah. Tiba2 Z bersuara tegas

"Aku dah bercerai dengan bini aku, tapi masih dalam kes mahkamah. Kami dah tak duduk serumah dah" 19 diam sambil memandang ke wajah aku kemudian mengalihkan pandangannya ke Z.

"Kenapa Z? Apa yg berlaku?" 19 mula bertanya.

"Puncanya aku terjumpa seluar pendak orang lain dalam bilik tidur aku" kata Z yg mula bercerita. Z sambung lagi

"Aku terus desak bini aku, tanya siapa punya seluar nie. Dan macam mana seluar nie boleh ada dalam bilik aku..." Z kata bininya hanya diam saja.

"Aku dah bertambah marah bila dia diam saja, terus aku lepaskan satu penampar dipipinya. Dia menangis, aku nak kau berterus terang jugak. Kalau tak, lagi teruk kau kena!!!" Z berkata lagi...

"Anak2 aku dah kurung dalam bilik sebelah. Kali ini dah ada bukti dan aku tak bagi CAN lagi!!!"

19 bersuara

"Apa maksud kau Z?".

"Aku dah lama terasa yg tak elok tentang bini aku tapi tak ada bukti"

"Lepas itu apa yg berlaku?" kata aku pulak.

Z pandang ke arah aku lalu bersuara

"Aku paksa bini aku lagi, dia diam sambil menangis. Tiba2 aku dah tak dapat kawal marah lagi lalu terus aku angkat tangan utk menampar kali ke 2Tiba2 bini aku merayu2 meminta ampun" Sambung Z lagi

"Aku bukan suruh kau minta maaf, aku kata siapa punya seluar nie!!!" Dalam suara yg teresak2 bini aku berkata

"KASSIM PUNYA"

"Apa!!! Kassim punya..." tiba2 Z berhenti bercerita apabila seorang pelayan datang membawa pesanan. Setelah pelayan itu berlalu Z meneruskan bercerita

"CELAKA PUNYA BANGLA!!! TAK KENANG BUDI PUNYA WARGA ASING!!! Aku terus sentap tangan bini aku dan naik kereta utk pergi ke kedai cawangan ke 2, kedai yg kassim jaga.

 

Kata Z lagi

"Kalau tak silap aku, dalam pukul 1 pagi aku sampai di tempat kassim. Sampai je di depan kedai, nama kassim aku jerit. Bila kassim buka saja pintu kedai, terus aku terajang kassim. Kassim yg tak sempat mengelak terus terpelanting kebelakang. Lalu aku terus rapat dan belasah kassim habisan2an. Setelah penat belasah, aku berdiri menjarakkan diri dan hanya memandang kassim yg tersandar didinding. Aku rapat kembali ke kassim, aku maki BANGLA TAK KENANG BUDI, CELAKA PUNYA BANGLA. Ketika itu aku menunding2 jari ke arah kassim. Kassim tak melawan hanya mendiam diri. Aku tengok pekerja aku dah mula kerumun. Tapi aku cakap jangan masuk campur ini urusan aku dengan kassim. Mereka semua hanya diam membisu. Kemudian aku terus rapat dan menjerit kepada kassim sejak bila dia buat kerja ni. Kassim hanya diam dengan mata yg lebam, mulut yg berdarah meleleh kat baju. Makin kassim diam, makin panas hati aku. Dah kecil je aku tengok kassim"

"Hoi celaka, cakap cepat!!!" kata Z meneruskan ceritanya

"Aku sambil mengangkat kaki kanannya dan terus dihayunkan ke dada kassim. Meraung suara kassim menahan sakit tapi pelik kassim sedikit pun tak melawan. Z terus mara nak belasah lagi dengan disaksikan pekerjanya" Tiba2 kassim bersuara

"Maaf abg, ampunkan saya abg... Baik abg saya akan cerita. SEBELUM ABG DAPAT ANAK LAGI SAYA DAH MAIN DENGAN BINI ABG. Tapi bini abg yg paksa saya... Saya tak nak sebab saya ingat kebaikan abg, saya hormat abg. Tapi kalau saya tak buat bini abg akan berhentikan kerja saya . Saya terpaksa abg..." itulah kata2 kassim dengan nada yg sakit. Kassim berkata lagi

"Bukan saya seorang abg, semua pekerja abg pun turut sama. Kalau mereka tak nak, mereka akan diugut diberhentikan kerja" kata kassim dalam keadaan tersandar didinding. Z berkata dia dah rasa macam masuk hantu bila orang luar kata bininya macam tu

"Hoi bangla!!! Kau ingat aku percaya cerita kau... Celaka punya bangla!!! Aku terus ke dapur mencari pisau. Apabila pisau di tangan, aku terus berlari ke arah kassim. Memang aku dah tak ingat apa2 dah. Sambil berlari aku jerit nama kassim dengan teriakan MAMPUS KAU BANGLA. Masa inilah pekerja2 aku menghalang aku. Tapi tujuan mereka bukan nak menangkan siapa2, mereka cuma tak nak aku jadi pembunuh. Sedang kecoh2 itu, tiba2 seseorang menahan aku dari belakang. Bila aku toleh rupa2nya PAK ALI" kata Z sambil memandang tepat ke wajah aku dan 19. Z berhenti bercerita sebentar meneguk milo panas didepannya... Z sambung bercerita

"Pak Ali juga orang kepercayaan aku, aku pun tak tahu siapa yg telepon pak ali. Pak ali jaga cawangan ke3 aku. Pak Ali lah yg suruh aku bersabar. Nasihat Pak Ali supaya aku ingat anak2 dan ingat tuhan. Pak Ali berkata bukan macam ini caranya, siasat duluAkhirnya aku dapat tenangkan diri dan berfikir secara waras. Lalu aku lepaskan pisau yg di tangan. Pak ali ambil dan diserahkannya pada salah seorang pekerja disitu. Aku tengok kassim dah tak berdaya dah, bini aku sedang menangis di satu sudut di dalam kedai. Aku terduduk di lantai kedai terkenangkan apa yg sudah aku lakukan tadi. Hampir sahaja aku menjadi PEMBUNUH. Semasa terduduk itu Pak ali telah menghampiri aku lalu membisikkan sesuatu ditelinga aku. Habis saja bisikan itu aku pandang ke bini aku kemudian terus bangun menuju ke arah dia. Di depannya aku bersuara tegas. BETUL KE APA YG DICAKAPKAN OLEH KASSIM? Sambil aku memandang bini aku dengan penuh geram, aku bersuara sekali lagi dengan nada keras. Aku jerit minta dia cepat cakap. Dan akhirnya bini aku mengaku, sambil menangis. Aku rasa macam dipanah kilat masa itu. Sambil mengenggam tangan menahan kemarahan, aku berkata pada bini aku. Kau dengar disini baik2, MULAI HARI INI, AKU CERAIKAN KAU DENGAN TALAK 3. Kemudian aku terus keluar dari kedai"

19 menyampuk

"Apa yg dibisikkan oleh Pak ali pada kau?".

Z pandang ke 19 dan aku serius. Kemudian bersuara

"Maaf itu aku tak dpt cerita... RAHSIA"

 

 

Z kata itulah ceritanya. Dalam kes nie, aku lebih suka mendiamkan diri daripada bertanya. Biarlah 19 memainkan peranannya sebab Z kawan baiknya. Z kata lagi, rupa2nya bininya BOHSIA masa di sekolah hingga sekarang... Z juga mengaku bersalah kerana tidak menyiasat latar belakang bininya dulu sebab Z leka dengan kecantikkannya. Z nampak sedih sangat dengan apa yg telah berlaku. Tiba2 19 bersuara

"Bini kau kat mana sekarang?". Z balas

"Aku tak ambil tahu sekarang, lantak dia lah. Yg penting, anak2 ada dengan aku..." Z tambah lagi

"Semua keistimewaan yg aku bagi, semuanya telah ditarik balik. Contoh, kereta, rumah, kad kredit dan macam2 lagi. Aku nak dia tinggal sehelai sepinggang, seperti mana dia datang dulu. Biar padan muka dia... Cuma tentang anak saja yg aku risau, BETUL KE ANAK KU BUKAN ANAK KU" kata Z perlahan dengan nada yg agak keliru. 19 memintas

"Tentang itu kau jangan fikir dulu, kau settle kan hal bini kau dulu" Z mengangguk setuju tanpa bersuara. Setelah hampir 2 jam berbual, Z mengajak kami pulang. Setelah bil dibayar, Z juga telah menghantar kami pulang. Di dalam kereta, Z meminta maaf pada 19 dan aku kerana meluahkan semua ni pada kami. Tapi 19 hanya berkata ringkas

"Tak apa, kita kan kawan..."

 

Berapa bulan selepas Z bercerita tentang kisahnya, aku dan 19 dapat tahu yg Z dah confirm bercerai. Sejak dah bergelar JANDA, boleh dikatakan setiap kali aku keluar ke bandar pasti ke temu dengan janda Z. Isnin bawak bangla, selasa bawak indon, rabu bawak cina, khamis bawak melayu dan sabtu bawak negro... Negro pun ada!!! Ada satu hari tu, mamat yg janda Z sedang bawa tu macam aku kenal. Puas jugak aku cuba ingat. Owh, rupanya mamat yg supply barang kat kedai Z. Memang NAFSU GAJAH AFRIKA betul janda Z ini. Sekarang barulah janda Z buka TOPENG. Inilah wajah sebenar BOHSIA GILA. Aku terpaksa menyorok apabila setiap kali aku tersempak dengan janda Z. Sebab pernah sekali tu, masa aku dengan 19 tak sempat menyorok, kami dioffer 2 IN 1.


Memang KUAT NAFSU janda Z nie... Memang aku tak sanggup. Aku lebih rela main sendiri!!! Macam2 cerita yg aku dengar tentang janda Z nie. Ada satu kes janda z disimpan selama seminggu oleh mamat2 kilang dan setiap malam janda Z terpaksa melayan 27 orang jantan. Tapi janda Z tak kisah... Aku tengok dia happy saja (jom kita sama2 bayangkan). Pernah aku lihat dari dekat secara tak senjaga, rupa janda Z dah macam BANGKAI BERNYAWA. Memang senang giler nak dapat janda Z nie. Cuma belanja minum TEH AIS dah boleh dapat. Dia pun dah tak ada duit. Nak kerja malas sebab lama sangat jadi boss, bagi dia kerja macam ni lagi best sebab "SEDAP DAPAT, DUIT PUN DAPAT" Z pula dah memang tak ambil tahu tentang janda dia dan tarik segala keistimewaan yg diberikannya dulu.

 

Kini dah hampir 3 bulan Z bercerai, suatu petang 19 dapat panggilan telefon dari Z. 19 ajak aku keluar...

"Jomlah botak, temankan aku. Penting nie botak..."

"Oklah, jap aku nak siap..." kata aku pada 19. Aku memang tak tahu apa2 pada mulanya, masa di dalam bas baru 19 cerita yg janda Z dah masuk hospital. Aku tak berkata2 apa cuma termenung saja memandang keluar ke tingkap bas.


Di hospital Z dah menunggu kami, 19 terus bertanya

"Sakit apa? Bila sakit?" Z jawap malam tadi, tapi sakit apa tu aku tak pasti. Kami terus berjalan menuju wad yg dinyatakan. Bila sampai saja, Z terus bertanya dengan jururawat yg bertugas. Jururawat itu bertanyakan berapa soalan pada Z, Z pun menjawap semua soalan itu. 19 dan aku berlakon sebagai saudara janda Z. Yg aku tahu, janda Z dah tak ada siapa2 lagi di dunia ini. Akhirnya kami dibenarkan masuk,


"AHHH PELIK" nie kerana sebelum masuk kami diberi seorang satu sehelai MASK dan PLASTIK BEG yg berukuran sederhana besar, berwarna SKY BLUE. Aku hanya memandang ke wajah 19 tanpa mengeluarkan sebarang kata2. Bila pintu wad ditolak saja kami terus mengenakan mask di muka seperti yg diarahkan oleh jururawat tadi. Di dalam wad, semua macam biasa saja tapi di dalam wad ini hanya terdapat sebuah katil saja. Sebenarnya wad ini sememangnya untuk menempatkan pesakit misteri. Dan pada ketika itu, hanya janda Z seorang yg menghuni wad itu.


Katil janda Z terletak di hujung berhampiran dinding wad. Katil itu dikelilingi atau pun lebih mirip seperti dibalut dengan PLASTIK HITAM sampai ke SILING.

Siapa dibelakang plastik hitam itu? Dan apakah sakitnya? Tapi mengikut kata jururawat tadi, itulah katil janda Z. Kami pun berjalan menghampiri jururawat kedua yg juga memakai mask. Jururawat itu sedang duduk di meja kecil, ketika itu jarak kami dengan katil janda Z ada dalam 20 kaki. Walaupun dengan memakai mask tapi masih ada bau yg dapat dihidu. Bau yg amat kurang menyenangkan.

"Encik lepas melawat pesakit, doktor nak berjumpa dengan encik" kata jururawat itu pada Z...

"Baik cik" kata Z.

"Mmm, encik kuatkan semangat" kata jururawat itu lagi dengan mata memandang ke kami.


Aku dan 19 hanya saling berpandangan. Apa maksud jururawat itu? Dan apakah pula kaitan beg plastik ini. Ahhh, aku pun tak faham apa yg berlaku ini... Masa mengatur langkah ke katil janda Z itu, makin dekat kami ke katil itu, makin kuat bau yg kami hidu. Bau yg macam BANGKAI walaupun kami sedang memakai mask. Hati aku tertanya2, kenapa katil janda Z perlu dibalut dengan plastik hitam. Kini kami dah begitu hampir dengan plastik hitam itu dalam jarak 5-6kaki. Aduhhh, bau busuk itu dah makin kuat sangat. Bagaikan kami berada dalam longgokan bangkai binatang. Z berjalan di depan sekali, kemudian 19 dan aku orang yg terakhir. Bila plastik hitam itu diselak, Z orang yg pertama terus muntah. Tapi Z dah standy dengan plastik yg diberikan jururawat tadi. Ohhh rupanya ini fungsi plastik beg ini, nasib baik Z sempat buka mask. 19 pun turut muntah. Aku 2x5 dengan mereka tapi dah standy awal2 aku serkup plastik beg itu kat mulut. Mask aku tergantung di telinga...

 

Di atas katil kelihatan tubuh janda Z dalam keadaan mengerikan. Di atas katil juga tubuh janda Z diletakkan didalam bingkai plastik berwarna putih yg tebal. Dimana kita hanya boleh melihat tapi tak boleh menyentuhnya. Warna kulit janda Z yg dulunya putih menarik kini bertukar kekuningan. Kekuningan bagaikan DAGING BUSUK. Pipinya cengkung ke dalam macam tengkorak, matanya tertutup rapat dan mulutnya ternganga menampakkan lidahnya yg berwarna HITAM pekat terjulur keluar. Badannya yg dulu cantik kini dah macam PAPAN LAPIS. Dan setiap rongga yg terbuka kelihatan keluar lendir HIJAU PEKAT macam kahak. Dalam 2 minit berada di tepi katil janda Z, tiba2 nama ALLAH aku sebut didalam hati. Aku macam tak percaya dengan apa yg aku nampak. Tapi inilah kuasa TUHAN dan kita tak mampu utk menghalangnya. Dimana, apa yg aku lihat telinga, mulut dan hidung janda Z tiba2 keluar ULAT2 yg berwarna putih memenuhi tubuh janda Z. ULAT TAIK namanya. Ulat2 itu keluar berkumpul di seluruh tuduh janda Z. Ulat2 itu keluar ikut telinga kemudian masuk ikut mulut dan keluar ikut mulut kemudian masuk ikut hidung. Seolah2 ulat2 itu keluar bagaikan mengikut masa2 tertentu. Ahhh, aku dah tak sanggup lagi. Bagi aku 10 minit dah terlalu lama. Tiga kali dah aku muntah, aku dah tak sanggup lagi. Kemudian aku terus keluar dari wad. Aku tunggu 19 dan Z di luar wad. Seketika 19 pun keluar.

"Mana Z?" kata aku ringkas.

"Jumpa doktor" balas 19. Tika dan saat itu, tak ada apa yg kami nak katakan. kami banyak diam sahaja.

"Botak, kita tunggu Z kat bawah" kata 19 yg bersuara tiba2.

"Jom...." kata aku. Kami pun beredar turun ke bawah, di lobby hospital hampir 1 jam juga kami menunggu tapi bayang Z tak kelihatan juga. Dalam 30 minit kemudian, baru Z kelihatan sedang berjalan menuju ke kami. Z kelihatan seperti menangis. Aku faham situasi Z, bekas isteri lah katakan. Z berkata

"Aku hantar kamu balik" 19 hanya jawab

"Baik Z" Di dalam kereta, aku teringin sangat nak tahu cerita sebenar. Tapi rasanya macam tak layak untuk aku bertanya. Sedang aku berkata2 sendiri di dalam hati, tiba2 19 bersuara

"Sabar Z, semua ini dah dugaan" kata 19 yg perasan kawannya itu sedang bersedih.

"Aku tahu 19..." balas Z

"Tapi kenapa macam ini?" soal Z lagi.

"Kita tak tahu dugaan ALLAH yg mendatang itu tapi setiap dugaan pasti ada hikmahnya" kata 19 seperti menenangkan kawan baiknya itu. Z diam dalam kesedihan tapi pandangannya terus memandang ke depan melihat jalanraya. 19 bertanya

"Z, apa kata doktor?" Aku yg duduk di belakang mula memasang telinga macam bussy body lah.

"Dia koma sekarang, peluang hidup tak tahu lagi. Kata doktor janda aku dah tak ada harapan... Doktor pun tak tahu apa penyakit janda aku. Doktor kata simptom2 nya seperti AIDS tapi selepas pemersiksaan tak ada tanda2 AIDS" kata Z bercerita panjang. Kemudian Z sambung lagi

"Doktor kata janda aku ini special kes, sakit misteri"

"Sabar Z, sama2 kita berdoa pada TUHAN. Kita lihat nanti macam mana perkembangannya" kata 19 memberi semangat pada Z. Aku di tempat duduk belakang hanya menjadi saksi saja.

 

Kini dah sebulan janda Z terlantar koma. Aku hanya melawatnya sekali saja, iaitu tempoh hari. Aku pun tak tahu kenapa aku tak nak terlibat lagi. Dalam sebulan setengah, 19 beritahu aku yg janda Z telah sedar dari koma dan dah sihat. 19 kata lagi pada aku.

"Ustaz kata ALLAH beri peluang kedua utk dia"

"Ustaz..." kata aku yg agak terperanjat.

"Owh, aku lupa nak beritahu kau. Masa janda Z koma, Z ada bawa ustaz utk bacakan YASIN selama 3 malam berturut2" Aku pun berkata pada 19

"Syukur janda Z dah sembuh"

"Tapi botak..."19 bersuara tapi tiba2 terhenti semacam ada sesuatu yg ingin disorokkan.

"Kenapa 19?" kata aku yg ingin tahu.

"Baik botak... Memandangkan kau dah banyak tahu dan kau selalu temankan aku, aku akan ceritakan. Tapi janji botak, perkara ini rahsia ANTARA KAU DAN AKU" Lain macam betul 19 kali ni, bisik hati aku.

"Ok, baik 19... Aku janji" kata aku meyakinkan 19.

"Janji botak..." ulang 19 lagi. Aku balas

"Ok2, aku janji... Sumpah"

 

19 pun mula bercerita, kata 19 janda Z dah sembuh tapi KEMALUAN janda Z terpaksa dijahit sebab rosak teruk. Doktor terpaksa menebuk lubang di perutnya utk menggantikan saluran najis. Aku terkejut dan tak mampu untuk bagi apa2 pendapat pun. Tak silap aku, sebulan selepas 19 beritahu cerita itu, secara tak sengaja aku telah selisih dengan janda Z. Tapi aku sempat mengelak dari janda Z. Bila bertembung sahaja dengan dia, bau busuk seperti bangkai terus menusuk ke hidung aku. Lalu cepat2 aku tutup hidung dan mulut sebab takut termuntah. Selepas dia beredar, aku hanya perhatikan dari jauh... 

 

DENGAN BAJU KURUNG DAN BERTUDUNG DIKEPALA memang nampak cantik. Tapi setiap kali ternampak lelaki yg lalu lalang, tak kira tua ataupun muda mahupun kanak2... Janda Z akan berteriakan

"ABG NAK MAIN DENGAN AKU TAK? ABG, HARI TU MAIN TAK BAYAR LAGI! ABG, JOM LA MAIN... BARANG AKU BAIK TAU!".

 

Rupa2nya, janda Z telah GILA. Dan Z pun dah berpindah ke selatan sebab mahu melupakan kenangan sedih di utara. Aku pun tak tahu sama ada masih hidup ke atau sudah mati janda Z sekarang......

 

 

 

 

"DS PASTI TUNAI"

 

 

Kepala otak-BOTAK 

Ditulis-DIN TWIN

 

 


Cerpen sebelumnya:
Periuk Belanga
Cerpen selanjutnya:
Kerana Peti

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
Penilai

Info penulis

Zambri Botak

I love Kapasitor
botak_9444 | Jadikan botak_9444 rakan anda | Hantar Mesej kepada botak_9444

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya botak_9444
ANJING (PART 3) | 1824 bacaan
ANJING (PART 2) | 1755 bacaan
ANJING (PART 1) | 2013 bacaan
KUCING 2 | 1955 bacaan
CIKGU | 3235 bacaan
GAZA | 2088 bacaan
IRA | 2129 bacaan
WATI | 2137 bacaan
SOFA | 2121 bacaan
SEKARANG | 1918 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

3 Komen dalam karya TUNAI 2
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik